Zaman Paleozoikum

Posted on

Zaman Paleozoikum – Mempelajari prasejarah adalah hal yang sangat menarik. Setiap era memiliki karakteristik atau ciri – ciri yang berbeda. Paleozoikum itu sendiri adalah zaman tertua. Zaman Ini berlangsung sekitar 340 juta tahun, sekitar dari 542 juta tahun lalu menjadi 251 juta tahun lalu.

Secara linguistik atau bahasa, Paleozoikum diambil dari bahasa Yunani. Palaio berarti tua, sedangkan Zoion adalah binatang.

Perlu diketahui bahwa Paleozoikum adalah era pertama Eon Fanerozoikum.

Paleozoikum dibagi menjadi 6 periode: Ordovisium, Kambrium, Devon, Silur, Perm dan Karbon.

Setiap periode memiliki karakteristik yang berbeda. Karakteristik Paleozoikum ditunjukkan oleh kondisi tanah kuno.

Selama Paleozoikum, kondisi di Bumi masih tidak stabil. Di mana pun hujan lebat terjadi, iklim sering berubah dan sebagainya.

Pada masa ini tanda – tanda kehidupan terlihat jelas. Proses ini dimulai dengan munculnya mikroorganisme uniseluler.

Karakteristik Paleozoikum Menurut Periodenya

gambar zaman paleozoikum

Seperti yang telah disebutkan, karakteristik Paleozoikum ditandai oleh zaman mereka.

Karena setiap periode memiliki sifat yang berbeda. Rincian lebih lanjut dari karakteristik Paleozoikum, yang didasarkan pada beberapa periode, tercantum di bawah ini.

1. Kambrium

Periode ini dimulai dari 1 juta hingga 1,7 juta tahun yang lalu. Pada saat itu, ada banyak makhluk hidup.

Para peneliti menduga bahwa zaman ini terkait dengan perkembangan kerangka. Alasannya adalah ada fosil hewan yang memiliki kerangka pelindung di luar saat ini. Pada saat itu, makhluk hidup mulai mendominasi bumi.

2. Devon

Karakteristik selanjutnya dari zaman Paleozoikum ialah diketahui dari periode Devon. Selama waktu ini, hewan seperti vertebrata dan antropoda menghuni wilayah daratan.

Selama kolonisasi pertamanya, hewan ini memiliki beberapa masalah. Di mana penghirupan oksigen dan air di bumi masih sangat terbatas.

Seiring waktu berjalan, ada kemajuan evolusi yang luar biasa. Di mana hewan-hewan ini tidak hanya hidup di bumi, tetapi dapat menyebar ke seluruh dunia. Periode ini terjadi sekitar 2,8 juta tahun yang lalu.

3. Perm

Perm adalah periode terakhir dari Paleozoikum. Pada saat ini, fitur yang muncul adalah pergerakan benua dan mulai bersatu.

Superbenua bersatu adalah Gondwana dan Laurasia. Dua benua yang bersatu dikenal sebagai Pangaea.

Perm ini dibagi tiga kali, yakni Guadalupian, Cisuralian dan Lopongian. Pada periode Perm, hewan jenis reptil yang mirip dengan mamalia mulai berkembang dan bertambah jumlahnya.

4. Silur

Periode selanjutnya Silur adalah periode yang dimulai dengan awal kepunahan besar. Di mana pada saat itu 60% spesies di laut terancam punah.

Periode ini dimulai pada akhir Ordovisium, yang terjadi 1,5 juta tahun yang lalu, hingga awal periode Devon, yang terjadi 2,8 juta tahun yang lalu.

5. Karbon

Saat itu ada lapisan batu kapur di Eropa Barat. Benua – benua bergabung untuk membentuk negara besar kelompok kecil yang memiliki “jembatan” darat antara benua Eropa dan Amerika. Kemudian “jembatan” Afrika ke arah daratan Antartika, Australia dan Amerika Selatan.

Munculnya tabrakan antarbenua akhirnya membentuk Sabuk Pegunungan Appalachian di Amerika Utara bagian timur dan Pegunungan Hercynian di Inggris.

Selama era karbon, tumbuhan konifer mulai muncul. Tumbuhan dan amfibi hutan juga mulai berkembang. Pohon pertama yang muncul adalah pakis dan jamur rumpun di rawa-rawa.

Demikianlah penjelasan tentang Zaman Paleozoikum, semoga artikel diatas bisa menambah wawasan kita tentang perkembangan di zaman dahulu.

Baca Juga :

Rate this post
Related posts: