Apa Itu Hubungan Internasional

Posted on

Apa Itu Hubungan Internasional?? – Hubungan Internasional adalah interaksi manusia antara negara – negara, baik secara individu maupun dalam kelompok. Pemahaman betapa pentingnya hubungan internasional sebenarnya mudah.

Ketika hubungan sosial berada dalam konteks individu atau komunitas. Karena itu, hubungan internasional berada dalam konteks negara bangsa.

Artikel ini menjelaskan secara singkat definisi hubungan internasional dan artinya. Penjelasan ini juga akan mencakup konsep dan sarananya.

Penjelasan dalam artikel ini adalah ringkasan dari beberapa sumber yang kredibel serta penulis melakukan improvisasi dalam studi global.

Hubungan internasional sering disamakan dengan kebijakan luar negeri, hubungan internasional atau politik internasional.

Ketiga istilah ini sebenarnya mengandung arti yang relatif sama. Kami tidak akan repot untuk membuat perbedaan yang jelas.

Definisi umum lebih diperlukan karena hubungan internasional sendiri adalah istilah umum. Apa itu hubungan internasional?

Apa Itu Hubungan Internasional??

apa itu hubungan internasional

Hubungan internasional adalah interaksi global atau manusia, sedangkan representasi bangsa melampaui batas-batas negara.

Interaksi yang terjadi memang interaksi antar manusia, tetapi mereka terjadi dalam konteks hubungan formal antar negara. Ini adalah definisi umum yang cukup sering diajarkan.

Pemahaman yang lebih akademis jelas dalam studi tentang pengertian hubungan internasional sendiri.

Studi Internasional atau Studi Global adalah beberapa nama departemen akademik yang substansinya mengajarkan tentang hubungan internasional.

Kita dapat mendefinisikan apa hubungan internasional dengan mencari tahu apa yang telah diajarkan dalam kursus hubungan internasional.

Beberapa ahli telah menyarankan definisi berikut :

  1. Trevor Taylor (1979) menjelaskan bahwa hubungan internasional adalah disiplin ilmu yang dirancang untuk menjelaskan kegiatan politik lintas batas.
  2. Seymon Brown (1988) berpendapat bahwa hubungan internasional adalah studi tentang pola aksi dan reaksi antara negara berdaulat yang diwakili oleh para elit pemerintahan mereka.
  3. Joseph Ola (1999) mendefinisikan hubungan internasional sebagai studi tentang semua bentuk interaksi antar negara dalam sistem internasional.

Tiga definisi di atas menunjukkan kesamaan di antara mereka. Studi internasional menguji model hubungan antar negara.

Konteks yang paling relevan diperiksa di sini adalah politik. Interaksi terjadi antara elit politik yang mewakili pemerintah suatu negara yang berada dalam suatu hubungan.

Pada titik ini kita dapat memahami makna dan apa yang dipelajari dalam studi internasional.

Sekali lagi, pengertian yang dijelaskan di atas hanyalah ilustrasi untuk pemahaman umum. Untuk pengetahuan yang lebih spesifik, perlu ditinjau hubungannya.

Konsep Hubungan Internasional

1. Konsep kolonialisme

Yaitu hubungan antar negara dalam bentuk eksploitasi dan dominasi antara negara jajahan dan yang menjajah.

Konsep ini dihasilkan dari sistem kapitalisme rakus. Nagara menjajah negara lain karena alasan ekonomi dan geopolitik. Kontrol regional dalam mengejar kekayaan adalah inti dari kolonialisme.

2. Konsep ketergantungan

Yaitu hubungan antar negara di mana nasib suatu negara tergantung pada politik negara lain.

Konsep ini biasanya terjadi dalam hubungan antara negara-negara maju dan berkembang, antara negara-negara Dunia Pertama dan negara-negara Dunia Ketiga, antara negara-negara utara dan selatan, di mana negara-negara termiskin menerima pinjaman modal dari negara-negara kaya.

3. Konsep Sederajat

Yaitu hubungan egaliter antar bangsa dan diwujudkan untuk mencapai tujuan bersama. Dalam hal ini, tidak ada keadaan yang lebih tinggi atau lebih rendah.

Para pihak dalam suatu hubungan menginginkan kesejahteraan bersama. Struktur laporan ini biasanya ditentukan oleh tingkat hubungan negara atau oleh nasib yang sama.

Dari ketiga model tersebut, model ketiga adalah tipe ideal yang dimasukkan ke dalam model dominan dalam hubungan internasional masa kini.

Konsep yang ekstrem seperti ketergantungan dan kolonialisme terus-menerus didesak untuk menghilang dari muka bumi.

Namun dalam kenyataannya, hubungan egaliter tidak sepenuhnya egaliter. Selama levelnya tidak ekstrem, model hubungan internasional dapat dianggap setara.

Sarana Hubungan Internasional

Dari model kita menuju sarana hubungan internasional. Setidaknya ada empat alat yang sering disebutkan dalam studi global, termasuk :

1. Diplomasi

Sarana hubungan internasional untuk perjuangan politik nasional dalam konteks hubungan internasional.

Dalam diplomasi, kekuasaan dan upaya dikerahkan untuk mencapai tujuan nasional.

Berkenaan dengan negara lain, diplomasi dipertimbangkan terlebih dahulu menentukan apakah kepentingan nasional negara konsisten / bertentangan terhadap kepentingan negara lain.

Proses diplomasi dapat berakhir atau bahkan bertentangan dalam suatu perjanjian, perjanjian melalui sinergi atau kondisi.

2. Propaganda

Ialah upaya sistematis dalam mempengaruhi pemikiran, perasaan dan tindakan kelompok untuk memuaskan kepentingan masyarakat dan bukan pemerintah.

Propaganda tidak dimaksudkan untuk merekonsiliasi kepentingan bertentangan. Maksudnya, kepentingan yang menjadi tujuan akhir yaitu ialah kepentingan mereka yang melakukan propaganda.

3. Perdagangan

Merupakan sarana hubungan internasional untuk mencapai manfaat ekonomi di antara pihak-pihak yang berkepentingan.

Perdagangan internasional umumnya muncul karena ketidakmampuan suatu negara untuk memproduksi dan mengkonsumsi semua kebutuhan negaranya sendiri.

Kerja sama dalam bentuk perdagangan merupakan solusi yang praktis dan juga bermasalah karena akan menyebabkan ketidaksetaraan dan juga ketergantungan.

4. Militer

Sarana hubungan internasional melalui latihan militer bersama untuk memperkuat pertahanan negara-negara yang terlibat dalam diplomasi.

Pelatihan militer bersama juga merupakan bentuk kesepakatan untuk mengantisipasi serangan yang dapat mempengaruhi salah satu pihak.

Ketika satu pihak diserang, maka yang lain membantu. Dukungan tersebut dapat berupa tentara yang diturunkan peringkatnya atau pasokan peralatan militer.

Ini sudah dapat disimpulkan dari beberapa model di atas dan berarti bahwa hubungan internasional dilakukan karena mereka memiliki arti penting bagi pihak-pihak yang terlibat.

Apa arti hubungan internasional dan kerja sama?

Pentingnya Hubungan Internasional

Pada dasarnya, hubungan internasional muncul karena kebutuhan. Mirip dengan interaksi sosial yang muncul sebagai makhluk sosial karena kebutuhan manusia.

Berikut ini adalah hasil identifikasi kami, betapa pentingnya hubungan internasional. Pentingnya hubungan internasional meliputi :

  • Mengamankan kelangsungan hidup bangsa di hadapan bangsa lain.
  • Membangun solidaritas dan menghormati bangsa.
  • Menawarkan peluang untuk berpartisipasi untuk mencapai dan mempertahankan perdamaian dunia.
  • Membuka peluang untuk membantu negara-negara tertindas lainnya.
  • Buka hubungan dengan negara lain yang ingin membantu jika negara ditindas.
  • Mendamaikan konflik antar negara.
  • Menempatkan posisi strategis bangsa di tengah pergaulan dengan bangsa lain.

Berbagai poin di atas menunjukkan bahwa negara-negara yang tidak memiliki hubungan internasional dengan negara lain lebih terisolasi atau terisolasi.

Namun, jika diplomat suatu negara tidak memiliki posisi negosiasi yang strategis, negara yang mereka percayai mungkin dikuasai oleh negara lain.

Di masa globalisasi, hubungan internasional menjadi semakin penting. Sekarang negara bangsa hidup dalam kondisi saling ketergantungan dengan negara lain.

Para produsen telepon seluler membutuhkan pasar untuk menjual produk mereka, jika tidak maka ekonomi akan runtuh. Negara bangsa saat ini hidup dalam sistem internasional dengan model saling ketergantungan.

Baca Juga :

Rate this post
Related posts: