Data Kualitatif dan Kuantitatif

Posted on

Contoh Data Kualitatif dan Kuantitatif – Yang akan disajikan di sini berasal dari berbagai sumber. Seperti yang telah kita lihat, data kualitatif adalah data deskriptif atau dapat disebut naratif.

Data deskriptif menunjukkan perbedaan dengan data numerik dalam hal set atau angka. Data yang menggambarkan jumlah tertentu disebut data kuantitatif.

Dalam artikel ini, saya akan memberikan beberapa contoh data kualitatif dan kuantitatif kepada pembaca yang membutuhkan informasi untuk mengidentifikasi data kualitatif, data kuantitatif dan untuk membuat atau menangkap tipe data kedua.

Ulasan ini akan disajikan melalui contoh-contoh sehingga pembaca dapat dengan mudah mengambilnya dan memahaminya.

Data kualitatif adalah data yang digunakan untuk penelitian kualitatif. Tidak seperti penelitian kuantitatif, yang menggunakan data numerik, statistik, grafik, dan sejenisnya, data kualitatif mencakup deskripsi kualitas fenomena tertentu, yang biasanya sulit atau tidak mungkin diukur.

Apa Yang Dimaksud Dengan Data Kualitatif?

Data kualitatif adalah data naratif atau deskriptif yang menjelaskan kualitas suatu fenomena.

Kualitas suatu fenomena biasanya tidak mudah atau tidak dapat diukur secara numerik.

Seperti disebutkan di atas, data kualitatif digunakan untuk studi kualitatif di mana objek yang akan diperiksa tidak dapat diukur dengan mudah.

Sedangkan…..

Apa Yang Dimaksud Dengan Data Kuantitatif?

Untuk memahami apa itu data kualitatif, kita dapat melakukannya dengan mengetahui data kuantitatif.

Dengan menggunakan contoh, pemahaman tentang dua tipe data dan perbedaannya dijelaskan.

Di bawah ini adalah contoh data kualitatif dan kuantitatif.

Contoh Data Kualitatif

Contoh : “Para ilmuwan mengalami kesulitan membuka bisnis karena mereka tidak memiliki modal.”

Kalimat tersebut dapat digunakan sebagai contoh data kualitatif. Jika kita melihat kalimatnya, kita tahu siapa yang memiliki kesulitan, kesulitan apa dan mengapa.

Selain itu, kami tidak dapat memperoleh informasi tentang kuantitas yang ditetapkan dari set itu, misalnya, berapa banyak ilmuwan mengalami kesulitan, berapa banyak modal yang dibutuhkan, dan sebagainya.

Contoh lain : “Orang Indonesia lebih besar dari orang Jepang”.

Informasi yang diberikan oleh kalimat adalah informasi kualitatif karena menunjukkan kualitas sesuatu, yaitu ketinggian.

Tapi kita tidak tahu seberapa tinggi orang Indonesia dan seberapa besar orang Jepang. Dengan kata lain, data tidak memberikan informasi tentang jumlah tertentu.

Contoh lain : “Kemacetan di Jakarta dipengaruhi oleh buruknya layanan transportasi umum”.

Contoh data kualitatif menunjukkan kualitas suatu fenomena, yaitu kemacetan dan layanan transportasi umum yang buruk. Sekali lagi, misalnya, kita tidak bisa tahu berapa kilometer kemacetan terjadi dan seterusnya.

Contoh lain : “Beijing lebih padat dan udaranya lebih kotor dari Jakarta.”

Kalimat itu berisi perbandingan antara dua kota, yang menunjukkan kota mana yang lebih padat dan lebih kotor. Informasi tentang kualitas fenomena kalimatnya jelas.

Contoh Data Kuantitatif

Untuk mengetahui lebih banyak tentang data kualitatif, kita juga perlu mengetahui karakteristik data kuantitatif.

Data kuantitatif adalah data numerik yang biasanya menunjukkan pengukuran fenomena tertentu dengan angka.

Berikut adalah beberapa contoh data kuantitatif yang hanya perlu Anda ketahui.

“Nilai tukar rupee terhadap dolar AS turun menjadi 15.000 rupee.”

Lipatan dapat digunakan sebagai contoh data kuantitatif. Di sana angkanya jelas, yaitu melemahnya menjadi 15.000 rupee.

Contoh lain : “Seorang sarjana mengalami kesulitan membuka bisnis karena dia membutuhkan modal $ 1 miliar.”

Contoh ini juga merupakan contoh data kuantitatif karena menunjukkan kualitas yang dapat diukur dengan angka, yaitu 1 miliar rupee modal.

Contoh lain: “Ukuran rata-rata orang Indonesia adalah 165 cm”.

Sekali lagi kami mendapatkan informasi tentang jumlah atau ukuran suatu fenomena, yaitu ketinggian.

Contoh menunjukkan sifat-sifat data kuantitatif yang selalu dapat diukur dengan angka.

Proses pengukuran angka ini disebut kuantifikasi. Bagaimana saya mendapatkan data kualitatif dan kuantitatif?

Cara Mendapatkan Data Kualitatif dan Kuantitatif

Dalam penelitian, data kualitatif biasanya diperoleh melalui wawancara. Selama wawancara, informan menjawab secara lisan.

Kami menuliskan jawaban ke dalam narasi yang siap dianalisis. Rangkaian surat yang telah ditranskripsikan adalah jawabannya, yang umumnya berbentuk deskripsi dari jawaban atas pertanyaan kita.

Padahal, wawancara bukan satu-satunya cara. Kami juga bisa mendapatkan data kualitatif dari observasi atau studi literatur, dll.

Namun, jika data yang diperoleh berisi deskripsi kualitas fenomena tertentu, itu adalah contoh data berkualitas

Sedangkan data kuantitatif pada umumnya diperoleh dengan survei menggunakan kuesioner atau angket.

Metode survei digunakan untuk menemukan jawaban yang kaku dalam bentuk angka.

Misalnya, kami melakukan jajak pendapat tentang persentase orang yang kemudian menginginkan presiden baru dalam pemilihan presiden.

Untuk menemukan jawabannya, kami berpartisipasi dalam survei.

Melalui beberapa contoh dan penjelasan sebelumnya, kita belajar apa itu data kualitatif dan bagaimana data kualitatif dapat berbeda dari data kuantitatif.

Contoh data kualitatif yang disajikan dengan contoh sebelumnya telah ditulis untuk membantu pembaca mengidentifikasi dan mengumpulkan data kualitatif dan kuantitatif dengan cara yang tepat.

Secara khusus, penelitian membutuhkan pengetahuan dan kemampuan untuk membedakan antara tipe data.

Baca Juga :

Related posts: