Identitas Nasional Indonesia

Posted on

Identitas Nasional Indonesia – Adalah manifestasi dari nilai-nilai budaya yang tumbuh dan berkembang dalam suatu bangsa dan menjadi ciri khas bangsa sehingga dapat berbeda dengan bangsa lain.

Istilah “identitas” dapat dipahami secara harfiah sebagai tanda, ciri atau identitas. Kata “nasional” mengacu pada bangsa yang dapat diartikan sebagai negara dalam konteks modern.

Dengan demikian ruang lingkup identitas nasional adalah negara dalam konteks modern.

Artikel ini membahas makna dan contoh identitas nasional. Warga sering didorong untuk bangga dengan identitas mereka sebagai warga negara.

Ekspresi kebanggaan dapat ditunjukkan oleh kreasi yang menekankan identitas nasional mereka.

Pengertian Identitas Nasional

identitas nasional indonesia

Dalam studi sosiologi dan antropologi, konsep identitas dapat merujuk pada deskripsi karakteristik spesifik yang dijelaskan sesuai dengan kepercayaan diri dan kelompok. Identitas bukan hanya milik individu, tetapi juga kelompok.

Seperti disebutkan di atas, identitas nasional meluas dari individu ke negara-bangsa. Semua orang bangga dengan identitas nasional yang dibawanya.

Dari uraian di atas, kita dapat mendefinisikan gagasan tentang identitas nasional sebagai identitas, karakteristik, dan ciri-ciri khusus yang tumbuh dan berkembang dalam suatu negara-bangsa, sehingga ia menjadi elemen diferensiasi dari negara-bangsa lain.

Negara bangsa itu sendiri adalah konsep sosial politik yang dinamis. Indonesia sebagai negara majemuk tentu memiliki seperangkat identitas yang berbeda dari etnis, bahasa, agama, ras, dll.

Oleh karena itu, identitas nasional yang dibawa oleh orang Indonesia sebenarnya adalah kumpulan dari identitas yang heterogen atau majemuk ini.

Di sini kita dapat memahami bahwa sebagai warga negara kita memiliki identitas yang sangat besar.

Tidak hanya identitas pribadi, tetapi juga etnis, etnis, identitas nasional. Identitas nasional sekali lagi adalah identitas “tertinggi” dalam konteks kehidupan negara.

Identitas nasional adalah konsep abstrak. Untuk memahami lebih konkret, kita perlu menguranginya menjadi pemahaman yang menjelaskan unsur-unsurnya.

Unsur Identitas Nasional

Berikut ini adalah unsur identitas nasional Indonesia.

1. Suku Bangsa

Yaitu kelompok sosial khusus dan yang bersifat askriptif. Artinya, individu memiliki sejak lahir dan bukan kekuatan untuk memilih.

Misalnya, Anda sebagai orang Minang, saya seorang Asmat. Minang dan Asmat adalah identitas kami. Lebih dari 300 identitas etnis umum di seluruh NKRI ini.

2. Agama

Orang sejak lahir biasanya dikaitkan dengan suatu agama. Pertama, atas saran orang tua yang memiliki “hak prerogatif”, tentukan agama anak -anak mereka.

Seiring dengan kedewasaan dan kematangan intelektual, individu mencari, menemukan atau memulihkan agama yang mereka yakini.

3. Bahasa

Yang merupakan kelompok sosial berdasarkan aspek simbolik yang sewenang-wenang dibentuk yang menjadi sarana interaksi.

Individu belajar memahami simbol-simbol pembentuk bahasa sejak lahir. Kemajuan bahasa terkait erat dengan keanekaragaman budaya, karena bahasa adalah bagian dari budaya.

4. Budaya

Sebuah kelompok sosial yang didasarkan pada pengetahuan manusia yang dibagikan untuk menafsirkan lingkungan mereka sebagai panduan untuk tindakan dan produksi karya.

Bidang budaya sangat luas, kita dapat memahami sistem pengetahuan yang ada dalam pikiran manusia sebagai budaya dan teknologi yang menghasilkannya, dan budaya.

Keempat unsur identitas membentuk dasar bagi munculnya faktor-faktor yang membentuk identitas nasional.

Perlu dicatat bahwa identitas nasional tidak terjadi sendirian, tetapi terbentuk.

Pelatihan bukan masalah tentu saja, tetapi produk kesepakatan. Beberapa faktor yang membentuk identitas nasional dapat disebutkan di sini :

Faktor Pembentuk Identitas Nasional

1. Primordialisme

Suatu sikap cinta identitas berdasarkan pada kelompok, kesamaan suku atau etnis. Biasanya juga didasarkan pada sistem kekerabatan dan kekerabatan yang identik dengan keberadaan kekerabatan di antara para anggotanya.

2. Praktek Keagamaan

Ritual yang didasarkan pada kepercayaan individu dan dipraktikkan secara kolektif. Unsur iman berkontribusi signifikan terhadap motivasi untuk berpartisipasi dalam ritual yang dibagikan berdasarkan sistem kepercayaan yang sama.

3. Pemimpin Bangsa

Sosok karismatik yang merupakan kebanggaan rakyatnya. Pemimpin suatu bangsa pada prinsipnya adalah seorang pelayan gerejanya. Orang merasa dilindungi dan bangga dengan pemimpin mereka yang dianggap bagian dari dirinya.

4. Sejarah Bangsa

Narasi masa lalu suatu bangsa yang membentuk memori kolektif orang-orang yang hidup saat ini. Asal-usul atau leluhur bersama juga merupakan bagian dari kisah yang dapat membentuk solidaritas dan identitas kolektif.

5. Solidaritas Organik Atau Integrasi Sosial

Yang muncul dalam kondisi saling ketergantungan yang dikarenakan adanya pembagian kerja. Solidaritas organik muncul dengan munculnya spesialisasi yang merupakan produk industrialisasi. Identitas solidaritas organik adalah identitas modern, profesional, dan perkotaan.

Sejauh ini kita telah berbicara tentang unsur-unsur dan faktor-faktor penyusunnya.

Sebelum memberikan contoh, kami akan secara singkat menyebutkan dan menjelaskan ciri atau indikator negara dengan identitas nasional.

Ciri Suatu Negara Dengan Identitas Nasional

  • Ada model perilaku masyarakat terhadap kebiasaan sehari-hari.
  • Ada simbol yang secara simbolis menggambarkan visi, tujuan, dan fungsi lembaga negara.
  • Tersedia untuk memenuhi kebutuhan penduduk, infrastruktur, tempat ibadah, teknologi komunikasi dan sebagainya.
  • Ada tujuan bersama suatu negara yang tercermin dalam fondasi negara dan konstitusinya.

Jika kita melihat empat ciri diatas, kita dapat yakin bahwa bangsa Indonesia memiliki identitas nasional.

Bahkan identitas Indonesia sebagai negara bangsa yang tak terhitung jumlahnya, namun saya hanya memberikan beberapa contoh di sini.

Contoh Identitas Nasional Indonesia

Bung Karno adalah figur, tokoh, penerbit, tokoh sentral Yayasan Negara Indonesia.

Batik, produk budaya berupa lilin pada selembar kain yang mengandung filosofi, memiliki nilai seni dan ekonomi.

Borobudur, salah satu tempat ibadah bagi umat Buddha, candi Budha terbesar di dunia.

Rendang, salah satu makanan yang menjadi ciri khas Minang di seluruh dunia.

Pancasila, ideologi resmi negara, yang terdiri dari lima prinsip: ketuhanan, kemanusiaan, persatuan, demokrasi, keadilan.

Jumlah aktual identitas nasional Indonesia sangat besar. Tidak ada yang tahu angka pastinya. Kita dapat menyebutkan beberapa yang sangat populer.

Di era globalisasi saat ini, peran dan fungsi identitas nasional menjadi semakin penting.

Arus global, yang dipicu oleh bisnis kapitalisme, demokrasi, dan teknologi informasi, mendorong kami untuk menjadi warga dunia kosmopolitan global.

Akibatnya, identitas yang dibangun menyusut menjadi identitas global. Nilai-nilai dan budaya di tingkat nasional menghadapi perlawanan dari luar.

Identitas nasional akan dipertahankan lebih tegas lagi agar tidak kehilangan identitas kita, yang dihancurkan oleh ideologi dominan yang disponsori oleh negara adikuasa dan sekutunya.

Baca Juga :

Related posts: