Batuan Metamorf

Posted on

Batuan Metamorf – Batuan adalah satu atau lebih mineral yang dikumpulkan dalam satu fungsi.

Salah satu komponen batu adalah kerak bumi. Tergantung pada terjadinya kerak bumi, ada tiga jenis klasifikasi batuan, yakni batuan beku, batuan sedimen dan metamorf.

Batuan ini juga dapat digambarkan sebagai batuan yang terbentuk oleh metamorfosis. Batuan ini juga memiliki spesies yang berbeda dan ditandai oleh struktur dan konsistensinya.

Batuan ini memainkan peran penting dalam pengamatan tekanan dan suhu jauh di permukaan bumi.

Pengertian Batuan Metamorf

Batuan metamorf mengalami proses metamorfosis dalam pembentukannya. Proses ini ada dalam fase padat, tetapi tidak melewati fase cair.

Temperatur yang dibutuhkan sekitar 200 derajat Celcius pada 6.500 derajat Celcius. Tanpa proses metaformisme batuan ini tidak dapat terbentuk.

Batuan malihan adalah batuan yang berasal dari batuan lain seperti batuan dasar, seperti batuan sedimen atau batuan beku.

Batuan utama juga dapat berasal dari batuan itu sendiri, asalkan telah mengalami proses mineralogi, struktur dan konsistensi yang disebabkan oleh perubahan suhu dan tekanan tinggi pada batuan induk.

Suhu tinggi dan tekanan tinggi batuan sumber mengubah struktur dan konsistensi batuan.

Batuan yang terbentuk mengatur sifatnya berdasarkan bahan cetaknya. Jadi bisa jadi bahwa satu batu dengan yang lain memiliki struktur dan tekstur yang berbeda karena proses metamorfosis.

Proses Pembentukan

Proses yang terjadi dalam pembentukan batuan ini disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain perubahan tekanan, aktivitas kimia, dan suhu nisan.

Faktor-faktor yang mempengaruhi pembentukan batuan metamorf dijelaskan di bawah ini.

1. Perubahan Tekanan

Tekanan adalah faktor yang mengontrol proses pembentukan batuan ini. Perubahan tekanan yang lebih tinggi dapat menyebabkan rekristalisasi mineral pada batuan inang asli. Tekanan antara 1 – 10.000 bar (Jackson)

Perubahan tekanan ini juga dipengaruhi oleh berbagai hal. Secara umum, pengaruh utama berasal dari aktivitas tektonik dan vulkanik bumi. Deposit batuan juga dapat menyebabkan perubahan tekanan.

2. Aktivitas Kimia

Aktivitas kimia mempengaruhi pembentukan batuan cair, yang mengubah dan merekristalisasi ulang batuan induk semula, yang tidak harus melewati fase cair.

Temperatur saat aktivitas kimiawi antara 350 dan 1200 derajat Celcius. Sedangkan tekanan yang terbentuk adalah antara 1 dan 10.000 bar (Jackson)

Bentuk paling umum dari aktivitas kimia adalah cairan dan gas di jaringan batuan utama.

Aktivitas kimia berperan dalam mengubah komposisi kimia dan mineral dalam batuan tersebut.

Cairan yang mudah ditemukan adalah karbon dioksida, asam klorida, air dan asam klorida. Secara umum, bahan kimia ini berguna sebagai katalis dalam reaksi kimia.

3. Perubahan Suhu

Perubahan suhu dapat disebabkan oleh fluktuasi gradien panas bumi atau disebut sebagai pembobolan magma.

Selain itu, gesekan antara massa batuan menyebabkan suhu berubah sedikit dan berakhir ketika proses metamorfosis berlangsung.

Fluktuasi suhu dapat terjadi pada suhu antara 350 dan 1200 derajat Celcius. Temperatur atau suhu bertindak seperti pengatur ketika proses pembentukan batuan berlangsung agar tidak memasuki fase cair terlebih dahulu. Sehingga proses metamorfosis berjalan dengan lancar dan batu yang sempurna muncul.

Ciri Batuan Metamorf

Batuan ini memiliki ciri dan sifat yang memfasilitasi pengenalannya. Rincian ciri khas batuan metamorf dijelaskan dengan jelas di bawah ini.

1. Warna

Karena proses metamorfosis berbeda dan warnanya berubah. Mulai dari feldspar, kuarsa dan mika.

Feldspar dicirikan oleh adanya bagian-bagian berwarna batu. Bagian warna vertikal dan merah juga bisa disebut orthoclasts. Jika kristal dan abu-abu / putih, itu adalah plagioklas.

Karena itu warnanya kwarsa, yaitu putih susu atau putih cerah. Batu dengan warna ini tidak memiliki bagian yang berbeda bentuk. Yang terakhir adalah mika, batu dengan belahan putih yang disebut muskovit dan biotit hitam.

2. Struktur

Ada dua struktur, yaitu foliasi dan non-foliasi.

Foliasi berarti lapisan batuan metamorf dengan bentuk yang mirip dengan belahan bumi. Ini adalah hasil menyelaraskan berbagai mineral dari unsur utama batuan.

Nonfaliasi adalah batuan metamorf tanpa fisi. Tidak ada pembelahan dalam batuan ini, karena proses menyelaraskan beberapa konstituen aslinya tidak terlihat dan karenanya tidak dapat diamati.

3. Tekstur

Aksi terdiri dari bentuk, ukuran dan susunan butir mineral batuan ini. Namun, ada dua diagram yang biasanya mudah ditemukan, peninggalan, dan kristal.

Relik atau sisanya adalah struktur batuan asli dari batuan metamorf, yang masih dapat diamati dan terlihat jelas dengan mata telanjang.

Kandungan mineral dalam kristal batuan dengan demikian mengkristal. Namun, sebelum batuan ini menjadi batuan metamorf, proses kristalisasi lain dapat dilakukan, sehingga proses metamorf dapat meningkat dan menghasilkan batuan dengan kandungan yang cukup.

4. Bentuk Kristal

Bentuk kristal sebagai konten batuan dibagi menjadi tiga jenis, yaitu Euedrica, Subedrica dan Anedrica.

Euhedral adalah kristal yang sempurna, tetapi tegas, jelas dan secara teratur dibatasi oleh bidang kristal yang ideal. Bentuk kristal ini adalah yang terbaik dari tiga jenis.

Yang kedua adalah subhedral, definisi subhedral adalah kandungan batuan yang memiliki kristal yang tidak jelas terikat dan sebagian tidak beraturan dari medan kristal yang ada.

Yang terakhir adalah anhedral, adalah kristal yang dibatasi oleh bidang kristal dengan fitur yang tidak teratur.

5. Komposisi Mineral

Mineral yang mendukung proses metamorfosis meliputi garnet, Andalusia, kyanit, silimanit, dan stauroli.

Mineral yang bertindak sebagai formasi batuan metamorf disebut mineral metamorf. Temperatur dan tekanan tinggi dapat membentuk mineral ini untuk membentuk batuan ini.

Jenis Batuan Metamorf

Malihan atau batuan metamorf dapat dibagi menjadi tiga jenis dalam proses pembentukan yang menyebabkan pembentukan batuan ini pada spesies yang berbeda.

Tiga jenis batuan metamorf berikut ini didasarkan pada proses pembentukan :

1. Batu Metamorf Kontak

Malihan atau batuan kontak metamorf atau batuan termal adalah batuan metamorf yang terbentuk sebagai akibat kenaikan suhu atau pemanasan, serta perubahan kimia akibat jatuhnya magma.

Contoh : batu kapur atau marmer batu kapur.

2. Batuan Metamorf Dinamo

Batuan jenis ini adalah batuan yang terbentuk karena tekanan signifikan terkait dengan pemanasan dan tabrakan. Tekanan bisa berasal dari lapisan yang tumpang tindih yang panjang di atas batu.

Contoh : Diketahui bahwa batu sabak berasal dari tanah liat. Dengan demikian, batu bara terbentuk dari sisa-sisa tubuh hewan dan tumbuhan di lahan basah.

3. Batuan Metamorf Thermal-Pneumatolik

Batuan thermal-pneumatolik adalah batu yang terbentuk karena ada beberapa zat yang menembus ke dalam batu dan yang saat ini sedang mengalami proses metamorfosis batuan.

Baca Juga :

Related posts: