Proses Pembentukan Urine Pada Manusia

Posted on

Proses Pembentukan Urine Pada Manusia – Urine terbentuk dari hasil sisa metabolisme tubuh, yang diekskresikan melalui ginjal. Di dalam urine, mengandung zat yang tidak bisa diproses dan dicerna lagi.

Proses produksi urine pada manusia terjadi di ginjal dan melewati beberapa tahap, yang dijelaskan secara rinci di bawah ini.

Ginjal dan Bagian – Bagiannya

Pada manusia, ada pasangan ginjal yang bertindak sebagai penyaring darah dan membentuk urin.

Secara umum, ginjal manusia dibagi menjadi tiga bagian, yaitu korteks ginjal (eksternal), medula ginjal (tengah) dan pelvis ginjal (internal).

proses pembentukan urine

Bagian ginjal yang digunakan untuk pembentukan urin adalah di medula.

proses pembentukan urine

Proses pembentukan urin pada manusia melalui 3 proses, yaitu:

  1. Proses Penyaringan (Filtrasi)
  2. Proses Penyerapan Kembali (Reabsorpsi)
  3. Proses Pengeluaran Zat (Augmentasi)
Proses-pembentukan-urine

1. Proses Penyaringan (Filtrasi)

Fase pertama produksi urin adalah menyaring atau filtrasi darah dari zat metabolisme dalam tubuh. Zat – zat ini dalam bentuk urea, air dan klorin, yang mungkin beracun, karenanya harus dihilangkan.

Proses penyaringan berlangsung di tubuh Malpighi, yang terdiri dari glomerulus dan kapsula Bowman.

letak filtrasi pada ginjal

Glomerulus berfungsi sebagai filter untuk air, garam, asam amino, glocose dan urea. Oleh karena itu, hasil proyeksi ini didistribusikan ke kapsul Bowman.

Hasil dari proses penyaringan adalah urin primer, yang mengandung zat air, gula, asam amino, garam atau ion anorganik dan urea.

2. Proses Penyerapan Kembali (Reabsorpsi)

Langkah kedua adalah penyerapan. Urin primer dengan hasil filtrasi tidak sepenuhnya dihilangkan, tetapi diserap oleh zat yang masih berguna bagi tubuh.

Penyerapan berlangsung di bagian proksimal tubulus tubulus. Zat yang berguna seperti glukosa, asam amino, Na +, K +, Cl-, HCO3-, Ca2 + dan air diserap oleh pembuluh di sekitar tubulus.

Hasil dari proses ini adalah urin sekunder yang mengandung nitrogen, urea dan terak air.

Urin sekunder masuk ke haluan ayam jantan. Pada lengkung urin sekunder, terjadi osmosis air, sehingga kadar air menurun dan urin menjadi lebih pekat.

3. Proses Pengeluaran Zat (Augmentasi)

Tahap ketiga dari proses produksi urin adalah peningkatan atau presipitasi. Urin sekunder memasuki tubulus distal meter.

Ini mengarah pada pengendapan zat-zat yang tidak lagi dibutuhkan tubuh. Selama proses ini, urin menjadi lebih terkonsentrasi dan kemudian mengalir melalui pelvis ginjal, ureter dan berakhir ke kandung kemih untuk akomodasi sementara.

Hasil akhir dari proses augmentasi adalah urin aktual yang mengandung urea, asam urat, amonia, sisa-sisa penguraian protein dan zat-zat berlebih dalam darah seperti vitamin, obat-obatan, hormon, dan garam mineral.

Warna Urine yang Dikeluarkan

Hasil akhir dari proses pembentukan urin adalah warna terang karena mengandung 96% air, 2% urea dan 2% metabolit lainnya (pigmen empedu (urin kuning) dan vitamin).

Warna urin sering digunakan untuk mengidentifikasikan kesehatan pada seseorang.

warna urine yang dihasilkan

Hal ini disebabkan oleh kenyataan bahwa ketika memproses makanan atau mengeluarkan racun, seperti mineral atau bahan kimia tertentu, mereka dapat dilihat dalam urin. Terutama jika Anda menggunakan narkoba.

Cara terbaik adalah jika urine yang keluar tidak sesuai dengan kondisi fisik normal. Lebih baik untuk menjaga diet anda atau cobalah periksakan ke dokter.

Baca Juga :

Related posts: