Contoh Hipotesis Dalam Penelitian

Posted on

Contoh Hipotesis Dalam Penelitian – Yang akan diulas di sini adalah contoh hipotesis dalam penelitian sosial.

Hipotesis adalah alat penelitian ilmiah penting yang dapat digunakan peneliti untuk melakukan seluruh analisis dan proses penelitian.

Definisi sederhana hipotesis adalah pernyataan yang menggabungkan dua atau lebih variabel.

Jadi tidak ada hipotesis tanpa variabel. Hubungan antara variabel-variabel yang menyusun hipotesis dapat ditampilkan secara eksplisit atau implisit.

Dalam artikel ini, hipotesis dibahas langsung menggunakan contoh. Penjelasan dari contoh ini membantu siswa untuk memahami lebih konkret dan lebih cepat, tanpa harus melakukan abstraksi yang tinggi.

Beberapa Contoh Hipotesis Dalam Penelitian

Contoh Hipotesis 1 :

Kami pertama-tama akan memperkenalkan contoh hipotesis penelitian dengan menggunakan contoh penelitian tentang topik tertentu.

Perlu diingat bahwa penelitian yang disajikan hanyalah salah satu contoh tujuan pembelajaran.

Ambil contoh studi di Indonesia tentang “Tingkat aktivitas siswa di luar kelas dan indeks prestasi siswa”.

Penelitian seperti itu tampaknya jauh jangkauannya, tetapi tersebar luas.

Kita akan melihat apakah siswa yang aktif di luar kelas, misalnya, menjadi administrator organiasai di setiap jurusan, bergabung dengan unit kegiatan siswa atau bergabung dengan komite kampus, memiliki IPK lebih tinggi daripada mereka yang tidak aktif atau hanya di pelajari kelasnya.

Contoh hipotesis mana yang dapat dirumuskan?

Sangat mudah Sebagai peneliti, kita dapat merumuskan hipotesis berikut : “Siswa yang aktif berorganisasi di kampus memiliki IPK lebih tinggi daripada siswa yang tidak terorganisir secara aktif.”

Harus ditekankan bahwa semua hipotesis yang dirumuskan oleh para peneliti disebut hipotesis kerja (Hk).

Hipotesis di atas adalah hipotesis kerja. Untuk diuji secara statistik, hipotesis perbandingan diperlukan, yang juga disebut H0 (hipotesis nol).

Apa hipotesis perbandingannya?

Hipotesis perbandingan adalah hipotesis yang ditempatkan secara sewenang-wenang untuk membandingkan hipotesis yang bekerja.

Hipotesis perbandingan ini sebenarnya tidak ada, tetapi dalam proses penelitian sosial ini diperlukan karena hipotesis perbandingan ini akan ditinjau nanti.

H0 selalu merupakan formulasi kebalikan dari Hk. Melihat kembali pada undang-undang yang diuraikan di atas, kata H0 berbunyi : “Tidak ada perbedaan dalam IPK antara siswa yang aktif berorganisasi dan siswa yang tidak aktif berorganisasi.”

Setelah perumusan H0, tes hipotesis dilakukan. Tes hipotesis ini adalah uji hipotesis nol.

Hipotesis adalah bagian dari proses analisis data penelitian. Jika analisis menunjukkan bahwa H0 dibuang, Hk diterima.

Contoh Hipotesis 2 :

Ingatlah bahwa dalam penelitian sosial jarang hanya dua variabel yang dihipotesiskan diterima secara hipotesis.

Fenomena sosial selalu mencakup lebih dari dua variabel. Karena itu multivarian. Hipotesis dalam ilmu sosial juga multivariat.

Sehubungan dengan contoh hipotesis penelitian di atas, kami terus tertarik untuk mempelajari hubungan antara tingkat aktivitas siswa di organisasi siswa dan IPK.

Variabel yang digunakan dapat terdiri dari banyak variabel. Misalnya, posisi dalam organisasi siswa yang dilacak, motivasi untuk mencapai hasil akademik, tujuan IPK, pekerjaan yang direncanakan, dan sebagainya.

Pada titik ini, kami dapat menyusun beberapa variabel yang kemudian menjadi hipotesis multivarian.

Saya segera menggambarkan contoh hipotetis dalam penelitian ini. Undang-undang yang dapat dirumuskan berbunyi sebagai berikut: “Ketika posisi organisasi siswa yang diikuti dikendalikan, para siswa yang secara aktif mengatur diri mereka sendiri biasanya memiliki pekerjaan impian di masa depan untuk mencapai tujuan IPK dan mereka lebih termotivasi untuk mencapai IPK tinggi daripada siswa yang tidak terorganisir secara aktif “.

Seperti penjelasan sebelumnya, H0 adalah versi kebalikan dari Hk. Dengan demikian H0 adalah: “Jika organisasi siswa yang diikuti dikendalikan, tidak ada perbedaan yang signifikan antara siswa yang aktif berorganisasi dan siswa yang tidak aktif berorganisasi dalam hal memahami tujuan IPK, pekerjaan impian, Motivasi untuk mencapai IPK tinggi “.

Contoh Hipotesis 3 :

Pada contoh pertama, jika kita telah melihat contoh hipotesis penelitian dengan dua variabel, kita tahu dalam contoh kedua contoh hipotesis penelitian dengan lebih dari dua variabel.

Dalam contoh ketiga ini kita akan kembali membahas hipotesis penelitian sosial dengan dua variabel dalam topik penelitian yang sama seperti pada contoh pertama dari latar belakang kedua.

Beberapa hipotesis yang disajikan sering digunakan dalam penelitian sosial untuk mencari kausalitas atau penyebab fenomena sosial tertentu.

Misalnya, anggaplah hasil penelitiannya menunjukkan bahwa siswa yang aktif diorganisasi memiliki IPK lebih tinggi daripada mereka yang tidak.

Namun dalam penelitian, kami ingin menjelaskan mengapa siswa yang aktif dalam organisasi memiliki IPK yang lebih tinggi.

Beberapa hipotesis yang dapat kami rumuskan adalah sebagai berikut :

  • H1: Ada hubungan yang signifikan antara siswa yang secara aktif mengatur dan tertarik untuk menjadi administrator organisasi.
  • H2 : Ada hubungan yang signifikan antara siswa yang aktif berorganisasi untuk mencapai tujuan IPK minimum yang ingin dicapai.
  • H3 : Ada hubungan yang signifikan antara siswa yang secara aktif mengatur dan memimpikan pekerjaan yang ingin mereka terima setelah lulus.
  • H4 : Ada hubungan yang signifikan antara siswa yang aktif berorganisasi dengan tujuan memiliki empat tahun kuliah.

Kami dapat mengatur hipotesis sebanyak yang kami perlu verifikasi. Jumlah hipotesis tidak terbatas, tetapi harus sesuai dengan perumusan masalah yang ingin kita bahas dalam penelitian kami.

Dalam contoh hipotetis dari dua variabel di atas, kita dapat mengidentifikasi variabel pencarian.

Ingat bahwa hipotesis adalah pernyataan yang terdiri dari dua atau lebih variabel.

Dalam H1, variabel pencarian jelas; mengorganisasi dirinya secara aktif dan tertarik pada organisasi.

Kata dan minat aktif harus dapat diukur karena variabel penelitian perlu diukur.

Dalam penelitian, misalnya, aktivitas sebagai organisasi hanya bertindak minimal sebagai manajer organisasi.

Minat merupakan pernyataan minat atau sejenisnya, yang dikirimkan sebagai alasan ketika mendaftarkan suatu organisasi.

Baca Juga :

Related posts: