Pendekatan Penelitian – Contoh dan Penjelasannya

Posted on

Pendekatan Penelitian – Adalah pola pikir yang dianjurkan oleh para peneliti untuk melaksanakan proyek penelitian dan melakukan penelitian.

Dalam penelitian sosial, pendekatan penelitian mencakup tiga jenis, yaitu metode kualitatif, kuantitatif dan campuran atau gabungan, juga disebut sebagai metode campuran.

Proses analisis data menggunakan salah satu dari tiga pendekatan dapat bersifat induktif, deduktif, atau kombinasi keduanya.

Seringkali, klasifikasi pendekatan ilmu sosial membingungkan. Sebagai contoh, istilah deduksi dan induksi adalah pendekatan yang peneliti gunakan untuk melakukan analisis data.

Namun, hanya ada tiga pendekatan penelitian umum, seperti yang disebutkan di atas.

Makalah ini membahas pendekatan penelitian untuk penelitian sosial. Pendekatan di sini dimaksudkan sebagai “perspektif” yang digunakan para peneliti untuk melakukan studi mereka, yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai “pendekatan untuk penelitian.”

Penjelasan yang diberikan di sini adalah penjelasan dalam penelitian sosial.

Jenis Pendekatan Penelitian Sosial

1. Pendekatan Kualitatif

Pendekatan kualitatif adalah perspektif peneliti yang menerima proyek studi proyek kualitatif.

Desain penelitian kualitatif memiliki beberapa fitur yang lebih umum, fleksibel, dinamis, eksplorasi, dan pengalaman dalam proses penelitian.

Bahkan, kita sering mendengar istilah kualitatif yang terkait dengan suatu metode atau metodologi.

Namun, ini semua adalah bagian dari pendekatan. Jika pendekatan yang digunakan adalah kualitatif, dapat dikatakan bahwa metodologi penelitian yang digunakan adalah kualitatif.

Proyek penelitian kualitatif secara otomatis melibatkan adopsi aspek-aspek lain dalam proses penelitian.

Kami hanya perlu menyebutkan beberapa aspek lain untuk memahami apa pendekatan kualitatif untuk penelitian sosial.

Pendekatan kualitatif bertujuan untuk memperoleh data yang lebih dalam, mengembangkan teori, dan menggambarkan realitas dan kompleksitas fenomena yang diteliti.

Dilihat dari aspek teknik pengumpulan data, pendekatan kualitatif umumnya menggunakan teknik observasi partisipatif dan wawancara mendalam.

Alat penelitian yang digunakan juga beradaptasi. Pelanggaran itu dalam bentuk notebook, alat perekam dan kemampuan peneliti untuk menafsirkannya sendiri.

Analisis data penelitian menggunakan pendekatan kualitatif umumnya induktif atau kombinasi keduanya.

Induktif adalah proses menggambar kesimpulan dari studi kasus kecil secara detail untuk mendapatkan gambaran keseluruhan.

Dengan kata lain, data dalam bentuk fragmen disusun untuk memberikan gambaran luas yang menjadi kesimpulan. Proses induktif memungkinkan munculnya teori baru dalam penelitian.

2. Pendekatan Kuantitatif

Pendekatan kuantitatif dapat didefinisikan di sini dengan mengambil proyek penelitian kuantitatif sebagai perspektif peneliti. Kami juga akan melihat fitur-fiturnya untuk memahami definisinya.

Karakteristik proyek penelitian kuantitatif mencakup fokus penelitian yang lebih rinci, lebih kaku, lebih statis dan proses sesuai dengan presentasi asli dan tidak dapat dimodifikasi. Perencanaan yang matang adalah kuncinya.

Metode penelitian kuantitatif yang diterapkan langsung dapat memberi tahu kita bahwa pendekatan penelitian terapan adalah kuantitatif.

Namun perlu dicatat bahwa pendekatan tersebut tidak harus kuantitatif jika kita menemukan dalam penelitian melaporkan penerapan metode kuantitatif.

Ada kemungkinan bahwa pendekatan penelitian yang digunakan adalah kombinasi atau campuran dari pendekatan kuantitatif dan kualitatif, seperti yang dijelaskan kemudian.

Pendekatan penelitian dapat diidentifikasi dari semua aspek penelitian yang digunakan. Dalam hal tujuan, pendekatan kuantitatif, memiliki karakteristik berikut :

Tujuannya adalah untuk menjelaskan hubungan antara variabel penelitian, menguji hipotesis atau teori dan untuk menggeneralisasi fenomena sosial yang diselidiki.

Dalam hal pengumpulan data, pendekatan kuantitatif menggunakan survei terstruktur atau wawancara.

Bergantung pada metode pengumpulan data, kuesioner atau kuesioner, buku tes, dll. Sering digunakan. Pendekatan kuantitatif menggunakan kombinasi ilmu sosial dan statistik dalam analisis data.

Penelitian sosial yang menggunakan pendekatan kuantitatif biasanya bersifat deduktif.

Analisis deduktif berarti bahwa kerangka umum, dalam bentuk hipotesis atau teori, diuji kebenarannya melalui proses verifikasi variabel yang lebih rinci.

Jika hipotesis ditolak, peneliti menemukan hipotesis baru dalam bentuk penjelasan hubungan antar variabel yang dapat diterima.

3. Pendekatan Mix Method (Campuran)

Metode campuran menggunakan kedua pendekatan yang dibahas di atas. Proses di mana dua pendekatan dapat diadopsi sebenarnya bermasalah.

Pengalaman saya membaca banyak laporan penelitian menggunakan pendekatan campuran menunjukkan bahwa satu metode cenderung lebih dominan daripada yang lain.

Dengan kata lain, satu metode berfungsi sebagai pelengkap atau pelengkap metode lainnya.

Seperti istilah yang tersirat, pendekatan campuran menggunakan metode yang juga merupakan kombinasi dari keduanya.

Melakukan kombinasi ini tentu akan memakan waktu lebih lama dan dalam beberapa kasus lebih sulit.

Namun, hasilnya dapat dioptimalkan karena data yang diperoleh saling melengkapi.

Tentu saja, peneliti harus memiliki pengetahuan dan keterampilan untuk memproses data kualitatif dan kuantitatif.

Integrasi kedua metode, yang sering dianggap konflik, tidak mudah. Oleh karena itu, sebagaimana disebutkan di atas, metode biasanya berfungsi sebagai pelengkap untuk data yang diperoleh dari metode lain.

Saya akan memberikan beberapa contoh sehingga pembaca bisa mendapatkan ide tentang pendekatan yang agak rumit ini.

Sebagai contoh, kita akan melihat tingkat perceraian di antara mereka yang menikahi orang muda di Indonesia.

Usia pernikahan muda adalah salah satu penentu risiko perceraian. Misalnya, data kuantitatif menunjukkan bahwa mereka yang menikah sebelum usia 20 mengalami lebih banyak perceraian daripada kelompok umur lainnya.

Di antara mereka yang bercerai, kita perlu meneliti lebih banyak melalui wawancara.

Untuk mendapatkan data yang bermakna, wawancara mendalam diperlukan jika pernikahan itu pada usia muda, atau jika budaya masyarakat yang diselidiki adalah nyata atau koersif atau sebaliknya.

Peneliti tentu ingin mencari tahu mengapa mereka yang menikah lebih muda.

Motivasi individu yang terlibat dalam pernikahan muda menjadi lebih jelas ketika dijelaskan wawancara mendalam daripada survei.

Data dalam bentuk angka umum menunjukkan bahwa pernikahan muda memiliki risiko perceraian yang lebih tinggi.

Data eksplorasi deskriptif menunjukkan bahwa alasan menikahi orang muda, misalnya, adalah budaya masyarakat setempat.

Dari dua jenis data ini, peneliti harus dapat membaca, memproses, dan menarik kesimpulan. Pencabutan unit yang digunakan biasanya juga kombinasi deduktif dan induktif.

Salah satu hal terpenting yang perlu dipertimbangkan oleh para peneliti, jika mereka ingin menerapkan pendekatan mana yang tepat, adalah memikirkan pendekatan mana yang paling baik menanggapi penemuan masalah penelitian.

Baca Juga :

Related posts: