Metode Penelitian – Pengertian, Jenis dan Penjelasannya

Posted on

Metode Penelitian – Terdiri dari serangkaian upaya sistematis dan metode yang digunakan oleh peneliti untuk menjawab pertanyaan penelitian.

Metode ini tentunya, berhubungan langsung dengan bagaimana mengetahui sesuatu. Peneliti membutuhkan metode penelitian ketika melakukan penelitian.

Perlu dicatat bahwa tidak semua temuan diperoleh dengan metode penelitian. Namun, bukti ilmiah tidak bisa diperoleh tanpa harus menggunakan metode penelitian.

Jadi kita melihat hubungan antara metode penelitian dan penelitian ilmiah. Pengetahuan memiliki ruang lingkup yang lebih besar.

Perasaan dipanggil adalah rasa ingin tahu yang muncul karena Anda ingin tahu sesuatu. Untuk menemukan sesuatu, kita harus memikirkan cara. Metode sistematis dan ilmiah disebut metode penelitian.

Sebagai contoh, kami menemukan bahwa semakin banyak orang di sekitar kami bermain dengan smartphone di ruang publik.

Rasa ingin tahu kami untuk fenomena ini membangkitkan keinginan untuk menjawab pertanyaan, seperti mengapa banyak orang bertukar pesan melalui telepon pintar.

Mengapa Anda memiringkan kepala untuk memainkan smartphone? dan sebagainya. Jika pertanyaan menerima jawaban yang sewenang-wenang, benar atau salah, jawabannya tidak berubah menjadi pengetahuan ilmiah.

Namun, ketika mencoba menemukan jawaban dengan metode penelitian tertentu, jawabannya menjadi pengetahuan ilmiah.

Apa itu metode pencarian? Artikel ini menjelaskan pengertian dan jenis metode ini menggunakan contoh singkat.

Metode ini akan dibahas di sini terbatas dalam konteks ilmu sosial. Beberapa contoh jenis metode yang disajikan juga penelitian sosial. Kami memulai diskusi ini dengan pemahaman mereka.

Pengertian Metode Penelitian

Seperti disebutkan dalam paragraf pertama dari makalah ini, metode penelitian adalah seperangkat metode sistematis atau upaya oleh peneliti untuk mendapatkan pengetahuan terkait dengan perumusan masalah.

Dapat dikatakan bahwa pengetahuan itu hanya ilmiah jika proses memperolehnya dengan berbagai metode disebut metode penelitian.

Metode penelitian adalah metode ilmiah untuk memperoleh pengetahuan ilmiah. Tanpa metode ilmiah tidak ada penelitian.

Sosiolog Indonesia Soerjono Soekanto mendefinisikan penelitian sebagai kegiatan ilmiah yang bertujuan mengungkap kebenaran sebagai perwujudan kehausan manusia akan pengetahuan. Metode ini juga dapat diartikan tentang bagaimana caranya.

Metode ini dapat dirancang secara khusus untuk menerima data, memproses data, dan menganalisis data.

Pertimbangan metode yang diterapkan dengan didasari pada pertanyaan apakah metode yang diterapkan bisa menjawab pertanyaan penelitian.

Sebelum melangkah lebih jauh ke berbagai jenis metode, saya harus mengatakan bahwa pertimbangan dapat diberikan untuk memilih jenis metode berdasarkan perumusan masalah, objek penelitian, waktu penelitian, akses ke data dan etika penelitian.

Berdasarkan cara data dikumpulkan, diproses, dan dianalisis, metode ini dapat mencakup survei, longitudinal, eksperimental, wawancara, deskriptif, observasi, etnografi dan studi kasus.

Beberapa jenis metode di atas sering disebut sebagai metode, sering disebut teknik. Misalnya metodologi penelitian survei, teknik observasi dan sebagainya. Di sini saya tidak memeriksa perbedaannya.

Sekali lagi, definisi istilah metode hanya didasarkan pada bagaimana data diperoleh, diproses, dan dianalisis. Berikut ini jenis serta penjelasannya di tiap-tiap metode yang ada.

Jenis Metode dan Contoh Penelitian

1. Survey atau Penelitian

Metode survei menggunakan angket atau kuesioner sebagai alat pencarian untuk mengumpulkan data. Kuesioner ini ditujukan untuk sampel populasi yang representatif.

Setelah akuisisi, data diproses manual / dengan perangkat lunak pengolah data. Pemrosesan dimulai dengan proses pengkodean.

Setelah diproses, data dianalisis. Proses analisis dan juga pengolahan data bisa saja dilakukan dengan cara yang manual atau bisa juga dengan bantuan perangkat lunak (software) komputer.

2. Eksperimental

Data penelitian dikumpulkan dengan menggunakan berbagai cara, termasuk survei, pengamatan, wawancara, dan sebagainya.

Para peserta dalam penelitian ini dibagi oleh para peneliti menjadi dua kelompok, kelompok eksperimen dan kelompok kontrol, keduanya dengan karakteristik tertentu yang relatif sama.

Kelompok eksperimen diperlakukan, kelompok kontrol tidak. Perawatan dapat berupa kebijakan atau program masa percobaan.

Jika hasil pengobatan menunjukkan bahwa hasilnya tidak berbeda secara signifikan antara kedua kelompok, pengobatan tidak memiliki efek yang signifikan.

3. Longitudinal

Data penelitian longitudinal juga bisa didapat dengan berbagai cara. Cara paling umum adalah survei.

Penelitian longitudinal menggunakan sampel penelitian yang merupakan partisipan.

Dalam kurun waktu tertentu, para peserta kembali dikunjungi oleh para peneliti untuk diperiksa.

Para peneliti biasanya kembali beberapa kali untuk mendapatkan data tentang pengembangan sampel yang sama.

Dalam pengolahan dan analisis data, mirip dengan penelitian survei, interval waktu yang relatif lama digunakan

4. Deskriptif

Metode dengan deskriptif menekankan upaya peneliti guna menggambarkan peristiwa atau pun fenomena berdasarkan pengalaman peserta penelitian dan hasil pengamatan.

Data yang diperoleh jelas data deskriptif, yang umumnya kualitatif. Data deskriptif juga dapat disebut sebagai data naratif.

Wawancara dan observasi adalah dua metode utama yang sering mengumpulkan data deskriptif. Pemrosesan data dengan mengkode istilah atau narasi tertentu guna bahan analisis.

5. Wawancara

Metode wawancara adalah aspek teknis dari proses pengumpulan data. Metode pencarian wawancara bertujuan untuk mendapatkan data verbal dari para peserta.

Pemrosesan data dimulai dengan transkripsi hasil wawancara.

Menempatkan wawancara sebagai metode ini memiliki ruang lingkup yang lebih sempit daripada empat metode asli karena wawancara hanyalah prosedur teknis dan tidak mencakup prinsip yang lebih komprehensif.

Penelitian sosial umumnya menggunakan wawancara mendalam dengan teknik survei atau melanjutkan pencarian informasi dengan “mempertanyakan” pertanyaan dari informan.

6. Observasi

Mirip dengan wawancara, observasi juga merupakan aspek teknis dari proses pengumpulan data.

Metode dengan observasi bertujuan untuk mendapatkan data deskriptif dari pengamatan peneliti terhadap suatu peristiwa / fenomena. Pemrosesan data observasi dimulai dengan pengkodean catatan lapangan.

Pengamatan dengan metode ini dilakukan untuk mengumpulkan data dengan menggunakan indera manusia, khususnya mata atau indera penglihatan dan telingan atau indra pendengaran, tetapi tidak mengecualikan rekaman hasil dari bau, rasa dan indera lainnya.

7. Studi Kasus

Metode studi kasus digunakan untuk memperoleh data untuk kasus tertentu.

Data penelitian studi kasus bisa didapatkan dengan atau melalui wawancara, tinjauan dokumen, observasi, dll. Ruang lingkup terbatas dari studi kasus memberi peneliti kesempatan untuk menyelidiki lebih lanjut masalah tersebut.

Pemrosesan dan analisis data penelitian dari studi kasus dilakukan seperti metode lain, dimulai dengan pengkodean.

Peneliti menggabungkan berbagai variabel terkait untuk dianalisis secara manual atau menggunakan perangkat lunak analisis data.

8. Etnografi

Data dari penelitian etnografi dikumpulkan menggunakan berbagai teknik. Beberapa teknik umum seperti wawancara mendalam, partisipatif, observasi dan verifikasi dokumen.

Metode penelitian etnografi menawarkan kepada peneliti kesempatan untuk terlibat secara langsung dan merasa bahwa kelompok studio sedang menumbuhkan makna budaya tertentu.

Pemrosesan dan analisis data etnografi sebanding dengan studi kualitatif lainnya.

Baca Juga :

Related posts: