Siklus Sulfur

Posted on

Siklus Sulfur (Belerang) – Merupakan sebuah siklus yang termasuk ke dalam biogeokimia. Belerang dalam bentuk sulfat anorganik. Belerang direduksi oleh bakteri sulfida dan kadang-kadang dalam bentuk sulfur dioksida atau hidrogen sulfida.

Pengertian

Hidrogen sulfida sering merupakan zat yang mematikan di dalam air dan umumnya dihasilkan oleh dekomposisi bahan organik yang mati.

Tumbuhan menyerap belerang dalam bentuk sulfat (SO4). Transmisi sulfat terjadi melalui proses rantai makanan, oleh karena itu semua organisme mati dan komponen organik diuraikan oleh bakteri.

Siklus sulfur melibatkan beberapa jenis bakteri, termasuk desulfomaculum dan desulfibrio, yang mengurangi sulfida dalam bentuk hidrogen sulfida (H2S) menjadi sulfida.

Oleh karena itu, H2S menggunakan bakteri fotoautotrofik anaerob seperti kromium dan sulfur dan oksigen yang dilepaskan.

Belerang dioksidasi menjadi sulfat oleh bakteri chemilithophilic seperti Thiobacillus.

Selain proses ini, manusia juga berperan dalam siklus belerang. Hasil pembakaran dari pabrik membawa belerang ke atmosfer.

Saat hujan, hujan asam turun dan membawa H2SO4 kembali ke tanah. Ini dapat menyebabkan kerusakan pada batu dan tanaman.

Baca Juga : Siklus Fosfor

Proses Daur Sulfur Atau Belerang

Dalam siklus belerang, mikroorganisme berikut bertanggung jawab untuk setiap transformasi :

siklus sulfur
  1. H2S → S → SO4; bakteri sulfur berwarna, hijau dan ungu.
  2. SO4 → H2S (reduksi anaerob sulfat), bakteri Desulfovibrio.
  3. H2S → SO4 (aerob oksidasi sulfida); Thiobazillenbakterien.
  4. S → SO4 + H2S mikroorganisme heterotrofik organik, aerob atau anaerob.

Proses rantai makanan disebut transfer sulfat, di mana semua makhluk hidup mati dan kemudian diuraikan oleh komponen organiknya, yaitu bakteri.

Beberapa bakteri yang terlibat dalam siklus belerang adalah sulfur dan desulfomaculum, yang kemudian berperan dalam reduksi sulfur sulfat dalam bentuk (H2S) atau hidrogen sulfida.

Sulfida itu sendiri kemudian digunakan oleh bakteri fotoautotrofik anaerob, seperti kromium, melepaskan sulfur dan oksigen. Bakteri chemolyotrophic seperti Thiobacillus akhirnya teroksidasi menjadi sulfat.

Belerang adalah komponen protein. Tumbuhan mendapatkan sulfur dalam bentuk sulfat (SO4) dari tanah. Jadi tanaman dimakan oleh hewan, sehingga belerang dipindahkan ke hewan.

Hewan dan tumbuhan yang mati diuraikan kembali menjadi gas H2S atau sulfat. Tentu saja belerang dalam bentuk mineral tanah terkandung di dalam tanah. Ada juga gunung berapi dan sisa pembakaran minyak dan batubara.

Siklus jenis sedimen cenderung lebih atau kurang sempurna dan lebih mudah terganggu oleh gangguan lokal, karena sebagian besar material tidak bergerak dalam posisinya, relatif tidak aktif, dan tidak bergerak dalam kerak bumi.

Akibatnya, beberapa bagian dari material yang dapat diganti cenderung “menghilang” untuk waktu yang lama ketika gerakan ke bawah jauh lebih cepat daripada gerakan ke atas.

Setiap siklus menyertakan elemen tubuh yang membantu memecah senyawa – senyawa menjadi unsur – unsur.

Baca Juga : Siklus Hidrologi

Kesimpulan

siklus belerang
  • Belerang adalah elemen non-logam – bentuk aslinya adalah padatan kristal kuning.
  • Terkandung di alam sebagai unsur murni atau sebagai mineral sulfida dan sulfat.
  • Belerang ditemukan di udara karena aktivitas vulkanik dan penggunaan bahan bakar fosil (produksi SO2).
  • elemen penting untuk kehidupan dan ada dalam bentuk senyawa asam amino.
  • Tumbuhan menerima belerang dari tanah dalam bentuk sulfat organik (SO4).
  • Belerang bermigrasi dalam rantai makanan pada organisme heterotrofik.
  • Dekomposisi organisme mati menjadi gas H2S atau sulfat.
    Belerang direduksi oleh bakteri sulfida dan kadang-kadang dalam bentuk sulfur dioksida atau hidrogen sulfida.
  • Siklus sulfur melibatkan beberapa jenis bakteri, termasuk desulfomaculum dan desulfibrio, yang mengurangi sulfat dalam sulfida dalam bentuk hidrogen sulfida (H2S).
    Oleh karena itu, H2S menggunakan bakteri fotoautotrofik anaerob seperti kromium dan sulfur dan oksigen yang dilepaskan.
  • Belerang dioksidasi menjadi sulfat oleh bakteri chemilithophilic seperti Thiobacillus.

Siklus sulfur-yodium adalah serangkaian proses termokimia untuk pemulihan hidrogen.

Ini terdiri dari tiga reaksi kimia yang reaktivitas totalnya adalah air dan seluruh produknya adalah hidrogen dan oksigen.

2 H2SO4 → 2 SO2 + 2 H2O + O2 (830 ° C)
I2 + SO2 + 2 H2O → 2HI + H2SO4 (120 ° C)
2 HI → I2 + H2 (320 ° C)

Senyawa belerang dan yodium didaur ulang dan digunakan kembali. Proses ini bersifat endotermik dan harus dilakukan pada suhu tinggi.

Siklus sulfur yodium saat ini sedang dipelajari sebagai metode praktis untuk memperoleh hidrogen.

Namun, karena penggunaan asam kaustik terkonsentrasi pada suhu tinggi, akan ada risiko keamanan yang tinggi ketika membangun proses ini dalam skala besar.

Kesimpulan Berdasarkan Sumber Lainnya

Belerang atau sulfur adalah unsur kimia dalam tablet pereodik dengan simbol S dan nomor atom 16.

Bentuknya tidak metalik dan tidak memiliki rasa atau bau. Belerang dalam bentuk aslinya adalah padatan kristal berwarna kuning.

Belerang muncul secara alami sebagai elemen murni atau sebagai mineral sulfida dan sulfat.

Belerang (S) adalah elemen penting kehidupan dan terjadi dalam bentuk senyawa asam amino dalam satuan kecil protein. Protein ini penting untuk pertumbuhan.

Tumbuhan menerima belerang dari tanah dalam bentuk sulfat anorganik (SO4).

Dari mekanisme metabolisme tubuh, sulfat organik terbentuk dalam protein atau lainnya, yang kemudian dapat diteruskan ke tahap lain kehidupan.

Tumbuhan yang mengandung sulfat organik yang dimakan oleh hewan sehingga belerang mencapai hewan melalui rantai makanan, dan sebagainya. Jika masih di dalam tubuh makhluk hidup, sulfat masih tertata dalam sulfat organik

Ketika manusia, hewan dan tumbuhan mati, mereka terurai menjadi gas H2S atau kembali menjadi sulfat dan bahan organik. jadi ….

Belerang direduksi oleh bakteri sulfida dan kadang-kadang dalam bentuk sulfur dioksida atau hidrogen sulfida.

Baca Juga : Siklus Krebs

Hidrogen sulfida sering merupakan zat yang mematikan di dalam air dan umumnya dihasilkan oleh dekomposisi bahan organik yang mati.

Tumbuhan menyerap belerang dalam bentuk sulfat (SO4). Transmisi sulfat terjadi melalui proses rantai makanan, oleh karena itu semua organisme mati dan komponen organik diuraikan oleh bakteri.

Siklus sulfur melibatkan beberapa jenis bakteri, termasuk desulfomaculum dan desulfibrio, yang mengurangi sulfida dalam bentuk hidrogen sulfida (H2S) menjadi sulfida.

Oleh karena itu, H2S menggunakan bakteri fotoautotrofik anaerob seperti kromium dan sulfur dan oksigen yang dilepaskan.

Belerang dioksidasi menjadi sulfat oleh bakteri chemilithophilic seperti Thiobacillus. Tentu saja belerang dalam bentuk mineral tanah terkandung di dalam tanah.

Ada juga gunung berapi dan sisa pembakaran minyak dan batubara. Belerang di udara akibat aktivitas vulkanik atau juga karena pembakaran bahan bakar fosil batubara dalam bentuk gas SO2.

Dari udara Sulfur oksida di awan menghidrolisis air untuk membentuk H2SO4, kondensasi terbentuk di awan dan kemudian hujan yang dikenal sebagai hujan asam turun

Hujan dikembalikan ke darat dan diubah menjadi sulfat, yang penting bagi tanaman.

Belerang dalam bentuk sulfat anorganik (SO4), belerang dalam bentuk sulfat organik kemudian dipindahkan ke tubuh tanaman melalui penyerapan sulfat oleh akar dari tanah / alam.

Belerang direduksi oleh bakteri sulfida dan kadang-kadang dalam bentuk sulfur dioksida atau hidrogen sulfida.

Baca Juga : Siklus Batuan

Related posts: