Pedoman Wawancara

Posted on

Pedoman Untuk Wawancara – Yang dibahas dalam dokumen ini dapat digunakan sebagai pedoman untuk melakukan wawancara penelitian kualitatif dan kuantitatif.

Pedoman wawancara dapat dibagi menjadi tiga fase, yaitu fase persiapan wawancara, proses wawancara dan evaluasi wawancara, termasuk masalah yang sering terjadi ketika meneliti teknik wawancara.

Saya menulis panduan wawancara ini dari sebuah bab dalam sebuah buku karya Irawati Singarimbun yang berjudul “Teknik Wawancara”.

Saya melengkapi sumber buku ini dengan contoh-contoh yang saya dapatkan dari pengalaman pribadi saya melakukan wawancara lebih dari seratus kali ketika saya adalah seorang peneliti lapangan.

Dalam artikel ini, fase wawancara dibahas secara singkat dalam konteks pedoman wawancara.

Pembaca hanya dapat mereproduksi beberapa fase yang relevan. Misalnya, pembaca yang membutuhkan inspirasi untuk mempersiapkan wawancara penelitian hanya dapat membaca bagian-bagian dari persiapan wawancara penelitian.

Mari kita mulai dengan persiapan wawancara.

Tahapan Pedoman Untuk Wawancara

pedoman wawancara

1. Persiapan Wawancara

Pada tahap ini, perencanaan untuk melakukan wawancara harus dilakukan dengan cara sebaik mungkin.

Biasanya, mempersiapkan wawancara melibatkan pembuatan panduan wawancara, menulis daftar informan potensial, termasuk nomor kontak, menunjuk calon informan, dan menyiapkan peralatan dan dokumentasi yang diperlukan untuk wawancara, seperti alat pendaftaran, persetujuan penelitian, saran, atau apa pun dibutuhkan.

Saya tidak perlu membahas persiapan lain secara rinci, karena pembaca mengerti apa yang diperlukan untuk pergi ke lapangan.

Jika Anda mengendarai sepeda motor, bensin tidak boleh kosong. Saya tidak perlu memeriksa detail masalah ini. Yang perlu saya periksa adalah hal-hal yang lebih substantif seperti panduan wawancara.

Panduan wawancara sebaiknya hanya berfungsi sebagai alat bagi peneliti untuk melakukan wawancara.

Ingatlah bahwa panduan dalam wawancara bukan daftar pertanyaan untuk wawancara, tetapi hanya sebagai bantuan. Sebagai instrumen, peneliti dapat menyiapkan nya atau tidak.

Panduan untuk wawancara ini sesederhana mungkin. Peneliti dapat menulis pertanyaan yang dimasukkan hanya dalam satu atau dua kata.

Misalnya, ketika melakukan penelitian aktivisme lingkungan, peneliti nanti akan menanyakan apa yang memotivasi informan untuk bergabung dengan komunitas di suatu lingkungan. Panduan dalam wawancara itu sudah cukup untuk menulis motivasi masyarakat.

Pertanyaan lain berkaitan dengan wawancara, karena para peneliti tidak perlu terlalu lama untuk membaca teks seperti siaran berita.

Jika peneliti telah memahami masalah dan masalah yang akan dibahas, panduan wawancara jelas hanya digunakan sebagai pelengkap. Wawancara itu seperti obrolan normal.

Teknik ini biasanya dilakukan oleh para peneliti yang terbang tinggi yang mencatat semua pertanyaan penelitian sebelum mereka pergi ke lapangan. Panduan wawancara hanya untuk tujuan ulasan saja, sehingga tidak akan terlalu banyak pertanyaan yang muncul.

Berbeda dengan peneliti dengan jam terbang tinggi, peneliti junior membutuhkan panduan wawancara sebagai panduan mutlak.

Saya menyarankan pembaca, yang masih peneliti yang belum berpengalaman, untuk membiasakan diri menguasai daftar pertanyaan penelitian sebelum pergi ke lapangan.

Risiko yang biasanya terjadi ketika pertanyaan terlalu jauh adalah bahwa peneliti menghubungi informan untuk menjawab pertanyaan yang hilang.

Sejauh ini, kami hanya membahas panduan wawancara. Hal berikutnya yang harus dipersiapkan dalam fase persiapan ini adalah para peneliti harus membangun dan memelihara hubungan baik dengan para informan potensial.

Pastikan tidak terjadi ketegangan psikologis antara peneliti dengan calon informan yang dapat mengurangi antusiasme informan yang diwawancarai.

Misalnya, para peneliti menemukan akun media sosial potensial yang mendukung penuh Arsenal. Peneliti Liverpool sendiri sensitif terhadap penggemar Arsenal.

Jika peneliti menerbitkan artikel sinis tentang Arsenal sebagai tim yang hebat, tetapi jarang menang, tetapi menerima dukungan terus menerus dan posting dibaca oleh informan potensial, hal itu dapat menimbulkan permusuhan.

Wawancara, yang akan dilakukan pada hari berikutnya, mungkin tidak optimal, karena ada ketegangan emosional antara para penggemar klub saingan.

Pesan yang ingin saya sampaikan di sini adalah untuk menciptakan ruang yang segar dan damai bagi informan potensial, sehingga selama wawancara, informan merasa mereka memiliki kebebasan untuk mengekspresikan pendapat mereka.

Peneliti gambar seperti orang yang tidak memiliki minat pribadi pada informan selain wawancara juga penting untuk dijaga.

Topik lain yang harus disiapkan selain panduan-panduan wawancara dan laporan yang baik adalah penjadwalan janji.

Oleh karena itu, tidak mungkin membayangkan wawancara langsung secara mendalam. Bahkan, itu baik untuk menggunakan metode ini ketika tidak mungkin untuk melakukan program wawancara tertentu.

Poin penting yaitu ialah bahwa peneliti memperkenalkan dirinya kemudian mengomunikasikan kebutuhannya sebelum dia mendapatkan izin dan menetapkan waktu wawancara.

Jika informan ingin dijeda atau dibebaskan dan hendak diwawancarai, wawancara di sini sudah bisa segera dimulai. Jika informan sibuk, biarkan informan memilih waktu dan tempat. Saya melakukan wawancara di situs atau membuat janji.

Ketika saya membuat janji, saya mengundang calon informan untuk menentukan waktu dan tempat.

2. Proses Wawancara

Setelah persiapan dan waktu wawancara yang tepat, pastikan Anda dalam kondisi baik sebelum informan tiba.

Tentu saja, jika wawancara tidak dilakukan di rumah bersama informan. Awal dari sebuah wawancara harus fleksibel, seolah-olah peneliti itu adalah seorang jurnalis senior yang kaya dan kaya.

Fleksibilitas ini terkadang tidak dimiliki oleh para peneliti muda. Saya merasa gugup ketika bertemu informan, walaupun informan itu orang normal, dalam arti mereka bukan tokoh publik atau pegawai negeri.

Setelah beberapa diskusi dengan informan, saya dapat mencapai fleksibilitas sendiri.

Yang ingin saya sampaikan kepada Anda di sini adalah bahwa jika Anda seorang peneliti yang tidak berpengalaman, Anda tidak perlu khawatir jika Anda gugup bertemu seorang informan. Fokus hanya pada peningkatan jam terbang.

Meskipun wawancara ditolak oleh calon informan meskipun kami benar-benar membutuhkan data, jangan marah atau kecewa.

Penolakan wawancara juga menjadi bagian dinamika penelitian. Cukup untuk mencatatnya sebagai data di lapangan bahwa ada informan yang menolak, dengan atau tanpa alasan, para peneliti tahu.

Proses wawancara harus dimulai dengan penyebaran identitas dari peneliti, topik penelitian serta tujuan penelitian. Keterbukaan merupakan sebuah prinsip utama di sini. Tentunya, keterbukaan ataupun transparansi ini harus karena alasan etis.

Adapun rincian melakukan wawancara penelitian, pembaca dapat mengklik kontribusi saya sebelumnya untuk teknik wawancara penelitian.

Ada penjelasan yang lebih detail. Setelah itu, kami segera beralih ke fase terakhir dari panduan wawancara ini.

3. Evaluasi Wawancara

Di akhir wawancara saya selalu mengirim pesan kepada peserta saya ketika saya melewatkan sesuatu.

Tentunya apabila para peserta tidak keberatan dihubungi lagi. Pesan ini dikirim saat data diperlukan tetapi tidak diperlukan.

Tahap evaluasi wawancara sebenarnya sederhana. Peneliti hanya perlu memeriksa apakah semua pertanyaan telah dijawab atau hilang. Inspeksi tidak hanya mempengaruhi penampilan set, tetapi juga kualitasnya.

Data yang memiliki kualitas yang baik cenderung mengarah kepada penelitian yang berkualitas juga. Jika wawancara dilaksanakan dengan perangkat rekaman, periksa kembali apakah rekaman disimpan dengan benar.

Saya mewawancarai selama dua jam tetapi tidak terdaftar karena masalah teknis dengan perekam. Kecewa, tetapi hidup harus terus berjalan.

Ketika saya bertanya kepada penyelia saya tentang masalah ini, komentarnya sederhana, dia pikir itu adalah bagian dari dinamika penelitian.

Kebijaksanaan yang dapat diambil di sini tidak sepenuhnya tergantung pada peralatan rekaman selama wawancara.

Latih memori otak dengan mengingat. Alat registrasi hanya digunakan untuk penambahan.

Jika kesalahan pendaftaran, segera buat catatan dari semua yang Anda ingat, karena jika dia terlambat, dia bisa lupa.

Dari tiga fase yang saya gunakan sebagai panduan untuk wawancara, fase persiapan tampaknya merupakan fase terpanjang dari penjelasan.

Ini tidak berarti bahwa fase-fase lain tidak lagi penting, tetapi hal-hal lain menjadi lebih mudah ketika persiapan selesai.

Ketika tiga fase ini dikuasai, peneliti siap untuk melakukan penelitian menggunakan wawancara sebagai salah satu metode pengumpulan data.

Baca Juga :

Related posts: