Bela Negara

Posted on

Bela Negara – Merupakan prinsip, sikap, perilaku dan tindakan yang diambil dalam konteks realisasi pertahanan dan keamanan nasional.

Definisi bela negara cukup luas dan mencakup perspektif dan tindakan. Berikut adalah dua konsep utama yang perlu dipertimbangkan, yaitu pertahanan nasional dan keamanan nasional.

Artikel ini membahas secara singkat apa yang dimaksud bela negara, seperti apa dan contoh apa yang ada.

Kita bisa membayangkan melakukan perang melawan separatis sebagai bentuk pertahanan negara. Kami juga dapat mempertimbangkan mengajar anak-anak Alquran untuk membela negara.

Berbagai bentuk pertahanan terhadap negara dapat berupa militer dan sipil. Apa yang kita lakukan juga bisa menentukan model pertahanan mana yang bisa kita lakukan.

Pengertian Bela Nasional

Definisi singkat tersebut dapat digambarkan sebagai segala upaya yang dilakukan untuk mewujudkan pertahanan dan keamanan nasional yang jatuh cinta pada rumah berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.

Di sana tujuannya jelas, yaitu, negara kita aman dan dapat bertahan di hadapan ancaman eksternal dan internal.

Aman dan langgeng berarti bahwa kehidupan sosial dapat terjadi dalam harmonis dan damai. Apalagi kondisinya masih ada dan tidak larut.

Perlu ditekankan bahwa upaya untuk mempertahankan negara ada di tangan semua elemen bangsa, termasuk aparatur dan rakyat.

Di antara para perwira yang melakukan tugas ini adalah TNI dan Polri. Elemen-elemen lain seperti Hansip atau Satpol PP tidak boleh disebutkan, seperti yang lain kemudian diminta untuk disebutkan, tetapi mereka juga terlibat.

Bahkan orang biasa atau warga negara biasa wajib membela negara, bahkan jika perannya hanya mendukung. Untuk mencari tahu mengapa suatu negara perlu dipertahankan, kita perlu menarik garis yang jelas tentang mengapa negara ini didirikan.

Republik Indonesia (NKRI) didirikan dari darah dan air mata pejuang kemerdekaan. Para pendiri bangsa kita mengorganisir negara yang independen, bersatu, berdaulat, adil dan makmur.

Dalam administrasi negara, peraturan didefinisikan sebagai kontrak sosial. Pancasila dan Hukum Dasar menjadi rujukan. Banyak artikel telah diproduksi yang mengatur pembelaan negara.

Beberapa Dasar Hukum Untuk Bela Negara

UUD 1945 Pasal 27 ayat 3 menjelaskan :
Setiap warga negara memiliki hak dan kewajiban untuk berpartisipasi dalam upaya pertahanan negara.

UUD 1945 Pasal 30 ayat 1 menjelaskan :
Setiap warga negara memiliki hak dan kewajiban untuk berpartisipasi dalam kegiatan pertahanan dan keamanan negara.

UUD 1945 Pasal 30 ayat 2 menjelaskan :
Upaya pertahanan dan keamanan nasional dilakukan oleh sistem pertahanan dan keamanan universal TNI dan Polri sebagai kekuatan utama dan penduduk sebagai kekuatan pendukung.

Jelas dari pasal-pasal ini bahwa upaya untuk membela negara, termasuk upaya untuk mempertahankan dan melindungi negara, adalah hak dan kewajiban setiap warga negara.

Apa Saja Bentuk Upaya Bela Negara?

Sebagai warga negara, kita harus berpartisipasi dalam upaya mempertahankan negara, yang dapat diterjemahkan ke dalam berbagai bentuk, seperti :

Pendidikan Nasional Untuk Kebangsaan

Ini berarti mempelajari dan menghayati pengetahuan tentang hak dan kewajiban warga negara.

Pendidikan ini juga mencakup intuisi nusantara, kebangsaan dan ideologi negara.

Tanpa pengetahuan tentang nilai-nilai nasional, kita tidak dapat memiliki jiwa patriotik.

Singkatnya, pendidikan ini mengajarkan kita untuk menjadi warga negara yang baik, yaitu warga negara yang selalu mematuhi hukum dan kontrak sosial lainnya.

Pelatihan Dasar Militer

Pelatihan militer dasar dapat menjadi bentuk pertahanan negara. Melalui kombinasi latihan, tubuh dan jiwa kita dilatih. Partisipasi dalam pelatihan militer berbeda dari partisipasi dalam tentara.

Nilai penting dari berpartisipasi dalam pelatihan ini adalah untuk meningkatkan kemampuan fisik sambil mempromosikan semangat patriotik dan nasionalis dalam diri kita.

Sekalipun secara fisik kita kuat, namun, tidak punya semangat kebangsaan, kita tidak ingin mati untuk membela negara.

Mengabdi Sebagai Prajurit Wajib Atau Sukarela

Hampir mirip dengan yang kedua, tetapi kali ini niat untuk berpartisipasi dibedakan. Menjadi seorang prajurit di Indonesia adalah sebuah pilihan.

Beberapa negara di dunia, seperti Korea dan Amerika Serikat, memiliki aturan mengikat untuk dinas militer. Indonesia tidak mengimplementasikannya.

Namun, kami tidak tahu apakah aturan wajib militer diberlakukan. Terlebih lagi ketika negara itu dalam keadaan genting karena perang dengan negara lain.

Menjadi seorang prajurit tentu saja merupakan bentuk pertahanan negara.

Pengabdian Terhadap Profesi

Bentuk upaya pertahanan negara ditentukan oleh pendudukan. Singkatnya, siapa pun dapat membela negara berdasarkan pekerjaan atau kompetensi profesional mereka.

Misalnya, seorang guru dapat melakukan upaya pertahanan pemerintah dengan rajin membimbing siswa untuk mencapai apa yang mereka cita-citakan nanti.

Pengajaran kelas profesional adalah bentuk pertahanan nasional.

Contoh Bela Negara

Beberapa contoh lain yang bisa kita soroti di sini. Pembaca dapat meniru beberapa hal berikut dan kemudian mengembangkannya sendiri. Bahkan lebih baik, jika Anda menemukan lebih banyak contoh pemikirannya.

“Seorang siswa mengambil bagian dalam ujian publik di sekolahnya. Ketika teman-temannya mengkhianati satu sama lain ketika gurunya tertegun, dia tidak bergerak dan berkonsentrasi untuk menjawab pertanyaannya.

Baginya itu lebih memuaskan untuk melakukannya sendiri daripada menyalin jawaban teman. Bukan nilai yang dikejar, tetapi kepuasan batin dapat melakukannya sendiri.

Murid-murid seperti ini mendorong harga diri dan menyempurnakan kemampuan mereka untuk mengandalkan diri mereka sendiri dalam setiap tantangan.

Siswa semacam itu belajar secara mandiri sehingga mereka tidak akan menjadi beban negara di masa depan. Kemerdekaan adalah cara yang disumbangkannya bagi negara.”

“Seorang ilmuwan sosial menggunakan kemampuannya untuk memeriksa masalah sosial di masyarakat.

Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa kesalahan atas ketidaksetaraan sosial di desanya adalah pada investor kota yang membangun bisnis dan mempekerjakan orang di luar desa.

Otoritas lokal menggunakan hasil studi ini sebagai dasar untuk perumusan kebijakan.

Di masa depan, setiap perusahaan yang didirikan harus merekrut staf lokal. Jika penduduk desa tidak memiliki keterampilan, perusahaan harus melatih atau berbagi.

Ilmuwan sosial seperti ini telah berusaha membela negara melalui penelitian mereka.”

“Pemegang beasiswa yang belajar di luar negeri kembali ke tanah airnya dan membangun kariernya dari nol.

Perusahaan asing yang membutuhkan energinya ditolak, bahkan jika margin dolar ditawarkan.

Dia kembali untuk tidak menemukan pekerjaan, tetapi untuk menulis sejarah untuk memajukan bangsa itu sendiri. Orang-orang semacam itu telah mencoba membela negara.

Sementara pemegang beasiswa yang belum kembali telah mempraktikkan bela diri untuk hidup dengan baik.”

Baca Juga :

Related posts: