Instrumen Penelitian

Posted on

Instrumen Penelitian – Adalah alat yang digunakan oleh para peneliti untuk mengumpulkan data penelitian. Dalam artikel ini saya akan mengeksplorasi berbagai alat penelitian dalam penelitian sosial.

Pengalaman saya dengan berpartisipasi dalam berbagai studi sosiologis dan penelitian interdisipliner lainnya menunjukkan bahwa alat pencarian yang digunakan pada prinsipnya tergantung pada jenis data yang diperlukan.

Data yang digunakan tergantung pada rumusan masalah penelitian yang diajukan.

Beberapa poin yang akan saya jelaskan di bawah ini adalah koleksi berbagai jenis alat penelitian sosial yang dapat digunakan.

Perlu diingat bahwa tidak semua alat relevan, tetapi dalam penelitian sosial, termasuk sosiologi, data yang diperoleh tidak optimal dengan menggunakan salah satu alat berikut.

Apa saja contoh alat penelitian sosial yang umum digunakan?

Contoh Instumen Penelitian Sosial

instrumen penelitian

1. Kuisioner atau Angket

Kuisioner atau angket biasanya digunakan sebagai alat penelitian untuk survei atau pencarian menggunakan pendekatan kuantitatif.

Kuesioner dapat terdiri dari dua pertanyaan; pertanyaan tertutup dan terbuka.

Kuesioner dengan pertanyaan tertutup menawarkan kemungkinan kepada responden untuk memilih jawaban yang telah disebutkan dalam kuesioner.

Pertanyaan terbuka menawarkan kesempatan kepada pembaca untuk menuliskan jawaban mereka sendiri.

Tidak ada standar baku mengenai struktur kuesioner. Namun, kuesioner setidaknya harus berisi identitas dan pertanyaan penelitian.

Perlu dicatat bahwa identitas responden tidak boleh menjadi identitas aslinya.

Bahkan dalam beberapa penelitian tidak perlu menuliskan nama responden untuk melindungi kerahasiaan responden dan untuk mendukung etika penelitian.

Identitas responden yang umumnya dicatat adalah usia, jenis kelamin, tahun kelahiran, dan variabel lain yang berguna untuk analisis.

2. Panduan Wawancara

Penelitian sosial, yang menggunakan wawancara sebagai teknik pengumpulan data, biasanya memerlukan panduan wawancara atau panduan wawancara dalam bahasa Inggris.

Panduan wawancara disiapkan sebelum para peneliti pergi ke lapangan dan bertemu dengan para pembicara. Panduan wawancara biasanya diperlukan di awal tur.

Seiring waktu, peneliti biasanya sudah akrab dan disimpan di luar pemimpin pewawancara sehingga mereka tidak lagi membutuhkan panduan wawancara.

Mencari panduan wawancara biasanya merupakan pendekatan penelitian kualitatif, terutama ketika wawancara mendalam diperlukan untuk pengumpulan data.

Sejauh menyangkut kuesioner, struktur pedoman wawancara sangat tergantung pada kebutuhan untuk meneliti jawaban atas pertanyaan dan kenyamanan proses wawancara.

Saya mewawancarai beberapa pelancong sambil melakukan kerja lapangan.

Banyak dari mereka merasa nyaman ketika wawancara mulai berbicara tentang pengalaman perjalanan mereka.

Karena itu, pada wawancara berikutnya di awal saya mengajukan pertanyaan tentang pengalaman perjalanan.

3. Buku Catatan atau Jurnal Penelitian

Peneliti harus memiliki buku catatan atau jurnal penelitian untuk menulis tentang apa yang menarik dan terkait dengan fokus penelitian.

Proses penelitian berlangsung selama periode waktu tertentu. Selama waktu ini, ide atau peristiwa sering terjadi secara tak terduga atau berada di luar kendali peneliti.

Notebook berguna untuk mendokumentasikan dorongan penting yang tidak kita ketahui akan datang.

Penelitian sosial berbeda dari penelitian non-sosial. Peneliti selalu dari sudut pandang manusia karena peneliti adalah manusia.

Buku harian ini mampu merekam urutan atau kronologi proses pencarian kacamata subjektif.

Keuntungan dari buku harian sebagai alat penelitian biasanya hanya dirasakan selama fase analisis data.

Pada fase analisis, penyaringan digunakan untuk menilai seberapa baik data yang dikumpulkan.

Menentukan kualitas data tidak mudah karena peneliti terkadang lupa bagaimana konteks sosial terjadi ketika menampilkan data.

Pada titik ini, entri jurnal dapat membantu peneliti mengingat konteks sosial yang mendasarinya.

Jika perlu dalam catatan kaki. Penelitian etnografis, etnometodologi dan fenomenologis menggunakan buku harian sebagai alat.

4. Alat Rekam

Perangkat perekaman dapat terdiri dari kamera video, perekam video atau perekam suara.

Sebagai alat penelitian, alat pendaftaran menyederhanakan pengumpulan data untuk peneliti.

Misalnya, selama wawancara, peneliti bisa mendapatkan representasi terperinci melalui transkrip saat merekam wawancara.

Tentu saja, etika penelitian masih perlu dinilai dengan meminta izin sebelum memulai rekaman.

Namun, dalam beberapa penelitian ada bahaya bahwa penggunaan alat perekam akan merusak kesan alami dari fenomena sosial yang sedang dipelajari.

Orang dari sumber daya dapat menjawab pertanyaan dengan hati-hati sehingga kurang alami untuk mengetahui apakah itu terdaftar.

Pada titik ini, peneliti perlu hati-hati memeriksa apakah kualitas data lebih baik ketika direkam atau tidak.

Foto dan video adalah bentuk lain dari rekaman. Alat pendaftaran mana yang diperlukan tergantung pada proyek penelitian.

Penelitian tentang sosiologi visual, antropologi visual, sejarah visual dan sejenisnya membutuhkan data visual berkualitas tinggi dan banyak lagi.

Tentu saja, kamera foto atau video sangat diperlukan.

5. Buku Tes

Buku tes dapat digunakan sebagai alat penelitian, terutama untuk penelitian eksperimental.

Banyak eksperimen sosial menggunakan buku uji karena mereka dapat merekam data eksperimen yang diperlukan.

Misalnya, mempelajari efek homeschooling pada kemampuan kritis siswa.

Para peneliti dapat memberikan buku-buku ujian yang dilengkapi oleh mereka yang belajar di rumah dan kemudian mengikuti perkembangan mereka, atau membandingkannya dengan mereka yang tidak belajar di rumah.

Dalam penelitian sosial-psikologis, buku tes sering digunakan sebagai alat penelitian.

Keputusan untuk menggunakan buku tes lagi tergantung pada pertanyaan. Pada dasarnya, buku tes berfungsi seperti kuesioner atau survei.

Perbedaannya adalah bahwa buku tes benar-benar dimaksudkan untuk pengujian, dalam arti menguji kemampuan informan.

Selain itu, pemilihan buku uji yang akan digunakan tidak dapat sembarangan. Buku tes yang luar biasa merusak kualitas hasil penelitian.

6. Peneliti

Alat penelitian terakhir yang dapat saya jelaskan di sini adalah peneliti itu sendiri.

Dalam penelitian sosial, termasuk penelitian sosiologis, peran peneliti sangat penting, terutama dalam penelitian dengan pendekatan kualitatif.

Seorang sosiolog yang membenarkan hal ini adalah Max Weber. Menurut Weber, peneliti harus menafsirkan tindakan sosial dari topik penelitian yang diselidiki.

Interpretasi di sini mengimplikasikan unsur subjektivitas dalam penelitian.

Sosiolog Prancis Pierre Bourdieu juga percaya bahwa sosiolog harus menyampaikan visi dunia atau visi dunia sosial di studio.

Penelitian sosial kualitatif mempertimbangkan sudut pandang para peneliti untuk menyampaikan gambaran dunia yang diteliti.

Peneliti sebagai instrumen penelitian menekankan pentingnya perspektif subjektif dari peneliti.

Misalnya, studi tentang pengembangan pertanian perkotaan di Indonesia. Para peneliti melakukan wawancara mendalam dengan aktivis pertanian perkotaan dan menemukan bahwa mereka bergabung dengan masyarakat karena mereka ingin memindahkan kota dari beton ke hijau dan berkelanjutan.

Peneliti kemudian memberikan gagasan bahwa ada semacam perlawanan dari para aktivis pertanian perkotaan terhadap kondisi kota tempat mereka tinggal, dan bahwa mereka ingin terlibat dalam perubahan.

Perlawanan adalah interpretasi dari peneliti atau perspektif peneliti tentang dunia sosial (fenomena pertanian perkotaan), yang ia selidiki.

Harus ditekankan lagi bahwa Instrumen Penelitian adalah alat untuk mengumpulkan data penelitian, bukan alat untuk proses lain, seperti analisis data.

Kita dapat menyebut SPSS atau Atlas.ti sebagai alat, tetapi sebagai alat untuk pemrosesan data, bukan sebagai instrumen penelitian.

Baca Juga :

Related posts: