Zaman Neozoikum

Posted on

Zaman Neozoikum – Diperkirakan bahwa era Neozoikum berlanjut hingga hari ini sekitar 60 juta tahun yang lalu. Neozoikum dibagi menjadi dua zaman, waktu tersier dan waktu lingkungan.

Pembagian Zaman Neozoikum

Zaman Tersier (zaman ketiga)

Zaman ini dibagi menjadi zaman yang berbeda: Paleosen, Eosen, Oligosen, Miosen, dan Pliosen.

Pada periode tersier ini, mamalia berkembang pesat sementara reptil raksasa secara bertahap menghilang. Hewan primata (binatang dalam bentuk monyet) muncul sejak zaman Paleosen. Selama Miosen, orang-orang utan bermunculan.

Pada era Pliosen, yang terjadi sekitar 10 juta tahun yang lalu, hewan-hewan hidup lebih besar daripada gorila yang disebut gigantrophus (monyet raksasa).

Fosil hewan ditemukan di Bukit Siwalik di kaki Himalaya dan dekat Simla (India utara).

Gigantrofi adalah hewan yang hidup berkelompok untuk berkembang biak dan menyebar dari Afrika ke Asia Selatan dan Asia Tenggara. Tetapi pada akhirnya, Gigantrophus mati karena alasan yang tidak jelas.

Selain gigantrophus, hewan lain yang dikenal sebagai Australopithecus ditemukan di Afrika Selatan dan Afrika Timur selama periode yang sama, dan fosil vertebrata ditemukan di Kalimantan Barat, yaitu Anthracotherium dan Choeromous (kaldu babi hutan kuno yang ditemukan di benua Asia).

Penemuan fosil hewan adalah bukti bahwa Kalimantan Barat bergabung dengan daratan Asia pada akhir zaman Eosen.

zaman neolitikum

Zaman Kwarter (zaman keempat)

Era ini, yang dimulai sekitar 600.000 tahun yang lalu, dibagi menjadi dua zaman, Pleistosen (Diluvium) dan Holosen (Alluvium).

1. Kala Pleistosen (Diluvium)

Ketika Pleistocene berlangsung sekitar 600.000 tahun yang lalu. Ketika Pleistosen menjadi sangat penting, kehidupan manusia purba mulai muncul.

Keadaan alami pada saat ini masih liar dan tidak stabil, karena dua zaman alternatif, yaitu zaman es dan periode interglasial.

Zaman glasial adalah era penyebaran es yang luas di Kutub Utara, yang telah menyebabkan es di wilayah benua Eropa dan Amerika Utara, sementara itu telah turun hujan lebat di daerah-daerah yang jauh dari Kutub selama bertahun-tahun.

Permukaan laut turun di tempat yang berbeda karena pergeseran bumi dan pekerjaan gunung berapi. Banyak lautan, termasuk Indonesia, mengering, Plat Sunda dan Plat Suhul terjadi.

Kalimantan, Malaysia Barat, Sumatera, dan Jawa bergabung menjadi benua dengan benua Asia. Kalimantan Utara menghubungkan Filipina dan Formosa (Taiwan) di benua Asia.

Hal yang sama berlaku untuk Sulawesi melalui Minahasa, pulau Sangir di Filipina. Antara Jawa Timur dan Sulawesi Selatan, yang menghubungkan Nusa Tenggara.

Zaman Interglasial adalah masa antara dua zaman es. Temperatur meningkat sehingga lapisan es kutub di Kutub Utara mencair, permukaan laut naik, dan banjir besar terjadi di berbagai titik, menyebabkan banyak daerah yang dipisahkan oleh lautan dan lautan.

Pada zaman Pleistosen ini, hanya hewan dengan bulu tebal yang dapat bertahan hidup.

Salah satunya adalah mammoth (gajah berbulu tebal). Hewan dengan bulu tipis, mengungsi di daerah tropis. Beberapa hewan berpindah dari benua Asia darata ke Jawa, Sulawesi, dan Filipina pindah dari Malaysia ke Jawa (Jalan Barat) dan lainnya melalui Formosa ke Filipina ke Kalimantan, Jawa, dan Sulawesi (Jalan Timur).

Garis Wallace adalah garis antara Selat Makassar dan Lombok, yang merupakan batas antara dua saluran distribusi hewan.

Selain itu, ada juga migrasi manusia purba dari Asia ke Indonesia. Ini ditunjukkan oleh penemuan sejumlah besar Sinantrophus pekinensis di Beijing, Cina, yang menyerupai Pithecantrophus Erectus dari Trinil Ngawi. Demikian pula, kebudayaan pacitan juga ditemukan di Cina, Burma, dan Malaysia.

Homo Wajakensis, nenek moyang Australoid di Pleistosen Tengah dan Pleistosen Atas, menyebar dari Asia ke selatan. Sebagian besar dari mereka mencapai benua Australia dan berasal dari Aborigin.

2. Kala Holosen (Alluvium)

Diperkirakan bahwa selama Holosen, lapisan es di Kutub Utara secara bertahap menurun, yang telah menyebabkan peningkatan permukaan laut.

Tanah datar seperti Pemandangan Sunda dan Pemandangan Suhul membanjiri dan membentuk laut dangkal.

Akhirnya, dataran tinggi itu menjadi sebuah pulau di kepulauan itu. Pada saat itu, Homo Sapiens (manusia yang mulai menggunakan otak) seharusnya hidup di Bumi.

Dipercayai bahwa orang purba yang tinggal di kala ini telah menggunakan alat untuk memberi makan dan mempertahankan diri dari serangan oleh satwa liar. Alat-alat ini masih sangat sederhana dan masih bisa mendekati bahan aslinya.

Alat-alat ini meliputi :

  • Batuan (retakan atau puing) ditemukan di sungai atau gunung. Batu digunakan untuk mengebor makanan atau benda. Batuan ini disebut alat inti.
  • Alat bantu seperti batu, kayu, tulang atau tanduk. Alat-alat ini dibuat dengan sangat hati-hati untuk mencapai bentuk yang lebih baik. Ada halaman yang harus diasah saat memotong hewan. Instrumen diklasifikasikan sebagai kapak, meskipun bentuknya masih sangat sederhana. Misalnya, pemindai satu sisi dan printer dua sisi.
  • Alat yang terbuat dari batu atau puing. Tidak seperti alat inti, alat ini memiliki bentuk yang lebih halus, lebih kecil dan digunakan untuk pekerjaan yang lebih ringan. Misalnya, digunakan untuk memotong atau mematahkan tulang. Instrumen tersebut terdiri dari gumpalan baru yang dibuat dengan sejenis alat seni bela diri, sehingga satu sisi batu dipotong dengan pahat tulang.

Setelah Pleistósen dan Holosen, orang memenuhi kebutuhan mereka dengan berburu binatang dan mengumpulkan makanan seperti belalang, kerang, dll. Kehidupan dengan cara ini seharusnya muncul sekitar 6.000 tahun sebelum Kristus.

Saat ini, orang dapat membuat tembikar untuk mempertahankan kehidupan sehari-hari mereka, meskipun bentuknya sangat sederhana. Mereka juga membuat perhiasan dengan berbagai desain.

Dalam kehidupan sosial, urutan tugas dalam masyarakat mulai diatur oleh gender. Pria berburu, wanita mengumpulkan makanan.

Kehidupan spiritual juga terbukti, terutama pada upacara pemujaan leluhur, dan kemudian kehidupan perkebunan perlahan mulai tumbuh, terutama di wilayah Asia Tenggara.

Ciri Zaman Neozoikum

Secara keseluruhan, berdasarkan uraian di atas, ada 5 ciri dari era Neozoikum, yaitu:

  1. Ini adalah puncak dari keberadaan mamalia di Bumi
  2. Reptil binatang besar yang punah
  3. Selama masa di bumi, kehidupan manusia mulai stabil
  4. Era ini dibagi menjadi dua wilayah, zona tersier dan kwarter
  5. Itu terjadi sekitar 60 juta tahun yang lalu.

Baca Juga :

Rate this post
Related posts: