Dataran Tinggi

Posted on

Dataran Tinggi – Bentuk muka bumi memang tidak beraturan. Kita sering mendapatkannya ketika kita pergi ke sekolah, terutama ketika kita bertemu guru geografi.

Pengetahuan seperti ini adalah fakta yang harus diketahui semua orang di planet Bumi. Anda tidak hanya belajar melalui teori di sekolah, tetapi pelajaran seperti itu juga dapat dipelajari dalam kehidupan kita sehari-hari ketika kita menghadapi muka bumi dengan banyak kualitas yang berbeda.

Tidak benar bahwa dalam kehidupan di bumi kita hanya menemukan bumi yang rata. Di lingkungan tempat kami tinggal, kami juga memiliki ketinggian yang tidak rata.

Belum lagi fakta bahwa kita menemukan berbagai danau, rawa, berbagai jenis laut dan pegunungan dengan berjalan kaki. Ini menunjukkan bahwa bumi dan permukaannya benar-benar tidak beraturan.

Ketika kita menonton acara TV yang menyiarkan kondisi geografis di luar negeri, kita juga dapat melihat hal-hal yang tidak dapat kita temukan di negara kita, seperti gunung-gunung yang tertutup salju di daerah tropis dan sebagainya. Ini menjadi hal yang memperkuat bukti bahwa bumi mempunyai permukaan yang tidak rata.

Kondisi Geografis di Indonesia

dataran tinggi

Di Indonesia, ketinggian bumi bervariasi dari satu ke yang lain. Ini menunjukkan bahwa Indonesia memiliki keragaman geografis.

Karena berbagai karakteristik tempat berdampak pada budaya, adat istiadat dan bahkan tanaman yang tumbuh berbeda.

Kondisi alami di Indonesia termasuk daerah pantai, dataran rendah, dataran tinggi, pegunungan.

Pada kesempatan ini kita akan membahas salah satu kondisi alami di Indonesia. Kondisi alam yang ada di Indonesia dan yang akan kita bahas dalam artikel ini adalah dataran tinggi.

Baca Juga : Dataran Rendah – Pengertian, Ciri, Contoh Wilayah Serta Tanaman

Dataran Tinggi

Mungkin kita sudah mengenal dataran ini, terutama di Indonesia. Di Indonesia, sering kita jumpai wilayah yang memiliki dataran tersebut.

Ada beberapa wilayah Indonesia yang sangat mirip dengan dataran tinggi, misalnya di Puncak Bogor, Bandung dan Malang.

Keberadaan dataran ini selalu lebih mudah ditemukan, karena ada banyak orang yang berbicara tentang keindahan alamnya dan menjadikannya tempat tujuan untuk berlibur.

Daya tarik wisata pada wilayah berdataran tinggi juga semakin tinggi, karena ada beberapa tanaman khas yang hanya ditemukan di dataran tersebut.

Udara segar juga menambah pesona serta sebagai objek wisata yang semakin menarik dan juga menarik banyak wisatawan untuk berkunjung.

Untuk memahami dataran ini atau yang biasa disebut dengan Plateau atau Plato, adalah dataran yang terletak pada ketinggian di atas 700 m di atas permukaan laut.

Dataran ini terbentuk oleh erosi dan sedimentasi. Selain itu, juga dapat terbentuk karena bekas kaldera yang sangat besar, yang ditumpuk dengan material dari lereng gunung di sekitarnya.

Juga diklaim bahwa dataran tersebut adalah dataran datar yang naik setidaknya pada satu sisi kuat terhadap lingkungan.

Dataran ini terjadi di semua benua dan memakan setidaknya sepertiga dari tanah bumi. Dataran ini adalah salah satu dari empat bentangan utama selain gunung, gunung, dan bukit. Inilah pemahaman tentang dataran tinggi yang sering kita temui di Indonesia.

Ciri – Ciri Dataran Tinggi

Kita sudah tahu arti dataran ini dan bahkan tidak hanya satu pengertian pun. Dari pengertian ini, kita sudah bisa menunjukkan bahwa seperti apa dataran itu.

Untuk mengetahui dataran tinggi lebih jelas, kita juga dapat mengenali karakteristik atau ciri-ciri dataran ini, yang tentunya akan lebih menambah wawasan kita lagi.

Berikut ini ciri-ciri dari dataran tinggi :

1. Beriklim Sejuk

Ciri khas dataran tinggi adalah iklim yang sejuk. Pada awalnya disebutkan bahwa dataran tersebut adalah daerah dengan iklim dingin.

Dataran ini dapat memiliki iklim yang sejuk karena dipengaruhi oleh ketinggiannya, karena lokasi yang lebih tinggi juga memiliki kesegaran udara yang lebih besar, atau dapat dikatakan bahwa udara tersebut memiliki semi iklim yang dingin.

Karena alasan ini, dataran ini memiliki banyak prospek untuk digunakan sebagai tujuan berwisata atau berlibur.

Baca Juga : 12 Manfaat Minyak Bumi Bagi Manusia

2. Pertanian Dengan Terasering

Ciri khas dari dataran ini adalah area pertanian bertingkat. Terasnya berwarna coklat muda dan terlihat seperti tangga untuk mencegah erosi.

Terasering adalah cara yang sangat mudah dideteksi, apakah suatu daerah berada di dataran tinggi atau tidak.

Kita sering menghadapi fenomena mengerikan ini di Indonesia, terutama di wilayah Jawa Barat.

Terasering ini dimodelkan sehingga medan miring tidak rentan terhadap erosi sehingga pertanian dipertahankan dan tidak rusak.

3. Beragam Suhu Harian dan Tahunan

Ciri berikutnya yang dimiliki dataran ini adalah suhu harian dan juga suhu tahunan yang hebat. Ini adalah salah satu yang termasuk dataran sebagai bentuk muka bumi (artinya inti bumi) di Indonesia.

4. Udara Kering

Selanjutnya dari dataran ini adalah udara kering. Meskipun memiliki iklim dingin karena berada di ketinggian, dataran tersebut sebenarnya memiliki udara kering dan kering dibandingkan dengan udara lain yang dapat ditemukan di dataran rendah dataran rendah.

5. Kelembaban Udara yang Relatif Rendah

Ciri berikutnya di dataran tersebut adalah kelembaban relatif yang sangat rendah dibandingkan dengan daerah dataran rendah.

6. Jarang Terjadi Hujan

Ciri khas berikutnya adalah jarang turun hujan. Seperti yang telah disebutkan, dataran ini memiliki iklim sejuk dan dalam hal apa pun terasa lebih segar daripada lingkungan sekitarnya. Meskipun demikian, jarang terjadi hujan di dataran ini.

Di daerah dengan ketinggian lebih rendah daripada di dataran ini, lebih mudah atau sering turun hujan. Karena itu, pertanian di dataran ini juga mengalami musim hujan, irigasi yang cukup.

Sementara di musim hujan di dataran banyak banjir biasanya membanjiri sawah, ini jarang diamati bahkan di dataran ini. Hal ini dikarenakan hujan di dataran ini masih terkendali meski musim hujan.

Baca Juga : 14 Manfaat Batu Bara Bagi Kehidupan Sehari – Hari

Jenis – Jenis Dataran Tinggi

1. Dataran Tinggi Terpotong atau Dissected Plateaus

Jenis dataran tinggi pertama ialah dataran tinggi yang terpotong. Dataran yang tumpul ini adalah dataran yang telah terbentuk karena gerakan ke atas di kerak bumi.

Gerakan ke atas ini disebabkan oleh tumbukan lempeng tektonik yang lambat. Contoh dari dataran tumpul ini merupakan Dataran Tinggi Colorado yang terletak di Amerika Serikat tepatnya bagian barat.

Dataran ini telah meningkat sekitar 0,03 cm per tahun dan telah terjadi selama lebih dari 10 juta tahun.

2. Dataran Tinggi Vulkanik atau Volcanic Plateaus

Jenis dataran kedua adalah dataran tinggi gunung vulkanik. Dataran vulkanik ini dibentuk oleh berbagai letusan gunung berapi kecil, yang perlahan-lahan menumpuk dari waktu ke waktu dan membentuk dataran yang tinggi dari aliran lava yang dihasilkan.

Beberapa contoh dari dataran vulkanik ini dapat ditemukan di sebagian besar bagian tengah Pulau Utara Selandia Baru. Dataran vulkanik ini memiliki tiga gunung berapi aktif, yaitu Gunung Tongariro, Gunung Ngauruhoe dan Gunung Ruapehu.

Tanaman yang Cocok Untuk Dataran Tinggi

Bumi Indonesia sangat mirip dengan pertanian dan perkebunan atau biasa disebut perkebunan yang cocok.

Karena itu, Indonesia juga disebut sebagai tanah pertanian. Sejauh menyangkut pertanian dan perkebunan di berbagai wilayah Indonesia, tanaman itu jelas berbeda satu sama lain.

Karena alasan ini, ada beberapa tanaman yang cocok untuk ditanam di dataran dan tidak cocok untuk ditanam di dataran. Beberapa tanaman yang cocok untuk ditanam di dataran tersebut adalah sebagai berikut :

  1. Stroberi
  2. Wortel
  3. Kubis
  4. Kentang
  5. Labu Siam
  6. Apel
  7. Teh Melati
  8. Cokelat

Itulah penjelasan tentang Dataran Tinggi : Pengertian, Kondisi Geografis, Ciri, Jenis Serta Tanaman yang cocok ditanam.

Semoga bermanfaat!!

Baca Juga : Contoh Sumber Daya Alam yang Dapat Diperbaharui

Related posts: