Sistematika Proposal Penelitian

Posted on

Sistematika Proposal Penelitian – Makalah dan tugas akhir lainnya memiliki kesamaan umum, dimulai dengan pengenalan metodologi. Tentu saja, pada akhirnya perlu untuk melampirkan daftar referensi atau daftar pustaka. Lampiran tidak diperlukan kecuali itu sangat penting.

Makalah ini menjelaskan penelitian sistematis yang diusulkan dan karya ilmiah dalam bentuk standarnya.

Modul standar berarti memenuhi elemen paling dasar. Variasi sistematis dari saran yang beredar di sana dapat dibaca oleh pembaca sendiri dan, jika perlu, kerangka kerja atau saran sistematis mereka dapat dikembangkan.

Setiap bab dan subbab proposal penelitian tidak perlu sama persis dengan contoh yang dijelaskan di sini.

Namun, perlu dicatat bahwa setiap elemen bab dan sub bab sangat penting untuk terlibat dalam persiapan proposal yang berkualitas.

Pentingnya Sistematika Proposal Penelitian

Meskipun saya pikir pembaca sudah tahu, definisi proposal sistematis tetap disampaikan sekilas sebagai formalitas.

Apa itu proposal sistematis? Sistematika proposal adalah kerangka persetujuan untuk rencana penelitian atau dokumen yang mengandung beberapa elemen penting, dari judul hingga isi hingga daftar pustaka, untuk menjelaskan apa, mengapa, dan bagaimana penelitian dilakukan.

Sebelum saya melanjutkan, saya segera menggambarkan struktur dasar proposal penelitian dan kemudian menjelaskannya secara singkat :

sistematika proposal penelitian

HALAMAN JUDUL
DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN

Latar Belakang
Perumusan Masalah
Tujuan Penelitian
Manfaat Penelitian

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Literatur
Batas – Batas Konseptual
Kerangka Teoritis / Hipotesis

Bab III Metodologi

Metode Penelitian
Teknik Pengumpulan Data
Teknik Analisis Data

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

Proposal penelitian adalah proyek penelitian yang menjelaskan rencana penelitian. Sebagai rencana, proposal jelas menggambarkan apa dan bagaimana penelitian dilakukan.

Penjelasan rencana penelitian ini harus sistematis dan tidak didasarkan pada prinsip-prinsip ilmiah. Karena itu, setiap bab dan sub-bab harus singkat dan jelas isinya.

Halaman judul dan abstrak proposal tampak jelas tanpa harus saya jelaskan lebih terinci.

Ingat bahwa pembaca tidak perlu harus memberikan judul penelitian jika proposal tersebut hanya dalam beberapa tahap, karena nantinya dapat diganti atau direvisi.

Bab pendahuluan proposal terdiri dari setidaknya empat elemen : latar belakang, perumusan, tujuan penelitian dan manfaat penelitian.

Latar belakang memberikan penjelasan kontekstual tentang apa dan mengapa menarik untuk membahas dan bekerja dengan topik penelitian pembaca.

Kata – kata dari masalah adalah pertanyaan penelitian yang berhubungan dengan apa yang ingin diketahui peneliti.

Tujuan dan manfaat dari penelitian ini termasuk harapan tentang mengapa penelitian ini dilakukan dan apa manfaatnya bagi perusahaan dan individu terkait.

Bab tinjauan pustaka adalah penjelasan dalam bentuk pencarian literatur atau hasil penelitian sebelumnya.

Literatur yang direvisi harus menjadi pusat pertanyaan yang diajukan dalam proposal.

Dalam bab ini, penulis proposal juga menjelaskan definisi konseptual dari istilah yang digunakan dalam penelitian berikut dan merumuskan hipotesis untuk penelitian kuantitatif dan kondisi kerangka teoritis untuk penelitian kualitatif.

Bab metodologi memberikan penjelasan tentang bagaimana penelitian dilakukan.

Secara khusus, metode penelitian apa yang digunakan, bagaimana data dikumpulkan dan bagaimana akan dianalisis nanti.

Peneliti juga dapat menjelaskan siapa populasi dan sampelnya, bagaimana sampel diambil, siapa yang dilibatkan peserta, dan mengapa.

Meskipun proposal tidak menyebutkan batasan dan etika penelitian, bab ini memungkinkan penjelasan tentang dua elemen ini.

Perhatikan, bagaimanapun, bahwa ini bukan keharusan. Batasan adalah batasan pencarian.

Etika penelitian adalah masalah etika yang dihadapi penelitian. Tidak jarang, dua elemen dimasukkan dalam satu atau lebih sub bab dari bab dalam bab metode.

Saya tidak perlu memeriksa daftar pustaka dan lampiran karena mereka cukup jelas.

Saya selalu merekomendasikan pembaca artikel ini untuk mempertimbangkan esensi dari setiap elemen ketika menyusun proposal di samping pertanyaan teknis.

Misalnya, untuk membuat daftar pustaka, prosedur teknis harus dipertimbangkan. Pedoman lain berlaku untuk Harvard, Oxford atau model lainnya.

Namun, tidak kalah pentingnya untuk memahami bahwa daftar pustaka juga menunjukkan seberapa banyak penelitian yang relevan sebelumnya telah terlibat dalam penelitian. Sains adalah koleksi.

Kualitas tinjauan pustaka sebelumnya menunjukkan bahwa ini dapat mempengaruhi kualitas penelitian yang akan dilakukan kemudian.

Pemahaman dasar dalam setiap kerangka proposal penting bagi para peneliti sehingga pengetahuan teknis, termasuk penulisan sistematis seperti ini, tidak kering dan tidak tergantung pada sifatnya.

Baca Juga :

Related posts: