Stratifikasi Sosial

Posted on

Stratifikasi Sosial – Adalah fenomena universal yang bisa ditemukan di semua kelompok orang. Stratifikasi sosial akan mengambil bentuk hierarki maupun klasifikasi antara kelompok atau individu.

Karena hierarki, beberapa orang menempati posisi tertinggi, sementara yang lain menempati posisi terendah. Kondisi ini juga disebut hierarki sosial.

Hirarki sosial adalah nama lain untuk stratifikasi sosial. Oleh karena itu stratifikasi sosial adalah fenomena hierarkis grup, kelompok atau masyarakat.

Analisis sosiologis stratifikasi sosial menandakan adanya ketimpangan sosial, ketimpangan, serta distribusi sumber daya yang tidak merata.

Pengertian Stratifikasi Sosial

stratifikasi sosial

Stratifikasi sosial, menurut Melvin Tumin, adalah sebuah pengaturan kelompok dalam masyarakat dalam sistem klasifikasi hierarkis atau tidak setara dalam hal kekuasaan, properti, penilaian sosial, dan kepuasan.

Menurut Lundberg, masyarakat yang bertingkat ditandai oleh ketidaksetaraan yang dilihat seseorang karena posisi sosial seseorang yang tinggi dan rendah dalam masyarakat.

Pendekatan Stratifikasi Sosial

Setidaknya ada dua pendekatan utama guna memahami stratifikasi sosial: pendekatan konflik dan fungsionalis.

Pendekatan Konflik

Stratifikasi sosial pendekatan konflik diterapkan dengan teori konflik yang dipicu oleh Karl Marx.

Menurut Marx, setiap stratifikasi sosial dalam masyarakat terdiri dari dua kelompok utama yaitu kelas penguasa dan kelas pekerja (kelas tematik), pengusaha dan budak, penindas dan yang tertindas.

Setiap kelas berusaha memuaskan kepentingan mereka, yang mengarah pada konflik. Kelas penguasa mempunyai kekuasaan atas faktor-faktor produksi. Kelas pekerja menjual energinya dan menjadi bagian dari proses produksi.

Stratifikasi sosial dalam pendekatan ini jelas, kelas yang berkuasa, pengusaha, penindas berada di atas, sementara pekerja yang tertindas, orang-orang dan kelompok berada di kelas bawah.

Hubungan sosial antara kedua kelompok sosial tersebut saling bertentangan karena keduanya membutuhkan kepentingan masing-masing.

Dengan pendekatan ini orang dapat memahami bahwa stratifikasi / perbedaan kelas merupakan sumber konflik.

Untuk mengantisipasi konflik, upaya harus dilakukan untuk mengurangi kesenjangan sosial antar kelas. Solusi ekstrem dari pendekatan ini adalah utopis dan menghilangkan stratifikasi sosial atau hierarki dalam masyarakat.

Pendekatan Fungsionalis

Pendekatan fungsionalis terinspirasi oleh Emile Durkheim dan dikerjakan secara sistematis oleh Talcott Parsons.

Parsons percaya bahwa ketertiban, stabilitas, dan kerja sama dalam masyarakat diciptakan atas dasar kesepakatan bersama.

Perjanjian ini didasarkan pada apa yang terbaik dan paling berharga bagi mereka secara keseluruhan.

Sistem stratifikasi didasarkan pada nilai bersama diikuti oleh penilaian setiap upaya.

Oleh karena itu, peringkat yang ditempati masing-masing individu berbeda menurut upaya dan skor.

Perbedaan klasifikasi, bagaimanapun, ditemukan dalam sistem sosial berdasarkan nilai-nilai umum.

Talcott Parsons menilai setiap posisi sosial yang memiliki fungsi masing-masing dari atas ke bawah, yaitu untuk mempertahankan fungsi sistem sosial.

Bentuk Stratifikasi Sosial

Stratifikasi sosial dapat dibagi menjadi empat bentuk:

  • Perbudakan
  • Feodalisme
  • Kelas
  • Kasta

Contoh Bentuk Stratifikasi

Perbudakan

Perbudakan adalah bentuk stratifikasi sosial yang paling ekstrem. Dalam sistem budak, individu dapat memiliki individu lain sebagai properti.

Karena status kepemilikannya, penggunaan kekerasan diizinkan. Pemilik atau majikan dari budak berada di strata atas dan memiliki hak penuh untuk budak yang memilikinya.

Budak berada pada level terendah, mereka tidak memiliki kebebasan karena status mereka.

Feodalisme

Sistem feodal terdiri dari tiga lapisan kelompok masyarakat dengan hak dan tanggung jawab yang jelas.

Lapisan tertinggi adalah kaum bangsawan di antara para pemimpin agama atau imam, dan lapisan bawah terdiri dari non-elang dan imam, yang disebut orang biasa.

Para bangsawan memiliki semua properti dan memiliki tugas untuk mempertahankannya, termasuk tanah.

Imam itu berdoa untuk segala yang menjadi milik para bangsawan. Warga biasa menyediakan makanan bagi semua orang.

Kelas

Sistem kelas adalah stratifikasi sosial terbuka. Individu dapat naik atau turun tergantung pada penilaian komunitas.

Karl Marx mendefinisikan posisi individu dalam kelas berdasarkan karakteristik faktor-faktor produksi.

Ogburn dan Nimkoff menyatakan bahwa status sosial seseorang menentukan kelas mereka.

Karena keterbukaannya, individu dapat mencapai tingkat tinggi jika ia berhasil meningkatkan status sosialnya.

Status sosial ini dapat dicapai dengan berbagai cara, seperti tingkat pendidikan dan kepemilikan finansial.

Kasta

Sistem kasta terkait erat dengan filsafat dan tradisi Hindu kelahiran India. Sistem kasta yang dikembangkan di India berasal dari sistem yang disebut Chesscholor.

Menurut tradisi catur warna, ada empat kasta dominan: Brahmana, Kshatriya, Vaishya, dan Sudra. Kasta dirawat karena latar belakang keluarganya.

Kasta tertinggi atau Brahmana, memiliki hubungan dengan para dewa. Kasta adalah sistem stratifikasi tertutup.

Bentuk Baru Stratifikasi

Di sini saya menulis bentuk-bentuk baru, tidak berarti mengganti yang lama, karena sejauh ini tidak bisa dikatakan bahwa bentuk dari stratifikasi sosial misalnya feodalisme, perbudakan, kasta dan kelas telah secara penuh hilang.

Saya menggunakan istilah baru karena dia masih relatif muda dalam studi sosiologi, meskipun akarnya dalam teori klasik.

Bentuk-bentuk baru stratifikasi sosial melibatkan konsep-konsep berikut :

Gender

Hubungan antara gender dan stratifikasi sosial dikembangkan hanya beberapa tahun yang lalu oleh para feminis.

Asumsi dasar adalah bahwa hubungan gender adalah kondisi yang tidak setara di mana perempuan lemah, marginal, tertindas dan dieksploitasi untuk mengambil posisi dasar.

Masih ada perdebatan tentang apakah pernikahan harus dilakukan di ruang pribadi atau di rumah dan di ruang publik atau kantor.

Feminis pertama menganggap pembagian kerja antara sektor swasta dan publik yang disebabkan karena adanya perbedaan seksual sebagai upaya dalam menciptakan stratifikasi sosial di mana perempuan cenderung terpinggirkan.

Neokolonialisme

Akhir dari sistem kolonial dianggap oleh sebagian orang sebagai siklus baru neokolonialisme.

Tentara digantikan dengan pinjaman kartu kredit dari negara maju ke negara miskin, meninggalkan negara miskin di bawah kendali atau kendali negara maju.

Melalui organisasi keuangan global, negara maju mengontrol keuangan negara miskin dan menggunakannya untuk kepentingan mereka.

Neokolonialisme dipandang oleh negara-negara maju sebagai upaya untuk menegaskan posisi mereka di lapisan atas stratifikasi sosial.

Contoh Stratifikasi Sosial Kontemporer

Taksi dan Ojek Online

Sangat menarik untuk mempelajari stratifikasi sosial dari fenomena sepeda motor dan taksi online.

Atas dasar laporan yang diterbitkan beberapa minggu yang lalu oleh The Conversation, telah muncul bahwa ada stratifikasi yang sering tidak diterapkan dalam struktur komersial untuk sepeda motor online.

Hirarki dalam sistem layanan ojek sepeda motor online menempatkan pengemudi pada level terendah.

Untuk memperjelas, pertama kita dapat berbicara dengan tiga pemain atau dengan kelompok sosial, yaitu seperti perusahaan, pengemudi dan juga penumpang.

Retorika yang dikembangkan oleh perusahaan taksi untuk sepeda motor online seperti Gojek, Uber dan Grab lebih merupakan mitra daripada pekerja, yang berarti bahwa posisi struktural mereka cocok dengan posisi perusahaan.

Namun ternyata itu hanya mitos. Dalam praktiknya, pengemudi yang dalam hal ini adalah pekerja yang ada di bawah kendali perusahaan. Perusahaan mengeksploitasi “kemitraan” dengan menjawab permintaan kepada pengemudi dalam bentuk tunjangan, peringkat, dan biaya harian minimum.

Jika pengemudi tidak dapat memenuhi kebutuhan yang diidentifikasi, peringkat dapat turun dan tidak menerima bonus, bahkan jika bonus adalah pilar banyak pengendara sepeda motor online untuk memenuhi tuntutan kehidupan sehari-hari.

Di sisi lain, posisi penumpang sangat penting. Para pendukung tidak berada di tengah-tengah antara perusahaan dan pengemudi.

Dalam hal ini, dapat dikatakan bahwa penumpang adalah manajer karena penilaian penumpang menentukan “nasib” seorang pengemudi ojek online.

Bahkan, pengemudi memiliki kebebasan untuk menarik motor jika ia tidak menarik. Tetapi persyaratan harian mengubah kebebasan pengemudi menjadi retorika.

Rincian dalam rantai sistem taksi dan sepeda motor online adalah perusahaan berada pada level tertinggi karena mengendalikan modal, akses, dan kinerja pengemudi.

Penumpang berada di tingkat kedua karena penilaian menentukan nasib pengemudi.

Pengemudi berada di level terendah. Untuk alasan ini, laporan tentang sistem taksi untuk sepeda motor di Internet sangat relevan untuk pendekatan stratifikasi sosial karena terstruktur secara hierarki.

Baca Juga :

Rate this post
Related posts: