Data Primer dan Data Sekunder

Posted on

Data Primer dan Sekunder – Adalah dua jenis data yang harus diproses dan dianalisis untuk mendapatkan hasil penelitian berkualitas tinggi. Dua jenis data dibedakan berdasarkan cara mereka dikumpulkan dan peran mereka.

Artikel ini merangkum pemahaman data primer dan sekunder menggunakan contoh – contoh pembaca mencari informasi tentang kedua jenis data.

Peran data primer sebenarnya lebih utama daripada data sekunder. Namun, peran data sekunder tidak boleh dianggap remeh. Data sekunder mengintegrasikan data primer untuk mendukung kualitas hasil penelitian.

Pengumpulan data primer dan sekunder sangat berbeda. Pendekatan penelitian yang berbeda dapat menyebabkan berbagai metode pengumpulan data penelitian. Kami segera memeriksa pemahaman tentang data primer dan sekunder.

data primer dan data sekunder

Pengertian Data Primer

Seperti istilah yang tersirat, data primer adalah data utama atau basis yang digunakan dalam pencarian.

Data utama dapat digambarkan sebagai jenis data yang diperoleh langsung dari peneliti atau responden atau informan. Pengecualian untuk penelitian kuantitatif.

Dengan pemahaman ini, kita dapat memahami bahwa penangkapan data primer melibatkan kontak langsung atau komunikasi antara peneliti dan informan.

Apa yang terjadi ketika data diakses melalui komunikasi seperti telepon dan internet? Jika alat komunikasi hanya untuk tujuan mentransmisikan data atau informasi, data tersebut diklasifikasikan sebagai data primer.

Tidak seperti data primer, data sekunder adalah data pelengkap. Kata tambahan di sini menyiratkan bahwa pencarian tanpa data primer dapat dianggap berkualitas rendah karena data tidak lengkap.

Pengertian Data Sekunder

Data sekunder adalah data tambahan yang diperoleh bukan dari tangan pertama tetapi dari kedua, ketiga atau seterusnya.

Pengecualian juga menjadi penelitian kuantitatif. Beberapa peneliti mengutip dokumen seperti literatur / teks akademis, majalah, surat kabar, brosur, dan lainnya.

Karena dokumen biasanya ditulis oleh pihak ketiga, seperti jurnalis atau penulis skenario yang bukan informan penelitian, data yang digunakan dalam dokumen tentu saja bukan tangan pertama.

Menempatkan dokumen sebagai contoh data sekunder adalah normal. Namun, perlu diketahui bahwa ini tidak selalu sesuai karena tergantung pada pencarian.

Misalnya, dalam pencarian menggunakan desain pencarian analisis wicara, data dokumen yang dianalisis namun keliru disebut dengan data sekunder. Kata lain, pada saat mendefinisikan data sekunder, proyek penelitian yang digunakan harus diperhitungkan.

Cara Membuat Data Primer dan Data Sekunder

Dijelaskan di awal bahwa kedua tipe data berbeda tergantung pada jenis akuisisi data. Data tangan pertama disebut data primer, ibaratnya gitu. Jadi, bagaimana cara Anda sampai di sana?

Bagaimana cara saya mendapatkan data paling penting dalam diskusi tentang metode atau teknik pengumpulan data?

Teknik pengumpulan data antara penelitian kualitatif dan kuantitatif umumnya berbeda tergantung pada rumusan masalahnya.

Perumusan masalah atau pertanyaan penelitian menentukan bagaimana data primer & sekunder dikumpulkan.

Kami akan membahas contoh pengumpulan data primer dan sekunder dalam penelitian kualitatif dan kuantitatif.

Penelitian yang menggunakan metode gabungan atau mix method hanyalah kombinasi keduanya.

Penelitian Kualitatif

Pengumpulan data primer dan sekunder dalam penelitian kualitatif bisa dilakukan dengan beberapa cara. Beberapa teknik yang sangat umum digunakan adalah sebagai berikut :

Wawancara Terperinci

Wawancara mendalam / wawancara mendalam selalu menjadi senjata utama dalam pengumpulan data kualitatif dari penelitian primer. Hasil wawancara mendalam biasanya berupa narasi lisan deskriptif. Kisah lisan direkam atau direkam dan kemudian dimasukkan ke dalam transkrip.

Transkripsi hasil wawancara terperinci adalah teks yang digunakan sebagai data utama.

Jika perlu, transkrip diterjemahkan ke dalam bahasa yang digunakan dalam penelitian. Wawancara mendalam sebab merupakan salah satu teknik utama untuk mengumpulkan data penelitian kualitatif.

Pada fase penggunaan tentu tidak semua narasi transkripsi digunakan sebagai data. Peneliti harus hati-hati memilih data mana yang akan diproses dan dianalisis.

Hasil transkripsi adalah fakta naratif potensial sebagai data kualitatif primer.

Observasi

Teknik observasi dapat digunakan sebagai data primer atau sekunder, tergantung pada relevansinya dengan perumusan masalah.

Jelas, jika pertanyaan penelitian relevan untuk menjawab dengan observasi, metode observasi menjadi sumber data primer.

Hasil pengamatan dapat berupa teks, gambar atau foto, video, rekaman audio, dll.

Berbagai jenis data ini dapat menjadi data utama dalam penelitian kualitatif.

Sebagai contoh, kami sedang mempelajari pola busana siswa di Papua. Data dalam bentuk foto yang diambil di situs dapat menjadi data utama yang membentuk dasar dari argumen kami.

Dokumen

Seperti disebutkan di atas, dokumen dapat berupa data primer, juga dapat berupa data sekunder.

Sebagai contoh, kami melakukan penelitian yang membandingkan dua buku rahasia untuk dengan cepat menjadi kaya penulis Amerika dan Indonesia yang diterbitkan pada tahun yang sama.

Metode yang kami gunakan adalah analisis wacana kritis. Oleh karena itu kedua literatur adalah sumber data paling penting untuk penelitian kami karena kami akan menganalisa secara langsung.

Ketika kita meneliti tentang konstruksi sosial kekayaan, menggunakan literatur salah satu dari dua referensi, maka buku itu menjadi sumber data sekunder.

Penelitian Kuantitatif

Pengumpulan data primer dan sekunder dengan metode penelitian kuantitatif juga dapat dilakukan dengan berbagai cara :

Survei Penelitian

Secara umum, sumber data kuantitatif telah diperoleh melalui survei dengan mendistribusikan angket atau kuesioner sebagai alat penelitian.

Survei ini dapat dilakukan oleh peneliti atau pihak lain saja, sehingga peneliti hanya perlu mengolah data.

Perlu dicatat bahwa meskipun para peneliti kuantitatif menggunakan data yang dikumpulkan dari bagian lain dalam arti bahwa mereka bukan tangan pertama, data yang digunakan masih dapat diberikan sebagai data primer.

Misalnya, penelitian tentang pengembangan angkatan kerja di Indonesia pada tahun 2018. Para peneliti menggunakan data dari Badan Pusat Statistik (BPS) untuk menganalisis.

Dengan demikian, data BPS adalah data utama. Definisi yang membedakan antara data primer dan sekunder karena itu tergantung pada pendekatan penelitian yang digunakan.

Dokumen

Seperti penelitian kualitatif, penelitian kuantitatif menggunakan dokumen seperti studi literatur sebagai metode pengumpulan data.

Analisis wicara adalah metode penelitian kualitatif. Yakni, studi literatur / penggunaan dokumen menjadi sumber data sekunder dalam penelitian kuantitatif. Dalam penelitian, metode untuk mengumpulkan data penelitian dipengaruhi dengan adanya pendekatan penelitian.

Karena itu, sebelum melakukan pengumpulan data primer dan sekunder, pembaca harus memahami pendekatan penelitian yang digunakan. Jadi, tanyakan metode pengumpulan data mana yang paling cocok untuk menjawab pertanyaan penelitian.

Baca Juga :

Rate this post
Related posts: