Jaringan Pada Daun

Posted on

Jaringan Pada Daun – Daun merupakan organ tubuh tumbuhan, dimana terletak pada batang maupun ranting. Ummnya berwarna hijau, tipis, dan permukaannya lebar. Fungsi utama daun ialah untuk dapat berfotosintesis sehingga menghasilkan zat organik yang begitu diperlukan oleh semua sel tubuh tumbuhan bahkan tak hanya tumbuhan saja yang sangat memerlukan melainkan makhluk lainnya.

jaringan pada daunn

Daun juga berfungsi sebagai alat ekskresi pada peristiwa evaporasi dan gutasi serta sebagai tempat pertukaran gas O2 dan CO2 dengan adanya stoma dan gutatoda atau emisarium.

Secara anatomis daun tersusun dari jarinan epidermis (atas dan bawah), jaringan parenkim atau mesofil (palisade dan bunga karang), dan jaringan pengangkut (xilem dan floem).

jaringan pada daun

1. Jaringan Epidermis

Epidermis pada daun berada pada bagian permukaan, dimana ada di atas daun atau dikenal dengan sebutan sebagai permukaan adaksial. Didalam bagian lapisan ini tidak tersedia sebuah ruang antar sel – sel, diantara bagian dari sel epidermis terdapat bagian sel penjaga yang memiliki fungsi dalam membantu pembentukan stomata.

Bagian Pada Jaringan Epidermis

Berikut bagian – bagian yang berada di jaringan epidermis.

1. Stomata

Fungsi dari stomata sendiri ialah sebagai tempat dimana digunakan dalam proses pertukaran gas serta juga proses pertukaran air. Stomata yang berada pada bagian permukaan daun terletak secara menyebar dan juga mempunya volume jauh lebih banyak dibandingkan dengan bagian permukaan yang berada di atas daun tersebut.

Didalam tumbuhan terestrial, stomata sendiri umumnya banyak ditemukan pada area bagian permukaan, dimana berada di bawah daun. Sedangkan didalam tumbuhan yang hidup di air, stomata dapat lebih banyak ditemukan pada bagian permukaan yang ada di atas daun.

Baca Juga : Jaringan Pada Tumbuhan

2. Kutikula

Kutikula merupakan bagian yang mengalami pembentukan dari sebuah proses penebalan di bagian dinding sel luar dari epidermis bagian atas tersebut. Kutikula yang digunakan dalam upaya mencegah proses penguapan, dapat berfungsi untuk mengurangi kadar hilangnya air yang dapat terjadi melalu epidermis bagian atas.

3. Trikomata

Trikomata sering disebut sebagai sel rambut halus, trikomata mengalami proses pembentukan di bagian epidermis atas maupun bawah serta memiliki fungsi dalam upaya mencegah terjadinya suatu proses penguapan, dimana seringkali melampaui batas maupun dengan kadar yang begitu berlebihan sehingga akan mengurangi air yang terkandung didalam tumbuhan.

4. Bulliform & Velamen

Pada kedua bagian ini memiliki peran yang tidak kalah penting pada tumbuhan khususnya epidermis pada daun. Blliform dan juga velamen ialah suatu bagian dari sel yang digunakan dalam upaya melaksanakan proses penyimpanan air yang memiliki ukuran relatif lebih besar dibandingkan dengan ukuran sel epidermis serta lainnya.

2. Jaringan Mesofil / Dasar

Mesofil pada daun ialah suatu jaringan dasar dimana terbentuk dari bagian parenkim palisade atau sering disebut sebagai jaringan penyokong dan juga bagian jaringan spons atau sering disebut sebagai bunga karang. Pada tumbuhan yang tergolong dikotil, di bagian bawah dari epidermis terdapat bagian atas sel – sel parenkim.

Sel – sel parenkim akan mengalami suatu pembentukan menjadi jaringan parenkim palisade serta juga jaringan spons. Jaringan parenkim palisade ialah jaringan parenkim dimana berada pada daun yang memiliki kloroplas, dimana dengan jumlah yang relatif banyak sehingga pada bagian jaringan tersebut akan mengalami sebuah proses fotosintesis. Sel terhadap bagian jaringan parenkim tersusun dengan begitu rapat.

Baca Juga : Jaringan Ikat

Pada bagian jaringan spons yang berada pada tumbuhan, dimana tergolong dikotil ialah bagian jaringan yang didalamnya terdapat suatu pembuluh pengangkut. Nah dibagian jaringan inilah ditemukan kloroplas, tetapi jumlah yang ditemukan cenderung lebih sedikit dibandingkan kloroplas yang ditemukan pada bagian jaringan parenkim palisade tersebut.

Selanjutnya tumbuhan yang tergolong monokotil biasanya tidak terdapat bagian jaringan parenkim palisade, namun di bagian tersebut hanya ada bagian atas jaringan spons. Pada suatu proses fotosintesis yang sedang berlangsung pada seluruh bagian penyusun dari jaringan spons memiliki sebuah bentuk membulat.

Didalam bagian jaringan tersebut terdapat ruang yang digunakan untuk antar sel. Misalnya pada tumbuhan yang tergolong dikotil, dimana bagian jaringan spons yang terdapat pada tumbuhan tersebut. Dan yang tergolong monokotil, dimana bagian dalamnya terdapat suatu pembuluh pengangkut. Ciri khas dari bagian jaringan spons ialah karena adanya suatu lekukan -lekukan, dimana nantinya akan menjadi suatu alat penghubung yang digunakan oleh antar sel.

3. Berkas Vaskuler

Penyusun berkas vaskuler pada daun yaitu floem dan xilem dimana letaknya berada pada bagian tulang daun, tulang – tulang cabang, serta urat – urat daun yang kelihatan menonjol di bagian permukaan tepat di bagian bawah daun. Bagian xilem berfungsi didalam membantu mengalirkan air serta mineral.

Sedangkan bagian dari sel – sel floem berfungsi dalam membantu mengedarkan zat – zat organik dimana merupakan hasil dari proses fotosintesis. Berkas vaskuler dapat dikatakan sebagai lanjutan dari berkas vaskuler dimana ada pada bagian batang, walaupun luasnya tidak seluas seperti pada bagian batang tersebut.

Adanya tulang daun pada xilem dan floem dimana letaknya berada di bagian tulang daun, berarti tulang daun memiliki fungsi yang cukup penting.

Fungsi tulang daun sendiri tidak hanya digunakan sebagai penguat serta juga untuk memberikan bentuk pada helaian daun, tetapi juga digunakan untuk membantu dalam proses transpor yang memiliki hubungan langsung dengan bagian pembuluh – pembuluh lainnya terhadap tumbuhan.

Berkas vaskuler pada daun, cenderung tersebar ke semua bagian dari helaian – helaian daun. Berkas vaskuler berada pada bagian tengah dari helaian daun, dimana nantinya akan mengalami proses pembentukan menjadi tulang daun.

Pola dan sketsa yang akan dibentuk oleh bagian tulang daun biasanya disebut sebagai pertulangan daun. Terdiri dua kategori pola yang utama pada bagian pertulangan daun, yaitu pertulangan jala dan juga pertulangan sejajar.

Baca Juga : Jaringan Pada Hewan

Dimana tempat terjadinya fotosintesis pada daun ?

Jaringan tiang pada daun lah yang merupakan tempat utama berlangsungnya fotosintesis karena disinilah terdapat banyak klorofil.

Apakah nama lain dari jaringan mesofil ?

Jaringan mesofil dikenal dengan jaringan penyokong.

Apakah bagian yang terfdapat pada jaringan epidermis daun?

Bagian yang terdapat pada jaringan epidermis ialah :
1. Stomata
2. Kutikula
3. Trikomata
4. Bulliform / Velamen

Demikianlah pembahasan artikel Jaringan Pada Daun ini, semoga bermanfaat dan menjadi ilmu pengetahuan baru bagi para pembaca.

Related posts: