Zaman Paleolitikum

Posted on

Zaman Paleolitikum – Sebelum zaman modern seperti ini ada, orang hidup di era prasejarah Zaman Batu. Mengapa itu disebut Zaman Batu? Karena di masa lalu, hampir semua perangkat untuk kegiatan sehari-hari, seperti perabotan rumah, alat berburu dan lainnya, terbuat dari batu.

Namun, masih ada beberapa benda kayu atau bambu. Tapi, alat kayu atau bambu tidak bertahan lama, jadi tidak ada peninggalan atau buktinya.

Periode Zaman Batu :

  1. Paleolitikum
  2. Mesolitikum
  3. Megalitikum
  4. Neolitikum

Tapi kali ini saya hanya berbicara tentang Zaman Batu Tua atau Paleolitikum. Berikut ini penjelasannya.

Pengertian Zaman Paleolitikum

zaman paleolitikum

Zaman Paleolitikum atau disebut juga dengan Zaman Batu Tua, berlangsung sekitar Pleistosen awal, sekitar 600.000 tahun yang lalu.

Dari sudut pandang alat yang mereka miliki atau hasilkan, diperkirakan bahwa orang akan memenuhi kebutuhan mereka saat ini dengan berburu dalam kelompok dan masih hanya mencampur makanan.

Manusia Purba Paleolitikum

Bukti keberadaan zaman ini adalah penemuan fosil manusia purba yang diperkirakan lebih dari 1 juta tahun yang lalu, seperti :

  • Homo Wajakensis
  • Homo Erectus dan Homo Soliensis
  • Meganthropus paleojavanicus

Ciri Zaman Paleolitikum

Zaman batu tua ini memiliki beberapa ciri untuk dibedakan, yaitu usia batu tua, yang merupakan usia rata-rata batu, yang merupakan usia batu besar dan usia batu besar yang mengalami perubahan besar.

Berikut ciri – ciri zaman paleolitikum :

  • Hidup mereka nomaden karena mereka tidak punya tempat tinggal yang kokoh, sehingga mereka berpindah-pindah untuk bertahan hidup mereka. Mereka hidup di padang rumput, gua, dan dekat sumber air (sungai, laut, pantai, dll.). Mengapa mencari tempat tinggal di dekat sumber air, karena sumber air dapat digunakan sebagai sumber air minum, sumber makanan dan alat transportasi.
  • Mereka hidup dalam kelompok kecil, karena ketika mereka hidup dalam kelompok kecil, lebih mudah untuk mencari makanan.
  • Kehidupan mereka bergantung pada alam sekitarnya.
  • Alat paleolitikum masih menggunakan alat sederhana untuk mendukung aktivitas mencari makan mereka. Alat mentah, misalnya kapak genggam, yang digunakan untuk memotong, menggali dan mengupas hewan.
  • Masih menggunakan bahasa sederhana untuk berkomunikasi.

Jenis manusia purba yang hidup di zaman Paleolitikum adalah Pithecanthropus Erectus, manusia purba yang tegak atau kekar.

Selain itu juga, ditemukannya fosil manusia purba lainnya, seperti Meganthropus paleojavanicus, Homo Wajakensis, dan Homo Soliensis.

Fosil-fosil manusia purba tersebut ditemukan di sekitaran Bengawan Solo.

Alat yang digunakan di Zaman Paleolitikum

Seperti yang sudah saya infokan di atas, alat di zaman Paleolitikum masih kasar. Alat tersebut dibuat dengan memukul mereka terhadap batu keras lain sehingga mereka dapat menghasilkan potongan-potongan batu kecil. 1.

1. Kapak Genggam

Kapak genggam biasa ditemukan di daerah Pacitan. Alat ini biasa disebut dengan “chopper” (pemotong).

Alat ini disebut kapak genggam karena menyerupai kapak tetapi tidak memiliki gagang dan cara menggunakannya adalah dengan digenggam.

Untuk membuat kapak genggam, potong satu sisi batu sampai diasah dan biarkan sisi lain seperti yang dimaksudkan untuk repositori.

Kapak genggam digunakan untuk menggali umbi, memotong dan menguliti hewan.

2. Kapak Perimbas

Kayu, tulang pahat, dan senjata bisa menggunakan kapak ini. Budaya Pacitan adalah sejenis Pithecanthropus.

Alat ini juga ditemukan di Gombong – Jawa Tengah, Sukabumi – Jawa Barat, Semua (Sumatera Selatan) dan Goa Choukoutieen – Beijing.

Alat ini paling umum digunakan di Pacitan, Jawa Tengah, sehingga Ralp Von Koenigswald menyebutnya sebagai kebudayaan pacitan.

3. Berbahan Tulang Binatang atau Tanduk Rusa

Salah satu alat Zaman Batu Tua adalah alat yang berbahan tulang binatang. Alat tulang ini adalah hasil dari budaya Ngandong.

Sebagian besar alat tulang ini adalah tongkat (belati) dan tombak bergerigi. Fungsi alat ini adalah mengekstrak ubi dan talas dari tanah.

Nantinya, ikan juga akan ditangkap dengan alat ini.

4. Flakes

Flakes adalah alat kecil yang terbuat dari batu kalsedon, yang dapat digunakan untuk mengupas makanan. Flakes juga termasuk kedalam budaya Ngandong dan alat yang dibuat dengan tulang binatang.

Fungsi alat ini umumnya digunakan untuk berburu, memancing, memanen kentang dan buah-buahan.

Menurut daerah di mana ia ditemukan, ada dua jenis budaya Zaman Paleolitikum di Indonesia, yaitu budaya budaya pacita dan budaya ngandong.

1. Kebudayaan Pacitan

Kebudayaan Pacitan ditandai oleh penemuan alat-alat batu dan kapak genggam di daerah Pacitan pada tahun 1935, ditemukan oleh Von Koenigswald.

Selain Pacitan, ditemukan juga di daerah Sukabumi – Jawa Barat, Perigi dan Gombong – Jawa Tengah, Penambangan Sawah – Bengkulu, Lahat – Sumatera Selatan dan di berbagai tempat lain seperti Kalianda – Lampung, Cabenge – Sulawesi Selatan, Bangkaln – Kalimantan Selatan, Truyan – Bali, Maumere – Flores dan Atambua – Timor menemukan banyak instrumen seperti itu.

2. Kebudayaan Ngandong

Ketika kebudayaan Ngandong ditandai dengan penemuan alat dari tulang, tanduk rusa, sisik, dan ujung tombak bergigi di wilayah Ngandong dan Sidoarjo.

Selanjutnya, ditemukannya alat yang sangat kecil yang terbuat dari batu-batu indah di dekat Sangiran. Ini disebut butiran serbih pilah.

Keberadaan budaya Ngandong ini juga didukung oleh ditemukannya lukisan-lukisan di dinding gua dalam bentuk cetakan palem merah dan lukisan babi hutan di Goa Leang Pattae, Sulawesi Selatan.

Di Zaman Batu Tua ini semuanya sederhana, dari alat yang digunakan hingga cara mereka memenuhi kebutuhan sehari-hari dan kehidupan mereka bergantung pada alam di sekitarnya.

Bahkan peninggalan Zaman Batu sudah cukup, misalnya fosil seperti alat – alat yang ditemukan dan bagi mereka yang ingin melihat, mereka dapat melihatnya di Museum Sangiran dan Museum Nasional.

Baca Juga :

Rate this post
Related posts: