Etnografi

Posted on
etnografi

Etnografi – Sebagai metode penelitian telah dikembangkan sejak abad ke-20 di bidang sosiologi dan antropologi budaya. Sebagai metode penelitian, etnografi adalah penelitian kualitatif tipikal.

Metode penelitian ini sangat kontekstual dan berusaha untuk menemukan kepentingan sosial dan budaya dari kelompok atau organisasi sosial yang sedang dipelajari.

Artikel ini membahas secara singkat apa itu etnografi, apa karakteristiknya, bagaimana penerapannya, dan bagaimana itu terjadi, misalnya, dalam penelitian sosial.

Pengetahuan dasar metode ini diperlukan, terutama dalam pengembangan berbagai varian metode yang telah muncul dalam beberapa waktu terakhir, seperti netnografi ethnoghrafi feminis, autoetnografi, dll.

Pengertian Etnografi

Etnografi adalah sejenis metode penelitian terapan untuk penemuan relevansi sosiokultural dengan mengeksplorasi model-model kehidupan sehari-hari dan interaksi kelompok-kelompok sosial-budaya (divisi budaya) tertentu dalam ruang atau konteks tertentu.

Seorang etnografer tidak hanya mengamati, tetapi juga mencoba untuk bersatu dalam kehidupan budaya kelompok orang yang diteliti.

Pada titik ini kami dapat mengidentifikasi setidaknya dua dimensi penting, yaitu keberadaan kelompok sosial budaya tertentu dan hubungan budaya antara peneliti dan kelompok yang diteliti.

Apa Saja yang Dipelajari dan Diamati Oleh Para Etnografer Selama Penelitian?

Berbagai laporan penelitian etnografi menunjukkan bahwa etnografer cenderung melihat model yang ada dalam kelompok sosial budaya yang diteliti.

Model-model ini termasuk pola perilaku, sistem kepercayaan, bahasa, dan nilai-nilai budaya yang dipertimbangkan dalam kehidupan sehari-hari.

Kelompok-kelompok sosial-budaya ini tak terhitung banyaknya dari yang paling primitif hingga modern.

Sebagai contoh, kita dapat melihat orang Badui sebagai kelompok sosial budaya.

Tapi kita juga bisa melihat subkultur seperti penggemar JKT48, Flashpackers, komunitas keluarga urban dan sebagainya sebagai kelompok sosial budaya.

Oleh karena itu, metode ini dapat digunakan untuk mempelajari kelompok sosial besar.

Perhatikan bahwa elemen budaya yang mengikat individu dalam suatu kelompok adalah karakteristik utama yang dipelajari dalam studi menggunakan metode ini.

Bagaimana Jika Kita Melakukan Penelitian Etnografi?

Saya telah menyebutkan bahwa para entografer selalu berusaha mengintegrasikan diri secara budaya ke dalam bidang penelitian yang diselidiki.

Upaya penyatuan ini dilakukan dalam salah satu kasus ini dengan observasi partisipatoris. Asosiasi budaya ethnoghrafi adalah asosiasi dalam kehidupan sehari-hari orang yang diteliti.

Artinya, etnografer mencoba untuk “menjalani” kehidupan, sementara orang yang diteliti hidup dengan cara yang berbeda, seperti berinteraksi dengan mereka, makan apa yang mereka makan, bahkan sering hidup dan tidur dengan mereka.

Studi ethnoghrafi tidak dapat segera dilakukan karena asosiasi budaya membutuhkan banyak waktu. Tidaklah mungkin untuk menentukan berapa lama penelitian ini akan berlangsung.

Yang paling penting adalah bagaimana para peneliti berhasil membenamkan diri dalam budaya sehari-hari masyarakat setempat.

Selain observasi partisipatif, wawancara mendalam sering menjadi bagian dari pengumpulan data studi tersebut.

Wawancara ini terutama dilakukan dengan informan kunci yang memiliki peran sosiokultural yang signifikan dalam kelompok.

Ketika etnografer mempelajari suatu organisasi, pemimpin senior atau aktor organisasi dapat menjadi informan penting.

Pada dasarnya, studi yang menggunakan metode ini menggunakan semua sumber daya yang tersedia dalam konteks pengumpulan data.

Dengan demikian, tidak hanya pengamatan partisipatif dan wawancara mendalam tetapi juga penelitian dilakukan, termasuk dokumen dalam bentuk gambar, video, audio, jurnal, majalah, simbol, artefak dan semua objek yang menjadi fokus penelitian.

Ini juga dapat dilihat sebagai upaya oleh para peneliti untuk memahami kehidupan topik penelitian mereka.Dalam praktiknya, etnografer sering menyiapkan jurnal selama kerja lapangan.

Buku harian ini mencatat kegiatan sehari-hari setiap objek penelitian yang diamati oleh para peneliti. Catatan detail yang tebal adalah tipikal data lapangan yang dibuat oleh para etnografer.

Jenis Penelitian Etnografi

Pakar metodologi Creswell telah mengidentifikasi berbagai jenis penelitian etnografi, termasuk sejarah kehidupan, autoethnografi, etnografi baru, etnografi feminis, etnografi media elektronik, fotografi, video, audio, dan sebagainya.

Namun pada prinsipnya, metode penelitian ini dapat dibagi menjadi dua kategori, yaitu etnografi realis dan kritis.

1. Etnografi Realis

Tipe ini adalah tipe tradisional di mana peneliti mencoba untuk mendapatkan data atau situasi individual dari sudut pandang orang ketiga.

Peran orang ketiga sangat penting karena dapat memberikan pandangan objektif tentang fenomena yang diselidiki.

Tipe ini menawarkan etnografer kesempatan untuk memberi tahu orang ketiga tentang apa yang sedang diamati.

Para etnografer mengambil posisi “di belakang layar” dan memposisikan pendapat objektif peserta sebagai “fakta sosial”.

Laporan yang ditulis oleh etnografer realistis bebas dari prasangka pribadi dan politik dan pembenaran untuk “fakta sosial” atau bahkan pernyataan yang tidak berharga.

2. Etnografi Kritis

Tipe ini adalah tipe yang lebih kontemporer di mana peneliti berpartisipasi dalam sinkronisasi atau pertahanan kelompok sosial-budaya yang diteliti.

Etnografer kritis merespons kondisi masyarakat saat ini, yang mengasumsikan bahwa sistem kekuasaan, prestise, dan hubungan otoritas cenderung meminggirkan individu dari berbagai kelas, ras, dan gender.

Oleh karena itu, suara orang pertama yang hidup dalam situasi atau konteks yang dipelajari sangat penting.

Salah satu fitur dari tipe etnografi ini adalah dorongan nilai tambah emansipatoris yang didukung oleh peneliti.

Selanjutnya, saya akan menyajikan beberapa contoh penelitian etnografi berdasarkan judul penelitian etnografi yang telah diuji dan diterbitkan sebagai makalah ilmiah.

Contoh Penelitian Etnografi

Beberapa judul penelitian etnografi disajikan di sini hanya sebagai contoh. Pembaca dapat menemukan inspirasi dengan membaca judul penelitian berikut atau di luar sana, tetapi jelas dilarang untuk menyalin dan menempel karena itu diterbitkan. Judul penelitian etnografi terpilih dipilih:

Berjuang di Jalan Sepi : Studi etnografi gerakan pemuda lokal di Surabaya.

Menggunakan Peralatan Pelindung Pribadi Pengunduh Sarang Walet : Pemeriksaan Perilaku Etnografi di Tempat Kerja di Pantai Parangtritis, Yogyakarta.

Segmentasi Pasar Tenaga Kerja Wanita : Studi Etnografi Pekerja Pengamen Jalanan.

Uang politik : Studi etnografi tentang praktik kebijakan Politik Uang di Pemilukada di kota Angin Ribut pada tahun 2018.

Baca Juga :

Related posts: