Bioteknologi Konvensional

Posted on

Bioteknologi Konvensional – Adalah ilmu yang berkembang pesat di bidang pertanian, peternakan, kesehatan, industri dan pertambangan. Ini sering terjadi dalam kehidupan kita sehari-hari.

Proses mengubah sesuatu dengan menambahkan nilai untuk mencapai kualitas unggul. Mungkin Anda telah melihat proses bioteknologi konvensional yang terjadi pada hewan dan tumbuhan.

Selain itu, ini juga dipelajari dalam biologi. Namun, tidak banyak dari kita yang tahu diskusi ini.

Untuk alasan ini, jika ada di antara Anda yang tidak tahu atau tidak mengerti bioteknologi konvensional, jangan khawatir, saya akan membicarakannya dalam ikhtisar berikut. Tapi pertama-tama saya membahas pengertian bioteknologi

Pengertian Bioteknologi

Metode yang melibatkan makhluk hidup atau organisme hidup untuk menciptakan produk baru yang dapat dimanfaatkan orang.

Atau dapat dikatakan bahwa bioteknologi adalah cabang ilmu yang mengeksplorasi cara menggunakan organisme hidup dalam proses produksi untuk menghasilkan barang dan jasa yang bermanfaat bagi manusia.

Bioteknologi terdiri dari dua kata, yaitu bio (makna kehidupan) dan teknologi (ilmu terapan).

Saat ini, pengembangan bioteknologi tidak hanya didasarkan pada biologi, tetapi juga pada ilmu terapan dan murni lainnya seperti biokimia, komputer, biologi molekuler, mikrobiologi, genetika, kimia, matematika, dan sebagainya.

Bagian dari keberhasilan bioteknologi, yang telah menarik perhatian publik, adalah rekayasa genetika.

Rekayasa genetika adalah bagian dari bioteknologi modern, yang ditemukan Watson dan Crik pada tahun 1953 menggunakan model DNA beruntai ganda. Faktanya, bioteknologi telah dikenal selama ribuan tahun.

Pada saat itu, banyak orang menggunakan makhluk hidup untuk membuat objek tertentu.

Di masa lalu, penggunaan bioteknologi dalam kedokteran telah ditunjukkan, antara lain, oleh penemuan vaksin, antibiotik dan insulin, meskipun ini masih ada dalam jumlah terbatas karena kurangnya fermentasi.

Setelah penemuan bioreaktor Louis Pasteur, perubahan signifikan terjadi. Dengan alat ini, produksi antibiotik dan vaksin dapat dilakukan secara massal.

Apa Itu Bioteknologi Konvensional?

Bioteknologi Konvensional merupakan bioteknologi yang menggunakan mikroorganisme sebagai alat untuk menghasilkan produk dan layanan, seperti Jamur dan bakteri yang menghasilkan enzim tertentu yang dimetabolisme untuk mendapatkan produk yang diinginkan.

Bioteknologi konvensional juga merupakan aplikasi bioteknologi yang digunakan karena sains belum berkembang pesat, penggunaannya dengan teknik fermentasi skala kecil terbatas pada peran organisme, dan prosesnya masih sangat sederhana.

Awalnya, bioteknologi hanya digunakan di bidang pertanian, tetapi seiring waktu juga untuk menemukan berbagai teknologi baru, terutama bioteknologi, yang juga telah berkembang di banyak bidang.

Bioteknologi konvensional menghasilkan produk berdasarkan peran organisme sebagai bentuk atau pengubah nutrisi selama proses fermentasi.

Bioteknologi konvensional adalah bioteknologi yang menggunakan mikroorganisme untuk menghasilkan alkohol, asam asetat, gula atau bahan makanan seperti tempe, tape, oncom, dan kecap. Selain itu, mikroorganisme dapat mengubah pola makan.

Proses yang didukung oleh mikroorganisme, seperti. Dengan fermentasi, termasuk tempe, tape, kecap, dll, termasuk keju dan yoghurt.

Bahkan proses bioteknologi konvensional ini dapat mengubah kandungan nutrisi makanan untuk menambah nilai bagi mereka.

Contoh dari proses bioteknologi konvensional adalah fermentasi. Selama fermentasi, glukosa yang terkandung dalam makanan dipecah oleh mikroba.

Proses fermentasi dapat menghasilkan karbon dioksida, etanol, dan energi. Penerapan bioteknologi pada waktu itu bertujuan menghasilkan produk melalui peran mikroorganisme secara alami tanpa rekayasa genetika.

Ini tidak benar, tampaknya bioteknologi konvensional tidak menggunakan rekayasa genetika sama sekali. Beberapa contoh bioteknologi konvensional yang dikembangkan oleh nenek moyang manusia di zaman kuno masih digunakan oleh masyarakat kita.

Contoh aplikasi ini umumnya dibagi menjadi tiga jenis, yaitu aplikasi mereka di sektor pengolahan susu, makanan dan non-makanan.

Perkembangan bioteknologi konvensional tidak hanya terjadi dalam teknologi pangan, misalnya dalam produksi minuman beralkohol (bir, anggur) dan makanan (roti, keju).

Namun, berkembang di bidang kesehatan, pemuliaan tanaman dan peternakan. Dalam hal makanan, mikroorganisme telah digunakan dengan cara yang berbeda, dan penelitian mikroorganisme ini tentu akan memakan waktu lama atau bahkan seumur hidup.

Ekologi mikroba akan berubah secara drastis karena posisinya, sehingga fermentasi makanan akan dilakukan di satu tempat.

Jika Anda membuat makanan dengan mikroorganisme fermentasi yang sama tetapi di tempat yang berbeda, rasanya berbeda, bahkan jika jaraknya tidak terlalu besar.

Bioteknologi konvensional memiliki beberapa ciri, antara lain :

  • Dikenal sejak awal peradaban manusia.
  • Gunakan produk yang dibuat langsung dari organisme atau mikroorganisme dalam bentuk senyawa kimia tertentu atau bahan makanan yang memiliki manfaat bagi manusia.
  • Peralatannya sederhana.
  • Penggunaan mikroorganisme terbatas.
  • Jumlah produk yang diproduksi dalam jumlah kecil
  • Teknologi yang digunakan masih sederhana
  • Prosesnya relatif tidak steril, sehingga kualitas hasilnya tidak bisa dijamin.

Manfaat Bioteknologi Konvensional

Bioteknologi konvensional adalah bioteknologi sederhana. Bioteknologi memiliki beberapa manfaatnya, yaitu :

  • Tingkatkan kandungan nutrisi dari hasil produk bioteknologi dalam bentuk makanan dan minuman karena kandungan zat dari bahan makanan ini telah berubah.
  • Dengan menciptakan sumber makanan baru, seperti air kelapa, dimungkinkan untuk menghasilkan makanan baru, yaitu Nata de Coco.
  • Bisa membuat makanan tahan lama seperti mentimun.
  • Bisa meningkatkan pendapatan per kapita. Orang yang mengerti bagaimana membuat Nata de Coco dapat mengubah produk olahan mereka dari air kelapa kuno menjadi uang yang lebih berharga.
  • Secara tidak langsung, ini dapat meningkatkan ekonomi masyarakat karena bioteknologi sederhana tidak memerlukan biaya banyak, sehingga anak-anak dapat menjual hasilnya untuk kebutuhan sehari-hari. Misalnya tempe dan tape. Proses pembuatan tempe dan tape melibatkan bioteknologi.

Bioteknologi Konvensional di Berbagai Bidang

Bioteknologi konvensional yang digunakan manusia saat ini umumnya menggunakan proses yang sederhana dan telah dipraktikkan selama beberapa generasi. Berikut ini beberapa manfaat bioteknologi di bidang kehidupan.

Bidang Pengolahan Makanan

Ini adalah sekelompok makhluk mikroskopis yang ditemukan hampir di mana-mana dan biasanya berasal dari kelompok bakteri atau jamur.

Makhluk ini memiliki area yang luas. Salah satu kemampuan mikroorganisme ini dapat menghasilkan enzim yang dilepaskan oleh tubuh.

Enzim ini dapat menguraikan substrat atau bahan makanan yang mengelilinginya. Ini dinyatakan sebagai fermentasi.

Fermentasi ini memiliki banyak manfaat bagi manusia. Salah satunya adalah konversi berbagai bahan baku menjadi bahan yang sangat bermanfaat bagi manusia.

Manusia sudah lama menggunakan ragi dan ragi (Saccharomyces cereviceae) untuk menghasilkan alkohol sebagai pengembang roti.

Dalam kondisi anaerob, ragi memfermentasi gula menjadi alkohol dan CO2. Selain ragi, banyak agen biologis lainnya yang berperan dalam pemrosesan makanan.

Nata de Coco juga memasukkan contoh-contoh bioteknologi konvensional dalam bentuk camilan sehat dengan konsistensi yang keras.

Makanan ini terdiri dari santan, yang dicampur dengan Acetobacter xylinum. Bakteri ini mengubah gula menjadi air kelapa dan mengubahnya menjadi selulosa, yang lebih tahan dan lebih padat.

Nata de Coco tidak hanya dibuat dengan air kelapa, tetapi juga dapat dibuat dari jus nanas (Nata de Pineaplee), ekstrak kedelai (Nata de soja), ekstrak biji kakao (Nata de Cacao), dll.

Bidang Pertanian

Pertanian dan peternakan tidak lepas dari pengaruh bioteknologi konvensional. Masyarakat telah berusaha mendapatkan berbagai bibit unggul di bidang pertanian.

Untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas panen, mereka harus mendapatkan benih unggul dari pertanian dengan panen yang baik. Dari sana, orang menghasilkan beragam tanaman pertanian.

Manusia beralih dari cara yang berbeda, dari menyeberang ke memperoleh varietas baru, dari perbanyakan vegetatif ke radiasi untuk mengembangkan sifat-sifat baru.

Ketika teknologi pupuk digunakan, itu juga berubah. Pupuk yang diproduksi secara alami dan sintetis dari bahan sintetis telah dikembangkan untuk meningkatkan produk pertanian.

Ketika perbanyakan vegetatif dilakukan, ini harus dikembangkan untuk meningkatkan produksi pertanian termasuk stek, transplantasi dan kultur jaringan.

Pemotongan graft dilakukan di lingkungan terbuka sementara kultur jaringan dilakukan di laboratorium.

Kultur jaringan adalah teknik perbanyakan tanaman dengan mengisolasi dan menumbuhkan bagian atau jaringan tanaman dalam media buatan aseptik.

Selain menghasilkan benih berkualitas lebih tinggi, juga dapat digunakan untuk proses penaburan.

Ada dua cara menanam tanaman yang merupakan hasil pengembangan bioteknologi, yaitu tanaman hidroponik dan aerokultur.

Anda sering mendengar tanaman hidroponik, apa yang Anda ketahui tentang tanaman hidroponik? Tanaman hidroponik adalah tanaman yang ditanam dengan cara lain selain tanah, seperti pasir, batu bara bersisik, batu apung, batu dan air.

Bidang Peternakan

Penerapan bioteknologi konvensional sangat penting untuk meningkatkan produksi hewan. Untuk mendapatkan benih yang lebih tinggi, manusia harus bereproduksi dengan sapi pilihan.

Bagi petani, benih berkualitas tinggi sangat penting untuk meningkatkan produksi daging, telur dan susu berkualitas tinggi. seperti:

Inseminasi Buatan

Ini adalah teknik yang telah dikembangkan dengan inseminasi buatan. Investasi artifisial adalah cara untuk membawa sperma dari sapi jantan ke dalam alat kelamin ternak betina.

Namun, sebelumnya, sperma sapi jantan dicairkan atau diproses. Setelah itu, sapi betina memasuki sperma menggunakan metode khusus dan alat yang disebut senjata inseminasi.

Ini dilakukan dengan tujuan untuk meningkatkan tingkat kelahiran sapi di musim kawin dan untuk mengatur program kelahiran.

Inseminasi buatan meningkatkan kualitas hewan untuk mengoptimalkan penggunaan breed yang lebih tinggi dan untuk mencegah penularan atau penyebaran penyakit hewan.

Fertilisasi In Vitro

Kebutuhan manusia akan produk pertanian semakin meningkat. Misalnya, kebutuhan masyarakat akan daging sapi dan susu sapi. Hal ini dinyatakan oleh pemerintah, yang masih mengimpor daging sapi dan susu sapi. T

eknik penggandaan ternak telah dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan populasi. Selain teknik inseminasi buatan, perbanyakan ternak yang lebih tinggi dapat dilakukan dengan fertilisasi in vitro.

Lingkungan

Berbagai teknik pengolahan limbah telah diuji dan dikembangkan. Teknik pengolahan limbah, dalam hal ini limbah cair, dibagi menjadi tiga metode pengolahan, yaitu:

  • Pengolahan fisik
  • Perawatan kimia
  • Pengolahan biologis

Pengolahan air limbah biologis lebih efektif daripada metode lain. Metode biologis adalah metode yang berguna dalam kehidupan.

Ini berfungsi sebagai katalis untuk menguraikan bahan yang terkandung dalam air limbah sebagai tanah subur. Salah satu metode pengolahan air limbah yang menggunakan benda hidup (mikroorganisme) adalah pengolahan dengan lumpur aktif.

Kelebihan dan Kekurangan Bioteknologi Konvensional

Bioteknologi konvensional sangat membantu banyak orang memenuhi kebutuhan sehari-hari. Namun, ini tidak berarti bahwa ia tidak memiliki cacat. Keuntungan dan kerugian dari bioteknologi konvensional adalah :

Kelebihan

Meningkatkan nilai gizi makanan dan minuman seperti susu dalam yogurt, mentega, keju.

  • Teknologi ini relatif sederhana.
  • Penciptaan sumber makanan baru, seperti air kelapa, bisa diubah menjadi Nata de Coco.
  • Ini secara tidak langsung dapat meningkatkan ekonomi, karena bioteknologi konvensional tidak memerlukan biaya banyak, karena biaya yang digunakan relatif murah.
  • Efek jangka panjang sudah dikenal karena sistemnya sudah mapan.

Kekurangan

  • Tidak mungkin mengatasi masalah ketidakcocokan genetik (inkompatibilitas).
  • Peningkatan sifat genetik tidak langsung.
  • Hasilnya tidak bisa diprediksi.
  • Produksi varietas baru membutuhkan waktu yang relatif lama.
  • Hambatan alami dalam sistem pertanian seperti hama tidak bisa diatasi.

Contoh Bioteknologi Konvensional

Berikut ini adalah contoh bioteknologi konvensional.

Yogurt

Yogurt dikenal sebagai minuman yang berasal dari proses fermentasi minuman susu menggunakan bakteri seperti Lactobacillus substilis dan Lactobacillus bulgaricus.

Bakteri ini sangat berguna dalam memecah protein yang terkandung dalam susu sehingga mereka bisa menjadi asam laktat.

Proses ini biasanya disebut sebagai proses fermentasi asam laktat, dan proses ini menghasilkan minuman yang disebut yoghurt.

Yogurt sekarang dapat dihargai oleh berbagai kelompok masyarakat, karena banyak digunakan di toko-toko, toko-toko dan tentu saja di supermarket.

Harganya tidak cukup mahal dan cukup nyaman untuk dinikmati bersama keluarga di rumah.

Tempe dan Oncom

Selain praktis, tempe juga mengandung banyak nutrisi. Tempe dibuat dari kedelai menggunakan ragi dalam bentuk jamur Rhizopus sp.

Jamur untuk produksi tempe atau jamur Rhizopus sp. Berfungsi untuk mengubah kompleks protein kedelai yang sulit dicerna menjadi protein sederhana (asam amino) yang dapat dengan mudah dicerna oleh manusia.

Ada dua jenis oncom, yaitu oncom merah dan hitam. Oncom merah terdiri dari bahan dasar ampas tahu, yang ditambahkan ke jamur Neurospora Crassa.

Sementara itu, Oncom hitam terbuat dari kacang tanah yang berisi jamur Rhizopus oligosporus.

Keju

Dalam produksi keju, bakteri asam laktat digunakan, khususnya Lactobacillus dan Streptococcus.

Bakteri memiliki fungsi memfermentasi laktosa dalam susu menjadi asam laktat. Proses pembuatan keju dimulai dengan memanaskan susu ke suhu 90 ° C atau mempastir dan mendinginkan hingga 30 ° C.

Selain itu, bakteri asam laktat dicampur. Sebagai hasil dari aktivitas bakteri, pH turun dan susu dipisahkan menjadi whey cair dan quark padat sehingga enzim renin ditambahkan dari perut sapi muda untuk mengumpulkan dadih.

Enzim renin kini telah digantikan oleh enzim climosin buatan. Dadih yang terbentuk kemudian dipanaskan hingga suhu 32 ° C – 42 ° C dan diasinkan, kemudian ditekan untuk menghilangkan air dan disimpan untuk dimasak.

Virgin Coconut Oil (VCO)

Pernahkah Anda mendengar tentang VCO? Minyak kelapa (VCO) atau minyak kelapa (Cocos nucifera).

Konsumsi VCO diyakini dapat menyembuhkan penyakit karena kemampuannya untuk menurunkan kadar gula darah, mengurangi risiko kanker, memfasilitasi penyerapan mineral (Mg dan Ca), dan dapat membunuh virus.

Namun, tidak diketahui bahwa manfaat kesehatan dari VCO perlu dieksplorasi.

Bagaimana cara saya membuat VCO? Bahan dasarnya adalah parutan segar dan VCO yang baru saja dipres dengan santan atau manual.

Jus santan dimasak pada suhu di bawah 60 ° C untuk membentuk lapisan protein kelapa di tanah, air dan lapisan minyak bening murni di lapisan atas.

Minuman Beralkohol

Wine, rum, sake adalah beberapa contoh produk bioteknologi konvensional yang menggunakan lebih dari satu mikroorganisme dalam proses pembuatannya.

Sebagai contoh, dalam produksi alkohol, pati beras ketan atau bahan-bahan lain berbasis karbohidrat diubah menjadi glukosa oleh jamur Aspergillus. Glukosa kemudian dikonversi menjadi etanol menggunakan jamur Saccharomyces.

Acar

Itu dibuat dari berbagai sayuran yang difermentasi. Cara mengubah sayuran menjadi acar, berbagai jenis bakteri seperti Streptococcus sp, Lactobacillus sp dan Pediococcus sp dapat digunakan.

Mikroba yang disebutkan di atas memiliki tujuan mengubah gula menjadi sayuran menjadi asam asetat.

Asam asetat yang terbentuk dapat membatasi pertumbuhan mikroba lain dan memberikan rasa khas pada sayuran yang difermentasi.

Itulah penjelasan untuk bioteknologi konvensional. Semoga, membaca artikel ini memperluas wawasan Anda.

Baca Juga :

Related posts: