Pantun Agama

Posted on

Pantun Agama – Selain pantun ialah puisi asli dari melayu, juga dapat berfungsi sebagai sarana untuk menyampaikan ajaran agama, seperti berupa pantun agama. Agama menjadi target salah satu tema pantun yang akan kita bahas saat ini, yang sebelumnya membahas beberapa tema artikel lainnya.

Pantun Agama

Untuk mengetahui lebih jelas dan rinci nya, berikut penjelasan secara lebih sistematis.

Pengertian

Pantun Agama ialah salah satu jenis pantun dimana tersurat didalamnya berisi pesan-pesan atau menyampaikan ajaran yang berkaitan dengan agama.

Berikut akan diberikan contoh agar lebih jelasnya pemahaman anda :

Contoh

Bagian 1 :

Tiada bumi tanpa udara
Bumi-lah tempat kita berada
Tiada Tuhan selain Dia
Baginda Muhammad itu Rasul-Nya

Percuma ada liontin emas
Jika emasnya emas yang palsu
Percuma ada otak yang cerdas
Jika sembahyang saja tak mau

Hanyalah padi satu-satunya
Yang dapat jadi sepiring nasi
Hanyalah Dia satu-satunya
Yang harus selalu kita imani

Janganlah tunggu daun yang lebat
Untuk melihat sebuah dahan
Janganlah tunggu ajal mendekat
Untuk bertobat kepada Tuhan

Dari kecil menanam biji
Saat besar tumbuh jadi pohonan
Sejak kecil rajin mengaji
Sudah besar makin teguhlah dalam beriman

Pisau tak akan tajam selalu
Karena itu ia diasah
Tuhan tak akan meninggalkanmu
Disaat engkau kena masalah

Ingatlah surya di pagi hari
Niscaya engkau ingat sinarnya
Ingatlah Dia di dalam hati
Niscaya hati tidak gulana

Tak akan ada seekor ikan
Jika tak ada sungai di situ
Tak akan pernah ada cobaan
Yang melampaui batas dayamu

Jangan menagih janji kepada
Orang yang suka tipu menipu
Jangan bersedih jangan gulana
Karna derita pasti berlalu

Barang siapa mencuri kentang
Nantinya ia mendapat dera
Barang siapa zalimi orang
Nantinya dapat balas dari-Nya

Bagian 2 :

Bunga seroja di atas kolam
Bunga melati di tengah taman
Barang siapa mengaku Islam
Maka taatlah kepada Tuhan

Jangan menanam di tengah ladang
Bila tak tahu menanam apa
Janganlah buka aibnya orang
Bila aibmu enggan dibuka

Kedua tangan saling menjabat
Jangan mengepal adu kelahi
Sesama umat saling menghormat
Jangan mengumpat atau memaki

Padi tak akan jadi kelapa
Yang tumbuh tinggi batang-batangnya
Tuhan tak akan memberi coba
Yang melampaui daya hamba-Nya

Jikalau sudah ada di Jawa
Kabari aku o secepatnya
Jikalau nanti sudah bahagia
Janganlah lupa ingat pada-Nya

Janganlah suka makan kecebong
Karena itu bukan camilan
Janganlah suka berlaku sombong
Karena itu dilarang Tuhan

Jikalau nanti berjumpa jalak
Janganlah lupa diberi makan
Jikalah nati beruang banyak
Janganlah lupa disedekahkan

Siapa telah asah belati
Berarti dia pemilik pisau
Siapa jauh dari Illahi
Hidupnya akan selalu kacau

Ibu ke pasar membeli lobak
Adik membeli jajanan pasar
Barang siapa berlaku tamak
Maka dirinya termasuk ingkar

Barang siapa menggelar tikar
Maka dirinya tengah liburan
Barang siapa selalu sabar
Maka dirinya disayang Tuhan

Bagian 3 :

Sebuah daun ujungnya basah
Basah karena embun senoktah
Awali hari dengan Basmallah
Akhiri hari dengan Hamdallah

Nyiur mudah luruh setandan
Diambil sebiji lalu dibelah
Sudah nasib permintaan badan
Kita di bawah kehendak Allah

Kemuning di dalam semak
Jatuh melayang ke dalam paya
Meski ilmu setinggi tegak
Tidak sembahyang apa gunanya?

Harimau belang turun sekawan
Mati ditikam si janda balu
Ilmu akhirat tuntutlah tuan
Barulah sempurna segala fardu

Kera di hutan terlompat-lompat
Si pemburu memasang jerat
Hina sungguh sifat mengumpat
Dilaknat Allah dunia akhirat

Anak ayam turun sepuluh
Mati seekor tinggal sembilan
Bangun pagi sembahyang subuh
Minta doa kepada Tuhan

Anak ayam turun sembilan
Mati seekor tinggal lapan
Duduk berdoa kepada Tuhan
Minta Allah jalan ketetapan

Anak ayam turun lapan
Mati seekor tinggal tujuh
Duduk berdoa kepada Tuhan
Supaya terang jalan bersuluh

Anak ayam turunnya lima
Mati seekor tinggal empat
Turut mengikut alim ulama
Supaya betul jalan makrifat

Anak ayam turunnya lima
Mati seekor tinggal empat
Kita hidup mesti beragama
Supaya hidup tidaklah sesat

Demikianlah pembahasan artikel kali ini, semoga bermanfaat dan menjadi ilmu pengetahuan baru bagi para pembaca.

Baca juga artikel lainnya :

Related posts: