Masyarakat Madani

Posted on

Masyarakat Madani – Adalah masyarakat yang demokratis. Istilah “Madani” berasal dari kata “Madaniah”, yang berarti peradaban.

Istilah ini secara secara sejarah mengacu pada “kota Nabi” dalam bahasa Arab yang disebut Yathrib, yang sekarang menjadi Madinah.

Karakteristik kehidupan di Madinah pada masa Nabi, dianggap ideal, juga mengilhami cita-cita organisasi sosial modern dengan nama “masyarakat sipil.”

Dalam wacana publik, konsep masyarakat sipil tidak pernah dibahas dan diperdebatkan. Penggunaan istilah ini sering diterjemahkan ke dalam istilah lain yang sangat berbeda.

Pembaca mungkin sudah sangat akrab dengan istilah masyarakat yang demokratis, masyarakat sipil, masyarakat sipil, masyarakat sipil / istilah dalam masyarakat sipil Inggris.

Semua istilah ini sering digunakan secara bergantian dengan maksud yang sama.

Artikel ini membahas apa itu masyarakat madani. Pemahaman dan contoh disajikan untuk membantu pembaca memahami definisi masyarakat sipil dan ketika itu berbeda dari istilah-istilah lain di atas.

Karakteristik masyarakat madani juga disebutkan dalam maksud sama.

Pengertian Masyarakat Madani

masyarakat madani

Beberapa ahli menyarankan definisi tersebut. Tetapi pertama kita harus menjelaskan variasi-variasi istilah yang dianggap sama atau mirip dengan istilah masyarakat sipil.

Kita mesti melihat masyarakat sipil (civil society), masyarakat demokratis supaya tidak membingungkan. Bahkan, istilah civil society dalam masyarakat sipil sering diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris.

Istilah civil society diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia sebagai “masyarakat sipil”. Istilah masyarakat sipil sering disamakan dengan “masyarakat warga”.

Masyarakat warga merupakan “masyarakat beradab”. Istilah “beradab” ini sendiri berasal dari kata “peradaban” / dalam bahasa Arab “madaniah”, yang sebelumnya menggunakan istilah “madani”. Jadi istilah yang kita bicarakan bergantian.

Jadi kita tidak perlu khawatir tentang membedakan semua istilah ini.

Harus ditekankan di sini bahwa istilah masyarakat madani adalah istilah modern, meskipun ilhamnya berasal dari zaman Nabi.

Dalam konteks modern, masyarakat sipil berada dalam sistem sosial yang demokratis.

Pakar demokrasi, Larry Diamond, mendefinisikan masyarakat madani sebagai tujuan kehidupan sosial yang terbuka, sukarela, independen dari negara dan independen, sebagian independen yang terikat oleh sistem hukum / seperangkat nilai-nilai umum.

Mohammad A. S. Hikam mendefinisikan masyarakat madani sebagai area kehidupan sosial yang terorganisir yang dicirikan, antara lain, dengan keswadayaan dan keswasembadaan, kesukarelaan, kepatuhan terhadap norma atau nilai hukum yang diikuti oleh warga negara, dan kemandirian negara yang tinggi.

Dari dua definisi dari para ahli yang disebutkan di atas ada kesamaan antara keduanya, yaitu independensi dan keswadayaan yang berhadapan dengan negara atau pemerintah.

Oleh karena itu, masyarakat madani atau masyarakat sipil ditandai oleh kemampuan komunitas untuk menjadi entitas sosial yang otonom oleh pemerintah.

Selain itu, komunitas juga hidup berdampingan dengan nilai-nilai bersama. Masyarakat sipil memiliki kekuatan dalam konteks ini, seperti halnya negara memiliki kekuatannya. Namun, masyarakat sipil berada dalam sistem demokrasi yang besar.

Memahami pemahaman masyarakat sipil secara global. Kita harus merujuk pada poin-poin yang menjadi ciri masyarakat sipil.

Ciri Masyarakat Madani

  1. Ada kemandirian, kemandirian, kemandirian dari warga negara sebagai kekuatan yang dapat mengendalikan kekuasaan negara.
  2. Ada sejumlah nilai, norma, dan aturan umum yang dihormati oleh seluruh masyarakat.
  3. Ada gerakan untuk melindungi hak-hak warga negara, konsumen, minoritas dan korban kekerasan.
  4. Ada asosiasi agama, kepercayaan, etnis, dan budaya yang membela hak kolektif.
  5. Keberadaan penyelenggara warga negara yang terlibat dalam produksi dan penyebaran gagasan, berita, informasi kepada masyarakat dan pengetahuan umum.
  6. Ada asosiasi dan jaringan komersial produktif.

Pada titik ini kita sudah tahu bahwa masyarakat sipil memiliki kekuatan sosial yang independen dalam arti bahwa ia tidak bergantung pada negara atau entitas besar lainnya seperti masyarakat.

Kekuatan independen ini dapat digunakan untuk mengontrol dan membatasi penggunaan kekuatan oleh entitas besar lainnya.

Selain itu, masyarakat sipil dapat membuat kontribusi untuk dirinya sendiri dengan memberdayakan komunitas agar warga negara muncul dengan kekuatan.

Apa saja contoh masyarakat madani di sekitar kita? Antara lain :

Contoh Masyarakat Madani

  • Organisasi sosial adalah organisasi yang muncul dari bawah karena kesadaran rakyatnya sendiri, daripada dibentuk oleh negara atau intervensi pemerintah.
  • Asosiasi penerbitan atau asosiasi komunitas yang beroperasi secara independen dalam produksi ide, berita, informasi dan pengetahuan umum.
  • Yayasan penyelenggara sekolah swasta, terutama inisiasi swasta untuk organisasi pembelajaran mandiri.
  • Dasar-dasar pertahanan hak-hak perempuan, khususnya membuka komunitas untuk mendukung dan membela perempuan yang menjadi korban diskriminasi.
  • Pejuang Komunitas untuk Hak Penyandang Disabilitas, khususnya pembentukan komunitas untuk memberikan bantuan dan mendampingin kepada kelompok penyandang cacat atau disabilitas.
  • Asosiasi perlindungan konsumen atau pembukaan komunitas untuk melindungi hak-hak konsumen.

Beberapa contoh di atas adalah contoh masyarakat sipil. Kita sudah dapat berasumsi bahwa ada banyak masyarakat sipil di Indonesia.

Jika masyarakat sipil sudah banyak menciptakan kehidupan yang demokratis, itu tentu menjadi masalah lain.

Pada sistem demokrasi, kita dapat membayangkan kerentanan demokrasi terhadap otonomi dan totaliterisme tanpa peran masyarakat sipil.

Realisasi masyarakat sipil dalam konteks demokrasi modern membutuhkan partisipasi aktif warga negara untuk memberdayakan warganya.

Jadi kita memiliki tiga kekuatan utama di sini, pemerintah atau negara, masyarakat dan masyarakat sipil.

Namun perlu dicatat bahwa masyarakat madani dan korporasi sering tumpang tindih sehingga hubungannya tidak jelas.

Masyarakat madani, sebagai entitas yang terpisah, lebih sering dihadapkan dengan negara.

Untuk mencapai kehidupan yang demokratis, ketiga unit harus memiliki kekuatan yang relatif seimbang.

Baca Juga :

Rate this post
Related posts: