Teknik Pengambilan Sampling – Penjelasan dan Contohnya

Posted on

Teknik Pengambilan Sampling – Adalah bagian integral dari penelitian sosial. Dalam penelitian sosial, tidak mungkin untuk mempelajari seluruh populasi yang diteliti.

Bukan hanya karena terlalu banyak, tetapi juga untuk karakter populasi, yang selalu dinamis. Oleh karena itu, peneliti menggunakan sampel untuk mengumpulkan data untuk menjawab pertanyaan atau masalah penelitian.

Sampel adalah bagian dari populasi. Selama pemeriksaan, sampel yang diambil harus representatif. Prosedur pengambilan sampling yang representatif dilakukan dengan perhitungan tertentu.

Pengambilan sampel dengan perhitungan tertentu disebut teknik pengambilan sampling. Ada dua jenis teknik pengambilan sampling dalam penelitian sosiologis dan dalam penelitian sosial kuantitatif dan kualitatif lainnya.

Pertama, pengambilan sampling berbasis probabilitas. Kedua, teknik pengambilan sampel tidak didasarkan pada probabilitas.Dalam artikel ini saya menjelaskan kedua jenis sampel dan metode pengambilan sampel mana yang termasuk dalam masing-masing jenis.

Untuk menyederhanakan pemahaman, saya akan menyisipkan contoh pada saat yang sama. Metode pengambilan sampel berbasis probabilitas disebut dalam bahasa Inggris sebagai metode pengambilan sampel probabilitas.

Teknik pengambilan sampel non-probabilistik disebut teknik pengambilan sampel non-probabilistik.

Probability Sampling Technique (Teknik Pengambilan Sampling Probabilitas)

Teknik ini disebut probabilitas karena ada peluang yang sama dalam proses penerimaan bahwa individu memiliki peluang untuk menjadi master penelitian.

Setidaknya ada empat jenis teknik yang memungkinkan para peneliti untuk menggunakan teknik probabilistik untuk sampel, termasuk :

1. Simple Random Sampling (Sampling Acak)

Teknik pengambilan sampel ini dianggap sebagai teknik dasar dalam statistik. Untuk mengumpulkan sampel acak, peneliti memberikan nomor seri untuk setiap populasi dengan membuat daftar.

Setiap orang memiliki nomor berbeda. Setelah semua nomor sudah terkumpul. Peneliti secara acak mengacak setiap angka yang muncul. Orang-orang dengan nomor yang ditampilkan adalah contoh studio.

Sebagai contoh, anggaplah seorang peneliti memiliki daftar 100 orang dalam populasi dan ingin memilih 10 orang untuk sampel.

Pertama-tama, semua orang dalam populasi ditandai dengan angka 1-100. Jumlah ini kemudian dipilih secara acak.

Pengacakan dapat meniru model pengumpulan sosial atau sekarang menggunakan aplikasi nomor acak. 10 orang yang jumlahnya keluar menjadi sampel pemeriksaan.

Teknik ini biasanya digunakan pada populasi yang homogen. Misalkan seseorang ingin mempelajari proses pembelajaran di kelas.

Jumlah total siswa adalah 100. Peneliti dapat mewawancarai 10 orang secara detail sebagai sampel acak.

2. Systematic Sampling (Sampling Sistematis)

Teknik pengambilan sampel ini dilakukan dengan cara atau secara sistematis yaitu dengan proses awal acak. Mirip dengan seleksi acak, para peneliti awalnya memberikan angka untuk seluruh populasi.

Daftar nomor populasi diurutkan sehingga urutan angka dalam daftar adalah acak. Setelah pengacakan, sampel diambil untuk setiap perhitungan tertentu, dihitung ulang, dan sampel ulang.

Demikian seterusnya hingga jumlah sampel sesuai dengan rencana semula. Sebagai contoh, seorang peneliti ingin memeriksa pola konsumsi siswa di fakultas ekonomi universitas.

Total populasi adalah 1000 siswa. Para peneliti ingin melakukan survei terhadap 100 siswa. Teknik pengambilan sampel yang digunakan pada awalnya direncanakan oleh para peneliti.

Sebagai contoh, sebagai sampel, daftar nomor seri dan kelipatan kesepuluh (20, 30, 40, dll., Hingga 1000) diambil sehingga para peneliti membuat daftar acak dari 1000 nomor seri asli.

Setelah pengacakan, mereka melihat ke belakang, mereka yang namanya nomor 10 dan kelipatan sampel.

3. Stratified Sampling (Sampling Bertingkat)

Teknik pengambilan sampel ini juga mirip dengan sampel acak. Perbedaannya adalah bahwa para peneliti membagi populasi menjadi berbagai lapisan atau level.

Setelah populasi dibagi menjadi beberapa lapisan, sampel acak dibuat pada setiap lapisan atau level. Sampel yang diambil di setiap tingkat dalam jumlah proporsional.

Misalnya, studi tentang pentingnya agama di kalangan mahasiswa Universitas Hayam Wuruk.

Para peneliti membuat perubahan yang merupakan siswa baru yang berada di tahun kedua, yang berada di tahun ketiga dan yang belajar tahun lalu.

Setiap level atau bidang diambil secara proporsional dengan pengambilan sampel acak. Misalnya, total sampel siswa baru adalah 100, jumlah sampel dari siswa lain adalah sama atau hampir 100 orang.

Atau, jika hanya satu siswa dari tahun sebelumnya yang diwawancarai, sampelnya tidak proporsional.

4. Cluster Sampling (Sampling Kluster)

Teknik ini biasanya dipilih jika seluruh daftar populasi tidak tersedia atau jika tidak mungkin untuk mengumpulkan daftar populasi untuk diperiksa.

Secara umum, subpopulasi sudah tersedia, kecuali bahwa daftar lengkap anggota tidak ditinjau. Subpopulasi adalah sebuah cluster.

Misalnya, survei pada tingkat kepercayaan warga PBB dan Muhammadiyah pada pernyataan bahwa “Borobudur adalah warisan Raja Sulaiman.”

Daftar umum penduduk Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Muhammadiyah tidak tersedia. Ini juga tidak mungkin dilakukan.

Oleh karena itu, para peneliti memilih organisasi industri NU dan Muhamadiyah sebagai sampel.

Setiap organisasi telah menerima daftar anggotanya. Pengambilan sampel cluster berarti memilih cluster yang tersedia karena tidak ada data untuk seluruh populasi.

Non-Probability Sampling Technique (Teknik Pengambilan Sampling Non-Probabilitas)

Teknik ini disebut non-probabilitas hal ini karena pada proses pengumpulan sampel-sampel tidak memberikan peluang yang sama untuk setiap individu dalam populasi. Ada empat jenis pengambilan sampel acak tanpa probabilitas, termasuk :

1. Convenience Sampling (Pengambilan Sampling Berdasarkan Ketersediaan Subjek)

Teknik ini dilakukan karena peneliti harus mempelajari keberadaan topik penelitian yang sangat dinamis. Para peneliti biasanya tidak memiliki kendali atas jumlah populasi yang diteliti.

Terlepas dari kenyataan bahwa tidak ada data, tidak mungkin untuk menentukan populasi karena sangat dinamis, variabel dan fleksibel.

Contoh dari teknik ini adalah untuk menghentikan orang di jalan untuk pendapat mereka atau untuk melakukan survei kecil. Misalnya, jelajahi preferensi mode pengunjung ke acara Java Jazz akhir tahun ini.

Survei dilakukan selama acara di antara pengunjung lokal. Waktu survei juga relatif singkat, jadi tidak semuanya mungkin. Juga, jumlah pengunjung tidak dapat diumumkan karena tidak ada tiket.

Teknik pengambilan sampel ini biasanya dilakukan sebagai studi pendahuluan untuk menyelesaikan penyelidikan awal yang lebih komprehensif, seperti hubungan antara penikmat jazz dan selera mode.

2. Purposive Sampling (Sampling Bertujuan)

Teknik pengambilan sampel ini didasarkan pada evaluasi pengetahuan peneliti tentang informan potensial / responden dalam menjawab berbagai pertanyaan penelitian.

Estimasi bahwa informan memiliki pengetahuan secara subjektif berdasarkan pengamatan para peneliti.

Pada dasarnya, sampel yang digunakan untuk menjawab pertanyaan penelitian adalah orang-orang dengan pengalaman atau pengetahuan di bidang penelitian.

Misalnya, investigasi terhadap perilaku korup polisi lalu lintas. Para peneliti menentukan sampel dengan mengawasi semua orang yang merasa dirugikan oleh polisi lalu lintas yang tidak bermoral karena tiket dibayar tanpa alasan yang jelas, menyulitkan pembuatan kartu SIM dan sebagainya.

Teknik pengambilan sampel ini didefinisikan sebagaimana dimaksud karena pengambilan sampel dilakukan dengan tujuan.

3. Snowball Sampling (Sampling Snowball)

Teknik pengambilan sampel ini berguna jika ukuran populasi sulit ditentukan dan topik yang dibahas sangat sensitif.

Snowball sampling adalah teknik pengambilan sampel berantai. Pengetahuan informan tentang informan potensial lainnya yang akan diselidiki adalah panduan.

Para peneliti biasanya merasa sulit untuk menemukan orang yang layak untuk diteliti tanpa informasi dari informan sebelumnya.

Misalnya, menyelidiki imigran ilegal di Malaysia atau pengemis di ibukota. Para peneliti biasanya menemukan kesulitan untuk menemukan orang, tetapi imigran atau pengemis tahu imigran atau pengemis lain yang termasuk dalam jaringan.

Informan / responden ini juga memiliki pengetahuan mengenai siapa potensi manusia dalam atau untuk menjadi master penelitian.

Teknik ini disebut bola salju, karena jumlahnya adalah sesuatu di awal dan pada akhirnya semakin besar, seperti bola salju yang bergulir.

4. Quota Sampling (Sampling Kuota)

Teknik pengambilan sampel ini dilakukan dengan memberikan tingkat pengambilan sampel proporsional di setiap kategori.

Kategori-kategori tersebut didasarkan pada pengetahuan awal tentang karakteristik populasi. Diasumsikan bahwa karakteristik populasi ada sebelumnya.

Misalnya, studi tentang persepsi masyarakat Indonesia tentang kesetaraan gender.

Sampel yang dicari termasuk dalam wilayah nasional, yaitu Indonesia. Saat memilih kuota, kategori ditentukan oleh fitur seperti jenis kelamin, tingkat pendidikan, usia, dll.

Para peneliti menentukan ketinggian dengan mengetahui berapa banyak pria dan berapa banyak wanita adalah karakteristik. Pemenang kategori pria dan wanita dipilih secara proporsional. Demikian juga pendidikan dan kelompok umur.

Sebagai kesimpulan, kami menemukan bahwa ada delapan metode pengambilan sampel yang dapat digunakan dalam penelitian sosial.

Pilihan teknik yang paling relevan sangat tergantung pada perumusan masalah yang diajukan.

Peneliti harus memastikan bahwa pengambilan sampel yang dilakukan didasarkan pada relevansi dengan pertanyaan penelitian.

Baca Juga :

Related posts: