Teori Pembangunan

Posted on

Teori Pembangunan – Adalah salah satu teori utama, yang juga disebut ideologi developmentalisme. Sesuai namanya, teori ini berfokus pada aspek pembangunan, khususnya pembangunan ekonomi atau pertumbuhan ekonomi.

Gagasan sentral dari teori pembangunan adalah hipotesis bahwa pertumbuhan ekonomi adalah kekuatan pendorong bagi kesejahteraan sosial dan kemajuan politik.

Kesejahteraan sosial dicapai di bawah naungan sistem kapitalis. Kemajuan politik dicapai melalui pengenalan sistem demokrasi.

Perkembangan kapitalisme akan mengubah masyarakat tradisional, terbelakang dan kesukuan menjadi masyarakat modern, progresif dan progresif.

Ketika komunitas berubah menjadi masyarakat modern, aspek politik akan bergerak menuju demokrasi. Dua konsep dari kapitalisme dan demokrasi adalah poros utama teori pembangunan.

Saya akan mengulas secara singkat latar belakang, aktor intelektual, dan kritik terhadap teori perkembangan.

Latar Belakang Teori Pembangunan

teori pembangunan

Basis filosofis dari teori pembangunan terletak pada gagasan kemajuan. Konsep kemajuan telah ada sejak para filsuf Yunani kuno berbicara tentang politik dan masyarakat.

J. B. Bury (1920) dan Robert Nisbet (1980) meneliti gagasan kemajuan dari era Yunani kuno hingga saat ini.

Pertanyaannya adalah, jika pembangunan berarti kemajuan, bagaimana kemajuan diukur? Kepada bentuk sosial manakah tujuan teori pembangunan?

Meskipun masyarakat terus berkembang dan dinamis, perubahan yang terjadi tidak selalu mengarah pada kemajuan. Bury percaya bahwa orang-orang yang meninggalkan situasi barbar sedang menuju kemajuan.

Kata “barbar” sangat bermasalah di sini, karena pada kenyataannya Bury melihat orang kuno dalam konteks saat ini.

Nisbet berpendapat bahwa gagasan kemajuan adalah proses linear dari kondisi primitif ke tahap yang lebih baru. Proses ini akan berlanjut secara linear di masa depan.

Perkembangan Teori Pembangunan

Meskipun dasar filosofis telah ada sejak lama, perkembangan sebagai konsep teori politik baru muncul pada 1950-an.

Konsep pembangunan pertama kali dipindahkan ke lembaga-lembaga negara. Aplikasi mereka melalui proses hukum didukung oleh Konstitusi dan hukum.

Tujuannya adalah untuk menciptakan negara yang stabil dengan dukungan konstitusional yang jelas untuk pertumbuhan ekonomi.

Negara-negara Eropa Barat, Amerika Serikat dan Uni Soviet adalah negara pertama yang memprioritaskan stabilitas politik sehingga proses pembangunan dapat terwujud.

Dalam praktiknya, sistem politik yang mengembangkan negara-negara ini setelah Perang Dunia Kedua tidak seragam.

Keragaman ini disambut oleh munculnya berbagai teori pembangunan yang komparatif. Namun secara umum, teori ini dilakukan di ekonomi yang relatif lebih stabil.

Teori pembangunan telah menjadi instrumen negara industri pertama yang membangun kerja sama politik dan ekonomi dengan negara berkembang.

Negara-negara maju pertama umumnya negara-negara kolonial selama Perang Dunia II. Paradigma pembangunan yang diperkenalkan oleh negara-negara industri harus dapat meningkatkan kondisi ekonomi negara-negara berkembang.

Akhirnya, negara-negara berkembang mengikuti jejak negara-negara kapitalis dan demokratis maju.

Harapan lain dari negara maju adalah bahwa negara berkembang nantinya bisa menjadi sekutu mereka dalam hubungan internasional pasca-perang.

Tujuan ini tentu saja memicu perdebatan, terutama dari perspektif kritis, yang menyiratkan bahwa dukungan ekonomi untuk pembangunan negara-negara berkembang mengarah pada ketergantungan.

Dengan demikian, teori pembangunan terapan hanyalah penutup untuk bentuk kolonialisme dan imperialisme baru.

Beberapa Aktor Intelektual Teori Pembangunan

1. W. Rostow

Tokoh kunci dalam teori pengembangan adalah Rostow. Dia telah memegang posisi penting di beberapa universitas terkenal dan di Pemerintah Amerika Serikat.

Rostow merancang organisasi bantuan internasional Amerika, USAID (U.S. Agency for International Development). Pengaruhnya di bidang akademik masih bisa dirasakan hingga saat ini.

Dalam bukunya yang berjudul “The Stages of Economic Growth” (1960), Rostow menjelaskan perkembangan negara dari tradisional ke modern dalam lima fase.

Lima fase pembangunan menurut W. Rostow :

  1. Negara yang kondisinya masih tradisional. Fitur utama masyarakat tradisional adalah ekonomi subsisten, ikatan keluarga masih kuat, dan teknologi pengembangan belum menyentuh mesin.
  2. Negara yang di mana orang siap untuk memulai. Fitur utama orang yang siap memulai adalah pengembangan sistem pertanian dan penggunaan teknologi mesin untuk bekerja. Selama fase ini, sistem perbankan dan investasi diciptakan. Nilai-nilai tradisional masih ada, tetapi ada bukti perubahan nilai-nilai modern.
  3. Negara yang dimana kondisi masyarakat membaik. Fitur utama dari tahap ini, elemen tradisional meresap ke dalam modernisasi. Urbanisasi terjadi di kota-kota besar, pertanian dipasarkan dan industrialisasi meningkat dengan cepat. Grafik pertumbuhan ekonomi telah meningkat dari tahun ke tahun.
  4. Negara tempat kondisi masyarakatnya lebih dewasa. Salah satu fitur utama dari masyarakat yang bergerak menuju kedewasaan adalah pertumbuhan ekonomi yang stabil meskipun fluktuasi. Pertumbuhan ekonomi telah tiba di pasar internasional, sebagaimana dibuktikan oleh nilai investasi yang dapat bersaing secara global. Aplikasi teknologi semakin meningkat dan berkembang seiring ditemukannya teknologi baru. Jatuh tempo diberikan jika produksi ekonomi pada awalnya tidak terbatas pada produk industri.
  5. Negara yang negaranya menentang masyarakat yang konsumsi. Fitur utama dari perusahaan ini adalah transisi dari produksi barang ke produksi layanan. Masyarakat telah memenuhi kebutuhan dasarnya dan menghabiskan konsumsinya untuk jaminan sosial dan kesejahteraan. Komposisi pekerjaan didominasi oleh pekerja perkotaan, sektor jasa sangat terspesialisasi dan pendapatan per kapita per orang di atas rata-rata. Menurut Rostov, AS adalah negara pertama di dunia yang mencapai tahap ini. Teori pengembangan yang dikemukakan oleh Rowtow berlaku di negara-negara berkembang.

2. Seymour Martin Lipset

Dalam bukunya yang berjudul “Political Man : The Social Bases of Politics” (1960), Lipset berpendapat bahwa berbagai faktor sosial dan organisasi diperlukan untuk mencapai negara yang demokratis.

Beberapa faktor ini adalah: industrialisasi, urbanisasi, pendidikan tinggi dan kekayaan tinggi.

Untuk mencapai tahap kematangan demokrasi, Lipset menambahkan pertumbuhan ekonomi dan legitimasi sebagai dua faktor utama.

Kita melihat lagi bahwa pertumbuhan ekonomi adalah prasyarat untuk mencapai pembangunan sosial dan politik.

Lipset menjelaskan secara lebih rinci bagaimana pembangunan ekonomi dapat mengubah struktur sosial.

Di negara-negara berkembang, struktur sosial tampaknya adalah piramida di mana segelintir elit mengendalikan mayoritas orang miskin.

Lipset berpendapat bahwa pertumbuhan ekonomi akan fokus pada subset mayoritas kelas bawah dan mengurangi jumlah elit di tengah, sehingga bentuk piramida akan berubah seperti piramida besar, dengan kelas menengah sebagai mayoritas.

Tidak mungkin bahwa negara di mana mayoritas penduduknya adalah kelas menengah adalah radikal dan revolusioner.

Juga tidak mungkin bahwa komunitas akan mendukung komunisme. Singkatnya, pembangunan ekonomi akan mengurangi potensi konflik sosial dan memfasilitasi transisi ke sistem politik yang demokratis.

Kritik Teori Pembangunan

Hipotesis para developmentalis telah menimbulkan banyak kritik di beberapa intelektual, termasuk Howard J. Wiarda, melalui bukunya ”Introduction to  Comparative Politics : Concepts and Processes” (1993).

Wiarda telah menemukan 12 alasan mengapa teori pembangunan tidak memiliki potensi untuk diterapkan secara universal.

Pertama

Literatur tentang teori pembangunan ditulis terutama oleh para intelektual Barat yang memiliki sedikit atau tidak memiliki pengalaman hidup di negara-negara berkembang non-Barat.

Fakta ini memengaruhi pola pengembangan referensi Barat yang tidak bisa dijelaskan oleh orang-orang di negara-negara non-Barat.

Kedua

Perang Vietnam, yang dianggap sebagai” proses “teori Rostov di negara-negara berkembang, telah gagal, dan penerapan kapitalisme dan demokrasi di Vietnam belum tercapai, pada kenyataannya, lebih banyak tentara Amerika tewas.

Perang Vietnam telah menjadi simbol kegagalan harapan perkembangan di Vietnam negara-negara berkembang.

Ketiga

Prediksi bahwa pertumbuhan ekonomi, mobilisasi sosial, dan demokrasi akan mengarah pada kehidupan masyarakat yang stabil dan sejahtera.

Samuel P. Huntington dalam “Political Order in Changing Societies” (1968) akan membahas sebaliknya. Pertumbuhan ekonomi dan mobilisasi sosial mengarah pada ketidakstabilan daripada stabilitas sosial.

Keempat

Dalam hal pendapat Huntington, teori pembangunan mengasumsikan bahwa pertumbuhan ekonomi akan perlahan-lahan menghapuskan nilai-nilai tradisional ketika minat bergeser ke nilai-nilai modern.

Namun, di negara-negara berkembang aspek tradisional tidak hilang, dan dalam beberapa kasus bahkan telah diperkuat untuk menjadi lembaga seperti kasta. Nilai-nilai tradisional selalu tahan terhadap tekanan untuk berubah.

Kelima

Landasan filosofis teori pembangunan didasarkan pada pengalaman Barat. Kebijakan yang muncul sebagai pola pembangunan mengikuti model Barat, yang membuatnya sulit untuk diterapkan secara keseluruhan.

Keenam

Teori evolusi melihat kondisi negara-negara terbelakang pada 1950-an dan 1960-an, mirip dengan negara-negara industri pada abad ke-18 dan ke-19, dan mengabaikan perubahan teknologi yang sangat cepat pada abad ke-20. sehingga skema pembangunan harus beradaptasi.

Ketujuh

Fase pengembangan yang diusulkan oleh Rostov tidak dapat diterapkan di negara berkembang.

Perkembangan yang lambat dari negara-negara industri di abad terakhir tidak lagi relevan dengan negara-negara berkembang di abad ini.

Orang-orang saat ini menginginkan keberhasilan ekonomi, sosial dan politik yang lebih cepat karena teknologi berkembang pesat.

Kedelapan

Pendukung teori pembangunan berpendapat bahwa uang yang disuntikkan untuk pembangunan di Dunia Ketiga akan mendorong ekonomi dan dengan demikian membawa perubahan sosial dan politik. Harapan ini tidak realistis dan penuh dengan barang palsu.

Dalam beberapa kasus, suntikan uang tunai telah menyebabkan konflik dan kekerasan sebagai akibat dari perubahan sosial dan politik.

Kesembilan

Metodologi pengembangan berisi masalah. Misalnya, variabel struktural fungsional dalam rencana pembangunan yang dianggap berlaku di berbagai negara dengan budaya yang berbeda adalah hipotesis arbitrer.

Kesepuluh

Teori evolusi dianggap tidak mengandung perspektif yang berbeda. Memprioritaskan pertumbuhan ekonomi secara otomatis menolak pendapat lain yang tidak memprioritaskan pertumbuhan ekonomi untuk pembangunan.

Kesebelas

Negara-negara berkembang secara efektif menghancurkan struktur tradisional yang secara historis menjadi fondasi negara tersebut.

Diyakini bahwa kebijakan pembangunan lebih berbahaya bagi negara-negara berkembang daripada kemajuan.

Kedua Belas

Beberapa kritikus bahkan berpendapat bahwa teori pembangunan adalah absurditas yang sederhana.

Teori pembangunan adalah strategi Amerika Serikat untuk mempertahankan posisinya sebagai negara adidaya dalam politik internasional.

Dengan menyumbangkan dana, Amerika Serikat mengontrol dan mengontrol perkembangan negara-negara Dunia Ketiga.

Kritik terakhir ini dijelaskan secara rinci dalam teori ketergantungan yang diperkenalkan oleh para intelektual Amerika Latin.

Baca Juga :

Related posts: