Kajian Pustaka – Pengertian, Penjelasan dan Contohnya

Posted on

Kajian Pustaka – Dalam artikel ini adalah contoh yang diekstraksi dan berasal dari format laporan penelitian ilmiah seperti tesis, skripsi, disertasi, dan jurnal ilmiah.

Bab atau sub bab untuk penelitian perpustakaan selalu merujuk pada laporan kerja ilmiah, yang menunjuk pada pentingnya penelitian literatur dalam penyusunan laporan penelitian.

Dalam laporan penelitian ilmiah seperti tesis atau diploma, kualitas penelitian perpustakaan sering digunakan oleh penguji untuk menilai seberapa kritis dan menyeluruh studi ilmiah dilakukan.

Contoh kajian pustaka yang disajikan di sini dimaksudkan untuk memberikan petunjuk tentang unsur-unsur mana dari kajian pustaka yang harus dipertimbangkan oleh para peneliti sehingga kualitas temuan penelitian mereka dapat dinilai.

Sebelum mempelajari presentasi contoh-contoh studi sastra, saya ingin menjelaskan beberapa poin penting yang harus disadari oleh para peneliti ketika menulis studi literatur.

Pemahaman singkat tentang studi literatur juga harus dibahas di awal, sehingga pembaca mungkin dapat lebih memahami contoh belajar sastra.

Apa Itu Kajian Pustaka??

Ilmu sastra memiliki banyak nama lain. Beberapa nama umum termasuk : studi literatur, kajian pustaka dan review literatur.

Laporan penelitian dalam bahasa Inggris biasanya menggunakan istilah “literatur review”. Sementara dalam bahasa Indonesia, “kajian pustaka” adalah istilah umum dan akademik.

Peneliti Alan Bryman mendefinisikan penelitian literatur sebagai tinjauan kritis terhadap penelitian yang ada yang berhubungan dengan subjek yang sedang diselidiki dan relevan dengan ide-ide teoritis yang akan diterapkan.

Dari pemahaman ini kita dapat menarik poin penting, yaitu ulasan literatur tentang subjek dan teori yang akan kita gunakan.

Pada dasarnya pencarian literatur atau penelitian literatur dilakukan untuk mengetahui beberapa hal penting terkait dengan topik atau masalah penelitian yang telah kita bahas.

Dalam dunia penelitian, literatur yang ada adalah elemen penting.

Jika kami ingin mencari topik atau masalah tertentu, kami perlu membaca beberapa publikasi tentang topik tersebut sebelum melanjutkan.

Mengapa Kita Harus Belajar Kajian Pustaka?

Menurut Alan Bryman, penting untuk mengetahui mengapa kita harus membaca literatur yang ada :

  • Apa yang sudah diketahui tentang topik ini.
  • Konsep dan teori mana yang digunakan dalam pembahasan topik penelitian saat ini?
  • Metode penelitian apa yang telah digunakan dalam meneliti topik?
  • Apa kontroversi mengenai topik tersebut dan bagaimana hasil studi ini muncul?
  • Jika ya, hasil pencarian mana yang bertentangan satu sama lain?
  • Setiap peneliti yang telah membahas topik tersebut diperiksa.

Banyak topik penelitian sudah memiliki tradisi penelitian sebelumnya. Intinya adalah bahwa sudah ada orang yang membahas masalah yang akan kita bahas, meskipun mungkin pendekatannya tidak persis sama.

Sebagai contoh, kita akan memeriksa tradisi migran Minang. Kami menemukan beberapa publikasi terkait tentang tradisi Minang atau tradisi hiking secara umum.

Studi seperti contoh sudah banyak, sehingga cara pencarian literatur sistematis dilakukan lebih sering menjadi masalah daripada mengumpulkan literatur.

Siswa atau peneliti pada umumnya tidak perlu melihat atau membaca banyak literatur.

Hal terpenting dalam melakukan penelitian literatur adalah bagaimana peneliti mengumpulkan, membaca, dan secara kritis meninjau beberapa publikasi utama dalam bentuk artikel atau buku, dan mencari tahu tokoh kunci mana yang menghasilkan literatur yang kita pelajari.

Seperti disebutkan di atas, penting untuk mengetahui apa yang sudah diketahui.

Meninjau literatur tidak hanya mengidentifikasi pertanyaan penelitian dan teori, tetapi juga menghubungkan pertanyaan penelitian, hasil, dan diskusi teoritis yang berlaku untuk literatur yang ada.

Imajinatif seperti dialog dengan peneliti atau penulis lain yang membicarakan topik yang terkait dengan Anda.

Perlu dicatat bahwa tinjauan literatur tidak hanya ringkasan atau ringkasan hasil penelitian sebelumnya, tetapi juga tinjauan kritis literatur yang ada.

Tentu saja, tinjauan kritis ini tidak harus menyeluruh dan menyeluruh. Hal penting tentang ulasan kritis ini adalah Anda dapat mengevaluasi pentingnya literatur untuk penelitian Anda.

Misalnya, tulis deskripsi masalah yang tidak disebutkan di perpustakaan yang Anda pelajari. Selanjutnya, kita akan membahas tinjauan pustaka secara langsung dengan contoh-contoh.

Contoh Kajian Pustaka

Kami berharap bahwa beberapa contoh studi sastra dapat membantu pembaca menulis bab tentang studi literatur.

Tinjauan literatur sampel ini adalah bagian dari keseluruhan diskusi, yang disajikan hanya untuk kenyamanan.

Misalnya, penelitian tentang “Konsep” diri “dalam budaya pop digital: Konsekuensi menjadi dikenal di Youtube” oleh Daniel R. Smith.

Paragraf yang dapat digunakan sebagai contoh studi literatur adalah sebagai berikut :

Definisi “diri” melalui data digital telah menjadi masalah sosial dan politik bagi ilmuwan sosial dan masyarakat umum (Lupton, 2016, Gerlitz dan Lury, 2014, Giroux, 2015, Pasquale, 2015).

Sosiolog telah memetakan bidang studi budaya pop digital (Beer and Gane, 2008: Beer and Burrows, 2013) dan berpendapat bahwa dalam “data kehidupan sosial baru” kita perlu memahami bagaimana “penyebaran data mempengaruhi kinerja dari subjektivitas dan pengalaman sehari – hari “. (Beer and Burrows, 2013: 68)

Tinjauan literatur tentu tidak ditulis dalam paragraf. Tapi dari contoh di atas kita sudah bisa melihat bahwa subjek penelitian penulis menyangkut “konsep” dari “diri” dalam budaya pop digital.

Bagian dari literatur yang digunakan dalam tinjauan literatur dapat ditemukan dalam nama yang disebutkan.

Misalnya, Lupton, 2016. Tentu saja, kita harus merujuk pada referensi artikel untuk lebih jelasnya. Lupton adalah seorang sosiolog digital. Di sini kita dapat berasumsi bahwa Smith membaca literatur Lupton, temanya adalah untuk tema budaya pop digitalnya.

Contoh lain adalah penjelajahan “perubahan budaya Jawa abad ke-21 di sebuah desa di Jawa Timur”.

Sebagai contoh, dalam penelitian literatur, kita dapat meneliti secara kritis penelitian Cliffort Geertz. Seperti yang kita ketahui, Geertz sudah melakukan berbagai penelitian etnografis di daerah Jawa Timur selama beberapa dekade. Buku Geertz menjadi salah satu referensi paling penting.

Pada dasarnya, bab Penelitian Sastra menginformasikan pembaca atau bahkan pemeriksa tentang sejauh mana peneliti mengetahui dan memahami topik penelitian sebelum penelitian mencapai hasil.

Baca Juga :

Related posts: