Siklus Hidrologi

Posted on

Siklus Hidrologi – Air adalah salah satu komponen abiotik yang ada di bumi dan keberadaannya sangat penting bagi kehidupan semua makhluk yang ada.

Ketika air dikaitkan dengan manusia, itu adalah 80% diisi air, sehingga orang perlu memenuhi kebutuhan air sehari – hari mereka.

Dalam kombinasi dengan makhluk hidup lainnya seperti hewan dan tumbuhan, air masih memainkan peran penting.

Tanaman yang memasak setiap hari tidak hanya membutuhkan klorofil dan sinar matahari tetapi juga air.

Sementara pada hewan fungsi air sebagian besar sesuai dengan fungsi manusia, air digunakan untuk mempromosikan mineralisasi tubuh.

Air harus selalu ada dalam siklus air karena perannya yang penting dalam kelangsungan hidup.

Pengertian Siklus Hidrologi

gambar siklus hidrologi
gambar siklus hidrologi

Siklus Hidrologi memiliki arti yang sama dengan siklus air, karena kata hidrologi memiliki arti yang sama dengan air, hanya perbedaan dalam kosa kata.

Siklus air adalah siklus yang terjadi di perairan dan tidak berhenti atau berlanjut. Siklus air didefinisikan sebagai proses air dari atmosfer ke bumi, sehingga air kembali ke atmosfer dan seterusnya.

Siklus ini merupakan salah satu siklus biogeokimia yang terjadi di bumi untuk mempertahankan jumlah atau ketersediaan air.

Namun, jika kata hidrologi diartikan secara linguistik, ia memiliki arti ilmu air yang berasal dari bahasa Yunani.

Jadi hidrologi ini memiliki makna literal, yang merupakan cabang geografi yang mempelajari berbagai hal yang berkaitan dengan air.

Hal lain yang dibahas dalam hidrologi terkait dengan pergerakan air atau, dengan kata lain, siklus air.

Selain itu, hidrologi juga mempelajari kualitas air dan konsumsinya dan juga menyelidiki distribusi air di bumi.

Hidrologi dibagi menjadi beberapa jenis, yaitu :

  1. Geohidrologi, ilmu hidrologi, membahas air yang ditemukan di tanah
  2. Hidrometeorologi, ilmu hidrologi, yang membahas bentuk air dalam bentuk gas di udara
  3. Potamologi, ilmu hidrologi yang berhubungan dengan aliran air, terutama aliran permukaan
  4. Limnologi, studi tentang perairan yang tenang seperti danau
  5. Kriology, studi tentang air padat seperti salju dan es.

Siklus air tidak hanya berfungsi untuk menjaga ketersediaan air, tetapi juga untuk mempertahankan intensitas curah hujan.

Tidak hanya itu, siklus air menjaga suhu dan waktu di bumi, sehingga semuanya tetap teratur.

Siklus air juga akan membantu menyeimbangkan ekosistem yang ada di bumi, sehingga semua area kehidupan akan mengalir tanpa hambatan.

Seperti namanya, siklus air tentu memiliki proses panjang yang dapat terus tanpa gangguan. Siklus air terdiri dari sembilan fase, yaitu evaporasi sebagai fase pertama, diikuti oleh transpirasi, evapotranspirasi, sublimasi dan kondensasi.

Fase berikutnya adalah fase maju, fase presipitasi dan fase lepas dan akhirnya fase infiltrasi.

Baca Juga : Siklus Krebs

Proses Siklus Hidrologi

proses siklus hidrologi

Pada umumnya, siklus hidrologi adalah proses pertama di mana semua air di bagian bumi mana pun menguap.

Semua air akan menguap di atmosfer atau lebih baik di langit dan karenanya air ini akan berubah menjadi awan di langit. Selanjutnya, air yang dikonversi kembali menjadi bintik-bintik air.

Bintik-bintik air kemudian jatuh dalam bentuk hujan atau es dan salju di tanah. Setelah hujan, air memasuki ruangan atau pori-pori lantai dalam arah vertikal atau horizontal.

Air kemudian kembali ke aliran air permukaan, yang terus mengalir sampai kembali ke danau atau sungai.

1. Evaporasi

Adalah langkah pertama dalam siklus air, di mana air menguap di sungai dan lainnya. Sungai, danau, lautan, dan tempat-tempat lain dianggap sebagai air, dan karenanya air yang menguap menjadi uap air.

Air di semua perairan menguap dari panasnya matahari dan disebut penguapan.

Evaporasi merupakan proses mengubah molekul cair menjadi molekul gas, sehingga air diubah menjadi uap.

Penguapan yang terjadi menyebabkan peningkatan air yang telah berubah menjadi gas atau ke atmosfer.

Sinar matahari adalah pendukung utama dalam fase penguapan, sehingga semakin besar cahayanya, semakin besar pula molekul airnya.

2. Transpirasi

Bahkan transpirasi adalah proses penguapan, tetapi penguapan yang terjadi tidak berada di dalam air yang terkandung dalam badan air.

Transpirasi adalah penguapan yang terjadi di bagian tubuh makhluk hidup, terutama pada tumbuhan dan hewan, dan prosesnya sama seperti pada fase penguapan. Molekul cair dalam tubuh tumbuhan dan hewan menjadi molekul uap atau gas.

Setelah penguapan molekul cair, ia naik ke atas atau ke atmosfer, sama seperti proses yang terjadi selama fase penguapan.

Secara khusus, pernapasan di jaringan tanaman dan hewan, tetapi saat ini tidak banyak air yang diproduksi. Selama transpirasi, molekul cair tidak menguap sebanyak selama proses penguapan.

Baca Juga : Siklus Fosfor

3. Evapotranspirasi

Adalah proses gabungan penguapan dan keringat, sehingga pada tahap ini air menguap banyak. Evotraspirasi merupakan tahap penguapan di mana semua molekul cairan penguapan adalah air dan jaringan makhluk hidup.

Fase ini adalah fase yang paling mempengaruhi siklus air atau jumlah air yang terbawa.

4. Sublimasi

Selain tiga proses yang dijelaskan di atas, ada proses penguapan lain, yaitu sublimasi.

Sublimasi memiliki arti yang sama dengan mengubah molekul cair dalam molekul gas ke atas, yaitu arah atmosfer. Namun penguapan yang terjadi adalah perubahan es di kutub dan gunung yang tidak melewati proses cair.

Hasil air yang dihasilkan selama fase sublimasi sebenarnya tidak setinggi hasil fase evaporasi dan lainnya.

Namun, fase sublimasi masih mempengaruhi fungsi siklus air, sehingga tidak bisa hilang atau bahkan dihilangkan.

Apa yang membuat level sublimasi berbeda dari level evaporasi mengharuskan tahap ini menjadi lebih lama atau lebih lambat.

5. Kondensasi

Setelah melalui empat langkah di atas, langkah selanjutnya adalah kondensasi, di mana air yang diuapkan dikonversi menjadi partikel es.

Partikel es yang dihasilkan sangat kecil dan disebabkan oleh suhu rendah pada ketinggian tinggi di atmosfer bagian atas. Partikel es menjadi awan dan lebih banyak partikel es menjadi hitam.

6. Adveksi

Kemajuan adalah fase yang hanya terjadi dalam siklus hidrologi yang panjang, atau dengan kata lain, bukan dalam siklus hidrologi singkat. Pada titik ini, pergerakan awan terjadi dari satu titik ke titik lainnya, atau dikatakan bahwa awan itu menyebar di langit.

Pergerakan awan ini disebabkan oleh angin dan akan bergerak dari laut ke daratan dan sebaliknya.

7. Presipitasi

Proses ketujuh adalah presipitasi yang mewakili tahap penggabungan awan, karena tidak bisa lagi menahan kenaikan suhu.

Pada titik ini, akan ada fenomena alam yang disebut hujan yang menjatuhkan tetesan air di permukaan bumi.

Jika suhu lingkungan di bawah 0 derajat Celcius, mungkin akan ada hujan salju atau bahkan es.

8. Run Off

Fase limpasan juga memiliki nama yang berbeda untuk limpasan saat air hujan bergerak.

Gerakan yang terjadi berjalan melalui saluran yang berbeda dari atas ke bawah bumi. Saluran yang dicontohkan adalah saluran pembuangan, sungai, danau atau bahkan lautan.

9. Infiltrasi

Infiltrasi menjadi fase terakhir dari siklus air, fase di mana air hujan menjadi air tanah.

Air hujan yang jatuh di bumi tidak mengalir sepenuhnya seperti pada fase drainase, tetapi juga ke tanah.

Air hujan menembus ke dalam pori – pori tanah dan disebut sebagai infiltrasi, sehingga semuanya kembali ke laut.

Macam – Macam Siklus Hidrologi

macam siklus hidrologi

Setelah menjelaskan proses siklus hidrologi, tiga jenis siklus hidrologi berikut dibahas, yaitu siklus pendek, sedang dan panjang. Berikut ini penjelasannya :

1. Siklus Pendek

Seperti yang sudah dijelaskan, tidak akan ada kemajuan atau pergerakan awan dalam siklus pendek.

Molekul cair yang menguap diendapkan dalam lingkungan laut dalam bentuk hujan dengan waktu singkat, siklus air pendek dipicu oleh penguapan air laut atau sinar matahari yang menerangi laut.

Air laut juga menjadi molekul uap, yang kemudian terbentuk dalam fase kondensasi atau selama pembentukan partikel es di awan.

Fase terakhir dari siklus air pendek adalah awan jatuh di atas permukaan laut dalam hujan. Setelah hujan turun ke laut, air laut yang awalnya menguap kembali ke laut.

2. Siklus Sedang

Tipe kedua dari siklus air adalah siklus air sedang yang paling lazim di Indonesia.

Dalam siklus hidrologi sedang, tahapan masih aktif dan berlangsung, tidak seperti siklus pendek. Siklus air menghasilkan hujan yang jatuh di darat, dan karenanya hujan kembali ke air.

Siklus sedang ini adalah tahap pertama yang merupakan tahap penguapan atau penguapan dari berbagai perairan di perairan.

Air berubah menjadi molekul gas atau uap dan diangkut oleh pengaruh sinar matahari ke atmosfer bagian atas.

Kemudian uap bergerak karena pengaruh fase umpan, sehingga uap masuk ke dalam.

Setelah mencapai atmosfer daratan, uap air berubah menjadi awan, setelah itu hujan turun ke tanah.

Tahap selanjutnya adalah air hujan yang telah jatuh atau telah mencapai bumi dan akan mengalir. Air hujan dipindahkan melalui berbagai saluran sampai akhirnya kembali ke laut.

Baca Juga : Siklus Krebs

3. Siklus Panjang

Jenis ketiga dari siklus air adalah siklus air yang panjang yang umum di daerah-daerah seperti pegunungan. Hal ini tidak hanya terjadi di daerah pegunungan, tetapi juga siklus hidrologi yang panjang terjadi dalam iklim subtropis.

Perbedaan dalam siklus panjang dengan siklus lainnya adalah bahwa awan tidak jatuh langsung menjadi hujan.

Fase pertama dari siklus ini adalah untuk menguapkan atau menguapkan air laut dan kemudian mengubahnya menjadi molekul gas atau uap.

Perubahan yang terjadi sebagai akibat dari panas matahari dengan demikian menjalani fase sublimasi uap.

Selain itu, awan yang mengandung kristal es terbentuk dan kemudian fase lanjutan atau transfer awan ke titik lain terjadi.

Pada fase progresif, awan yang mengandung kristal mengubah arah ke bumi dan menderita presipitasi.

Setelah hujan, hujan turun, tetapi hujan jatuh dalam bentuk air bersalju yang tidak menumpuk di gletser.

Gletser bumi mencair di bawah pengaruh suhu dan tekanan. Pencairan gletser membentuk air yang mengalir ke aliran air sungai dan membentuk aliran air sungai.

Selain itu, air yang berasal dari salju berubah menjadi gletser, dan air yang terbentuk bergerak menuju laut.

Pada titik ini, semua air yang telah melewati berbagai fase siklus air kembali ke laut.

Demikian pembahasan tentang Siklus Hidrologi yang dapat saya bagikan. Semoga dapat menambah wawasan dan menjadi bermanfaat.

Baca Juga : Siklus Batuan

Rate this post
Related posts: