Pengertian Ideologi Menurut Para Ahli

Posted on

Pengertian Ideologi Beserta Contohnya – Dapat digambarkan sebagai sistem kepercayaan yang mengontrol perilaku dan tindakan sosial.

Dalam bahasanya, ideologi tersebut berasal dari kombinasi dua istilah Yunani, idein dan logos. Idein berarti melihat, ide, cita-cita. Logos adalah logika atau ilmu.

Dari kombinasi kata-kata ini, ideologi diartikan seperangkat gagasan atau ide yang membentuk kepercayaan dan pemahaman untuk mewujudkan cita-cita manusia.

Orang pertama yang menggunakan istilah ideologi dalam konteks modern adalah filsuf Perancis Destutt de Tracy, yang menulis pada 1796 tentang Revolusi Prancis.

Ideologi sebagai istilah abstrak sangat penting bagi ilmu-ilmu sosial dan sosiologi, karena ideologi terkait erat dengan cara orang melihat masyarakat dan kehidupan dalam arti yang lebih luas.

Dalam artikel ini saya akan membahas pengertian ideologi, fungsinya, dimensi dan contoh dalam kehidupan sosial.

Pengertian Ideologi

pengertian ideologi

Destutt de Tracy menggunakan istilah ideologi untuk menggambarkan motivasi abstrak dari tindakan revolusioner yang juga terinspirasi oleh semangat pencerahan.

Ideologi, ketika itu adalah istilah ilmiah yang memiliki makna positif, digunakan untuk membangun mengungkapkan peradaban modern. Pada abad kesembilan belas di Eropa, istilah ideologi diinjak-injak popularitasnya.

Pandangan manusia tentang suatu fenomena yang diyakini benar hampir selalu mendekati pendekatan ideologis dengan “isme” terakhir.

Napoleon mengkritik istilah ideologi, yang dianggapnya sebagai abstraksi politik pragmatis dan pengetahuan tentang hati manusia. Yaitu, ideologi lahir karena kebutuhan manusia akan ilusi kesenangan.

Posisi Napoleon pada ideologi adalah awal dari kritik ideologi. Kritik ideologi berikutnya adalah bahwa ideologi telah dipisahkan dari kenyataan dan telah menjadi tipe ideal yang hanya pada level teori.

Singkatnya, pisahkan teori dan realitas, pisahkan filosofi dan praktik. Ideologi menjadi filosofi hidup, ide, tipe ideal, teori yang tidak menginjak tanah.

Marx dan Engels kemudian menulis sebuah buku berjudul “Ideologi Jerman,” yang berdampak pada penggunaan istilah “ideologi” dalam masyarakat ideal.

Ideologi Jerman membahas pembagian kelas pekerja dan sosial sebagai mode dasar fungsi masyarakat.

Menurut Marx dan Engels, struktur masyarakat dibentuk oleh aturan satu kelas di atas yang lain. Kelas penguasa menyesatkan kelas penguasa tentang bagaimana masyarakat bekerja.

Ideologi yang mengarah pada penciptaan kesadaran palsu tersebar luas. Istilah ideologi menjadi penuh dengan nuansa negatif karena menjadi instrumen kelas penguasa untuk mendominasi kelas masyarakat lainnya.

Setelah de Tracy dan kebingungan pemahaman ideologis, para ahli mencoba mendefinisikan kembali ideologi seperti aslinya.

G.W.F. Hegel menggambarkan ideologi sebagai produk budaya masyarakat. Ideologi sebagai produk budaya berasal dari abstraksi, yang merupakan manifestasi dari realitas sosial.

Hegel menganggap ideologi sebagai elemen penting dari realitas sosial. Beberapa ilmuwan sosial Indonesia telah merumuskan definisi ideologi sebagai berikut :

  • Satrapratedja

Dalam karyanya Breaking Through Ideas (2003), mendefinisikan ideologi sebagai serangkaian ide atau sintesis yang berorientasi pada tindakan dengan organisasi sistem yang terorganisir.

  • Padmo Wijayono

Dalam karyanya yang berjudul “Bunga Sejarah, Masyarakat, Ekonomi” (2005), menjelaskan bahwa ideologi persatuan dari ide-ide dasar masih utuh.

  • Alfian

Berpendapat dalam karyanya “Pikiran dan Perubahan dalam Politik Indonesia” (1980) bahwa ideologi adalah visi yang lengkap dan mendalam atau sistem bilateral dari cara hidup yang benar secara moral dan adil.

  • Soerjanto Poespowardojo

Dalam bukunya “Philosophy of Science” (2000), mendefinisikan ideologi sebagai konsep pengetahuan dan nilai-nilai yang, secara keseluruhan, memberikan dasar bagi seseorang atau sekelompok orang untuk memahami dan menentukan bumi dan alam semesta pengaturan dasar untuk menyelesaikannya.

Dari beberapa pandangan ideologis yang disebutkan di atas, kita dapat melihat perbedaan dalam pemahaman para ahli dalam memahami ideologi.

Artinya, memahami ideologi tidak mudah diungkapkan. Selain konsep abstrak, makna ideologi juga beragam. Ideologi tidak pernah menjelaskan dirinya secara terbuka, tetapi selalu berusaha menjual dirinya sebagai “kebenaran”.

Konflik ideologis hampir tidak pernah mengarah pada rekonsiliasi karena setiap ideologi mengklaim sebagai yang paling benar.

Ideologinya sangat abstrak dan beragam, tetapi keberadaannya memberikan fungsi khusus bagi kehidupan manusia. Apa fungsi dari ideologi?

Fungsi Ideologi

Ideologi dirumuskan, dipelajari dan diintegrasikan pada tingkat abstrak dalam pikiran manusia atau jiwa manusia.

Ideologi membentuk struktur kognitif yang menyediakan dasar untuk memahami dan menafsirkan dunia melalui pandangan dunia manusia.

  • Ideologi dapat menjadi panduan untuk tindakan sosial manusia.
  • Ideologi dapat menginspirasi norma dan nilai sosial.
  • Ideologi menawarkan orang kesempatan untuk menemukan identitas mereka.
  • Ideologi dapat menjadi motivasi untuk mengejar tujuan hidup.

Beberapa fungsi ideologi yang di sebutkan di atas menunjukkan peran signifikan ideologi yakni menentukan tindakan nyata manusia.

Peran dan fungsi ideologi sangat penting dalam kehidupan sosial. Dalam kasus-kasus ekstrem, kita dapat melihat bahwa ada orang yang rela mati demi membela ideologi mereka.

Ini menunjukkan bahwa ideologi bukan hanya tentang bagaimana orang menjalani hidup mereka, tetapi juga bagaimana orang ingin mati.

Dimensi Kekuatan Ideologi

Ideologi memiliki kekuatan khusus yang signifikan. Apa dimensi kekuatan ideologi?

Pada dasarnya, ada tiga dimensi utama yang menentukan kekuatan ideologi.

  1. Dimensi realitas ideologis adalah nilai-nilai fundamental yang benar-benar hidup dalam budaya dan pengalaman sejarah manusia.
  2. Dimensi cita-cita ideologis adalah nilai-nilai dasar dalam bentuk visi masa depan sebagai cita-cita mereka yang menerimanya.
  3. Dimensi pengembangan ideologis adalah nilai-nilai dasar dalam bentuk fleksibilitas dalam studi perbedaan nilai dalam masyarakat.

Untuk meningkatkan pemahaman tentang pemahaman ideologis, saya akan meninjau secara singkat beberapa contoh ideologi utama yang sering dibahas dalam ilmu sosial.

Pada awalnya, disebutkan bahwa istilah abstrak yang memiliki efek “-isme” adalah indikasi isi ideologis suatu konsep.

Contoh Ideologi

1. Liberalisme

Ide sentral dari ideologi liberalisme adalah kebebasan individu. Liberalisme mendukung kesetaraan. Hak-hak dasar setiap individu harus dilindungi oleh negara.

2. Kapitalisme

Gagasan sentral dari kapitalisme adalah kebebasan individu untuk mengakumulasi modal individu. Negara seharusnya tidak membatasi atau mengganggu peran individu dalam akumulasi kekayaan.

3. Sosialisme

Gagasan sentral sosialisme adalah kesetaraan sosial, yang dipandu oleh peran dominan pemerintah atau negara atas individu. Hak milik pribadi tidak diakui oleh sistem sosialis.

4. Marxisme

Gagasan utama Marxisme adalah bahwa pemikiran Karl Marx diposisikan sebagai poros utama. Marxisme dapat terinspirasi secara konseptual oleh refleksi-refleksi Marx tentang fungsi masyarakat.

5. Nasionalisme

Gagasan sentral nasionalisme adalah bahwa tindakan individu atau kelompok harus difokuskan pada kepentingan nasional. Tujuan nasional yang dimaksud adalah negara bangsa.

6. Feminisme

Ide dasar feminisme adalah perlawanan terhadap dominasi perempuan. Ideologi feminisme berupaya mengangkat perspektif perempuan dari posisi bawahan asli mereka.

Selain contoh-contoh yang disajikan, tentu saja ada banyak contoh ideologis lainnya.

Saya hanya melihat sedikit lebih banyak pengetahuan tentang memahami ideologi.

Perlu dicatat bahwa ideologi adalah konsep yang sangat luas. Ideologi dapat diletakkan pada level pemikiran individu. Bisa juga ditempatkan di tingkat negara, bisa jadi keduanya.

Misalnya, Pancasila adalah ideologi negara. Orang Indonesia juga dapat mengubah Pancasila menjadi ideologi atau filosofi kehidupan pribadi.

Itulah ulasan lengkap tentang Pengertian Ideologi Menurut Para Ahli Beserta Contohnya. Semoga Bermanfaat!!!

Baca Juga :

Rate this post
Related posts: