Zaman Neolitikum

Posted on

Zaman Neolitikum – Disebut juga dengan Zaman Batu Muda merupakan zaman prasejarah atau tingkat budaya yang memiliki ciri dalam bentuk kebudayaan, seperti alat batu tajam, pertanian permanen, ternak dan tembikar.

Pengertian Zaman Neolitikum

Zaman Neolitikum atau Batu Muda adalah tahap pra-sejarah atau tahap budaya yang memiliki fitur dalam bentuk kebudayaan seperti alat batu tajam, pertanian permanen, peternakan dan produksi keramik.

Selama masa ini, Homo Sapiens hidup sebagai pengikut budaya Zaman Batu Muda. Mereka mulai mengenali pertanian dan ternak sebagai proses memproduksi atau memproduksi makanan. Kehidupan bermasyarakat dengan gotong royong sudah mulai berkembang.

Ciri Neolitikum

Di zaman batu muda, kehidupan manusia purba berangsur-angsur stabil, kehidupan tidak lagi bergerak, orang-orang saat ini sudah mulai menyadari bagaimana menanam gandum, walaupun itu masih sangat sederhana.

Selain itu, kegiatan perburuan masih berlangsung. Manusia purba pertama sudah dapat memproduksi bahan makanan mereka sendiri atau makanan yang biasa disebut sebagai produk makanan.

Peralatan yang digunakan selama periode Neolitikum dipertajam hingga halus. Ada juga perangkat yang terlihat sangat bagus.

Peralatan yang disempurnakan pada saat itu adalah kapak lonjong dan kapak persegi. Di Jawa Timur dan Sulawesi Selatan telah membuat beberapa panah dan tombak untuk berburu dan keperluan lainnya.

Perkembangan penting di zaman batu muda ini adalah penemuan banyak kapak lonjong dan persegi dengan berbagai bidang penemuan.

Kapak persegi biasa ditemukan di Indonesia seperti Sumatera, Kalimantan, Jawa, dan Nusa Tenggara.

Kapak lonjong ditemukan di Indonesia timur seperti Sulawesi, Halmahera, Maluku dan Papua.

Perbedaan antara ruang lingkup kapak lonjong dan kapak persegi diperkirakan karena penyebaran kapak tersebut bersamaan dengan berkembangnya Austronesia sebagai nenek moyang orang Indonesia, yang tiba sekitar tahun 2000 SM.

Peninggalan Kebudayaan Neolitikum

Di zaman batu muda, ada peninggalan berupa benda atau bangunan yang terbuat dari batu besar atau megalitikum, yang diyakini bahwa zaman ini telah berkembang dari zaman batu muda hingga zaman logam.

Peninggalan Zaman Batu Muda, antara lain :

1. Dolmen

dolmen

Dolmen atau meja batu berfungsi sebagai situs pengorbanan dan pemujaan leluhur, yang bertujuan sebagai langit-langit untuk Sarkofagus.

Peninggalan ini juga banyak ditemukan di daerah Besuki, Jawa Timur dan dikenal sebagai Pandhusa.

2. Kuburan Batu

kuburan batu

Peti sebagai tempat penyimpanan untuk jenazah berbahan batu. Daerah yang ditemukan di kuburan batu adalah Bali, Pasemah di Sumatera Selatan, Wonosari di Yogyakarta, Cepu di Jawa Tengah dan Cirebon di Jawa Barat.

3. Sarkofagus

sarkofagus

Sarkofagus juga merupakan peti mati tempat mayat disimpan. Hanya bentuk sarkofagus seperti palung atau lesung yang terbuat dari batu utuh yang tertutupi.

Sarkofagus umumnya ditemukan di daerah Bali dan Bondowoso, Jawa Timur.

4. Punden Berundak

punden berundak

Punden berundak atau teras punden adalah bangunan bertingkat yang berfungsi sebagai tempat beribadah bagi arwah leluhur. Dalam perkembangannya, punden berundak di Indonesia juga disebut bentuk asli candi.

Pundek terundak ditemukan di banyak daerah Lebak Sibedug di Banten Selatan, Leles di Garut dan Kuningan di Jawa Barat.

5. Menhir

menhir

Menhir adalah batu besar tunggal dalam bentuk pilar atau monumen yang berfungsi sebagai peringatan bagi arwah para leluhur.

Menhir didistribusikan di daerah Pasemah di Sumatra Selatan, Ngada di Flores, Rembang di Jawa Tengah dan Lahat di Sumatera Selatan.

Selesaikan kegiatan belajar Anda dengan mengunjungi sisi Mesozoikum dengan teknik diskusi yang menarik!

6. Patung atau Arca

patung arca

Patung atau arca adalah batu dalam bentuk binatang atau manusia, yang melambangkan leluhur dan digunakan sebagai pujaan.

Patung-patung ini dapat ditemukan di daerah Pasemah, Sumatera Selatan dan di lembah Bada Lahat, Sulawesi Selatan.

7. Waruga

Waruga adalah kuburan batu persegi atau bundar yang terbuat dari batu besar. Waruga tersebar di utara Sulawesi dan di pusat Sulawesi.

Cara Hidup

Cara Hidup di zaman neolitikum membawa perubahan besar, karena pada saat itu orang mulai hidup berkelompok dan kemudian menetap di desa dan hidup bersama.

Itu berarti membentuk masyarakat yang membutuhkan semua aturan kerja sama. Pembagian kerja memungkinkan pengembangan berbagai spesies dan cara hidup dalam kerja sama.

Dapat dikatakan bahwa di Zaman Neolitikum, fondasi pertama kehidupan manusia ada seperti yang kita miliki sekarang.

Sekitar 2000 tahun sebelum Masehi, ditambahkan bangsa-bangsa baru yang memiliki budaya yang lebih maju dan derajatnya lebih tinggi. Mereka dikenal sebagai bangsa Indonesia Purba.

Alat yang Digunakan

Alat-alat batu yang dihaluskan pada zaman Neolitikum.

1. Pahat Persegi Panjang

Daerah asal budaya pahat panjang ini meliputi Cina tengah dan selatan, wilayah Hindi dan wilayah Gangga di India, yaitu sebagian besar Indonesia, Filipina, Formosa, Kepulauan Kuril, dan Jepang.

2. Kapak Persegi

Asal usul penyebaran kapak oleh migrasi Bangsa Asia ke Indonesia. Nama kapak persegi diberikan oleh Van Heine Heroes karena penampang persegi panjang atau trapesium.

Papan kapak persegi tersedia dalam berbagai ukuran, beberapa besar dan kecil.

Ukuran besar biasanya disebut sebagai beliung dan berfungsi seperti cangkul.

Sedangkan ukuran kecil itu disebut tarah atau tatah dan fungsinya adalah sebagai pahat atau alat pertukangan, seperti biasanya pahat.

Bahan-bahan untuk pembuatan kapak ini terdiri dari batu biasa dan batu api atau kalsedon.

Kemungkinan besar, kapak kalsedon hanya digunakan sebagai sarana upacara keagamaan, jimat atau tanda-tanda kebesaran. Kapak ini ditemukan di Sumatera, Jawa, Bali, Nusa Tenggara, Maluku, Sulawesi dan Kalimantan.

3. Kapak Lonjong

Kebanyakan kapak lonjong terbuat dari batu dan warnanya kehitaman. Bentuk keseluruhan dari kapak ini adalah lonjong dengan ujung runcing untuk memposisikan batang, sementara ujung yang lain diasah hingga tajam. Karena alasan ini, keseluruhan bentuk permukaan kapak lonjong telah disempurnakan.

Ukuran kapak lonjong besar umumnya dikenal sebagai kapak walzeinber, dan kapak kecil disebut kleinbell, sedangkan kapak lonjong berfungsi seperti kapak persegi.

Wilayah di mana kapak kapak ini ditemukan adalah Minahasa, Gerong, Seram, Leti, Tanimbar dan Irian. Dari Irian menyebar kapak lonjong di Kepulauan Melanesia, jadi arkeolog menyebutkan istilah yang berbeda dari kapak lonjong daripada Papua Neolitikum.

4. Kapak Bahu

Kapak jenis ini hampir sama dengan kapak sudut, hanya saja bagian yang diikatkan di tangkai menjadi leher. Jadi pikirkan bentuk botol persegi.

Daerah budaya kapak ini membentang dari Jepang melalui Formosa ke Filipina dan lebih jauh ke barat Gangga. Anehnya, perbatasan selatan adalah bagian tengah Malaysia barat.

Dengan kata lain, kapak bahu tidak ditemukan di selatan perbatasan ini, sehingga orang Indonesia Neolitikum tidak mengenalinya, meskipun beberapa buah ditemukan, terutama di Minahasa.

5. Perhiasan

Jenis perhiasan ini dapat ditemukan di daerah Jawa, terutama gelang batu-batu indah dalam jumlah besar, walaupun banyak yang belum selesai.

Bahan utama untuk objek ini adalah di bor dengan gurdi kayu dan sebagai alat abrasi (pengikis) dengan pasir.

Selain gelang, perhiasan lainnya seperti kalung yang terbuat dari batu-batu indah. Untuk kalung ini juga digunakan batu atau batu akik.

6. Pakaian dari Kulit Kayu

Pada saat itu, mereka dapat membuat pakaian mereka dari kulit kayu sederhana, yang disempurnakan.

Tugas membuat pakaian ini adalah wanita. Pekerjaan tersebut disertai dengan berbagai larangan atau batasan yang harus diperhatikan.

Sebagai contoh, di Kalimantan dan Sulawesi Selatan dan banyak tempat lain ditemukan kulit kayu. Ini menunjukkan bahwa orang-orang dari Zaman Neolitikum sudah berpakaian.

7. Tembikar

Jejak keramik ditemukan di lapisan atas gundukan bukit di Sumatera, tetapi hanya potongan kecil yang ditemukan. Meskipun bentuknya hanya terdiri dari pecahan kecil, namun dihiasi dengan gambar. Di Melolo, Sumba, ada banyak kapal yang benar-benar berisi tulang manusia.

Itulah penjelasan tentang Zaman Neolitikum, semoga artikel ini bisa bermanfaat bagi kalian.

Baca Juga :

Related posts: