Penyimpangan Sosial

Posted on

Penyimpangan Sosial – Dalam kehidupan bermasyarakat, tidak selalu berjalan harmonis. Gesekan, kecemburuan dan sosial adalah hal biasa di masyarakat.

Nilai-nilai dan hukum serta peraturan yang berlaku selalu bertujuan untuk mengatur, mengatur, dan mengatur perilaku kita untuk menciptakan tatanan sosial.

Tetapi kehidupan nyata tidak selalu menunjukkan ketertiban. Perbedaan sosial menyebabkan ketidakharmonisan atau kekacauan dalam kehidupan sosial.

Saudara kembar penyimpangan sosial merupakan perilaku menyimpang atau terjemahan bahasa Inggris deviant behavior. Kata menyimpang menyiratkan kesan negatif atau efek berbahaya.

Pengertian Penyimpangan Sosial

penyimpangan sosial

Memahami perilaku penyimpangan sosial, Paul B. Horton berpendapat bahwa penyimpangan sosial adalah perilaku yang dinyatakan sebagai pelanggaran norma kelompok.

Bruce J. Cohon mendefinisikan penyimpangan sosial sebagai kegagalan untuk menyesuaikan perilaku dengan kehendak publik.

James Vander Zander mengatakan perilaku menyimpang adalah perilaku yang dianggap hina bagi sebagian besar masyarakat dan tidak dapat ditoleransi.

Robert M. Z. Lawang mendefinisikan perilaku atau pun tindakan menyimpang sebagai suatu tindakan yang melampaui batasan norma dalam sistem sosial untuk memancing reaksi kelompok otoritas dalam sistem untuk memperbaiki tindakan yang melampaui norma.

Dari kumpulan istilah penyimpangan sosial dan perilaku menyimpang, dapat disimpulkan bahwa penyimpangan sosial adalah penyimpangan dari norma-norma yang berlaku di beberapa masyarakat dalam periode waktu tertentu. Penyimpangan sosial sangat kontekstual.

Misalnya, apa yang dianggap sebagai jalan memutar sosial di Indonesia, tidak harus sebagai jalan memutar ke negara lain. Dalam artikel ini, penyimpangan sosial dijelaskan dengan menggunakan contoh-contoh dan faktor yang terjadi.

Contoh Penyimpangan Sosial

1. Korupsi

Perilaku korup yang dilakukan oleh individu adalah bentuk penyimpangan dari aturan hukum, nilai-nilai dan norma. Korupsi juga ada di masyarakat.

Perbedaannya adalah bahwa korupsi dilakukan secara kolektif di masyarakat, yang mencakup kerja sama dan rasa saling percaya di antara para pelaku.

Ketika perilaku kolektif ini dilakukan tanpa ditemukan, itu menjadi kebiasaan dan dianggap setidaknya “alami” oleh mereka yang terlibat dalam majelis.

Korupsi dalam masyarakat adalah bentuk penyimpangan sosial yang terjadi di banyak organisasi sosial. Dari atas seperti institusi negara ke komunitas bawah.

Korupsi dalam masyarakat termasuk dalam kategori perilaku menyimpang karena merusak bagian-bagian lain selain bentuk-bentuk pelanggaran nilai, norma dan hukum.

Seorang polisi lalu lintas yang mengemudikan sopir tanpa alasan yang jelas dan kemudian diam-diam meminta uang adalah bentuk perilaku menyimpang.

Ketika perilaku ini terjadi di fasilitas kepolisian daerah yang berbeda, penyimpangan ini terjadi bersama, sehingga mereka bisa disebut penyimpangan sosial.

Korupsi oleh Wakil Rakyat adalah bentuk penyimpangan sosial dari tingkat karyawan yang sering dilaporkan.

Contoh sederhana dari tingkat yang lebih rendah adalah penjaga parkir yang membebankan biaya parkir lebih dari tarif yang ditetapkan dalam peraturan lokal.

Penyebab korupsi di masyarakat mungkin kesulitan ekonomi, tekanan dari atasan, dukungan sebaya atau keinginan untuk keserakahan.

Desakan atasan dan dukungan kelompok menyiratkan bahwa pengaruh kelompok sosial terdekat kita sangat menentukan tindakan korup yang kita lakukan.

Pengaruh kelompok karenanya merupakan salah satu faktor penyebab yang relevan. Kebutuhan ekonomi sebagai penyebab perilaku korup biasanya terjadi di kelas sosial yang lebih rendah.

Pegawai negeri dan elit lainnya jarang korupsi karena tekanan ekonomi. Alasan lain lebih relevan, seperti pengaruh rekan kerja atau mungkin penyakit mental.

2. Tawuran

Tawuran dari sekolah ke sekolah adalah contoh klasik mengenai penyimpangan sosial. Kota-kota besar yang ada di Indonesia sering menjadi tempat tawuran antar sekolah. Anak-anak sekolah menengah yang sering melakukannya.

Sekolah adalah lembaga pendidikan, yang pada dasarnya bertanggung jawab atas pendidikan anak. Pendidikan mencakup model perilaku sesuai dengan aturan yang berlaku.

Namun, dalam proses pendidikan, perilaku anak usia sekolah tidak selalu sesuai dengan aturan. Tawuran adalah bentuk perilaku kolektif siswa yang melanggar aturan, nilai-nilai dan hukum.

Perkelahian sekolah adalah perilaku kolektif siswa untuk membentuk kelompok sosial berdasarkan almamater (sekolah) sebagai identitas untuk menyerang kelompok sekolah lainnya.

Berpegangan satu sama lain, yang mengarah pada konfrontasi fisik, sering disebut perkelahian. Tawuran itu sendiri jelas tidak berguna karena tujuannya adalah untuk menyakiti orang lain dan melukai mereka.

Namun di balik perkelahian ada berbagai konsep yang digunakan dan ditafsirkan oleh para aktor dengan cara yang berbeda, seperti solidaritas, keberanian dan soliditas.

Dalam beberapa penelitian yang dilakukan, tawuran dipandang sebagai ekspresi remaja yang identitas tidak / atau kurang stabil, mabuk dengan kebanggaan dan kehausan akan keberadaan, setidaknya di antara kelompok mereka sendiri.

Gengsi, keberadaan, dan identitas ini hanya dapat dicapai melalui pengakuan sosial. Tawuran tidak diragukan lagi menawarkan peluang untuk pengakuan sosial disekolah.

Faktor-faktor yang menyebabkan penyimpangan perkelahian sosial sangat kompleks dan beragam. Secara hukum dan moral, kita dapat memahami secara sekilas apa itu pelanggaran.

Oleh karena itu, para peserta dalam perkelahian berperilaku berbeda. Dari perspektif pelaku tawuran, faktor-faktor penyebab dapat berbeda dan dianggap masuk akal.

Sebagaimana disebutkan di atas, tawuran tidak dilihat sebagai bentuk kekerasan, tetapi sebagai adegan pengakuan sosial.

Kaum muda, yang krisis identitasnya eksistensial dan bergengsi, melewati jalan ini ketika cara-cara lain tidak dapat dipenuhi.

3. Penyalahgunaan Narkoba

Media sering melaporkan kasus penyalahgunaan narkoba. Penyalahgunaan zat berbahaya jelas merupakan penyimpangan sosial karena suatu bentuk pelanggaran hukum.

Penyimpangan ini terjadi secara kolektif karena jaringan kriminal dipengaruhi oleh pengedar narkoba, bandar narkoba dan konsumen.

Setiap orang dalam jaringan memiliki minatnya sendiri. Pedagang yang tidak mengkonsumsi dapat tergoda oleh keuntungan finansial dari membeli dan menjual obat-obatan terlarang ini.

Konsumen ingin mencoba dan kemudian menjadi ketergantungan. Pengedar narkoba memiliki kepentingan terbaik mereka.

Penyimpangan sosial dalam bentuk penyalahgunaan narkoba dapat dilakukan oleh orang-orang dengan latar belakang sosial yang berbeda dan kelas sosial.

Anak-anak yang tidak tahu permen narkoba bisa mengkonsumsinya karena ketidaktahuan mereka. Selebriti dan orang kaya lainnya dapat menggunakan narkoba karena mereka ingin dan dapat menghilangkan stres atau merasakan sensasi.

Penyalahgunaan zat yang dilanggar ini, bisa menjadi potensi bahaya bagi orang lain.Faktor-faktor yang menyebabkan penyimpangan sosial ini berkisar dari alasan ekonomi hingga psikologis.

Penyalahgunaan narkoba menurut hukum merupakan bentuk kejahatan. Jadi jika penulis yang terlibat dalam jaringan narkoba selalu diam-diam melakukan aksinya. Konsumen juga mengkonsumsi secara diam-diam.

Diharapkan bahwa mereka yang ditangkap karena penyimpangan penyalahgunaan narkoba, lebih rendah daripada mereka yang berkeliaran. Penyalahgunaan zat ini adalah perilaku menyimpang yang terjadi secara kolektif di banyak tempat.

4. Balapan Liar

Balapan liar adalah bentuk penyimpangan sosial. Sesuai dengan konsep aktual di baliknya, “liar” secara implisit menyiratkan makna yang melampaui aturan yang ada.

Hukum pemerintah dilanggar oleh suatu kegiatan yang disebut balapan liar. Balapan liar tidak hanya ilegal tetapi juga melanggar norma.

Tanpa aturan, tidak jelas siapa yang bertanggung jawab atas potensi risiko yang merugikan. Fenomena ini terjadi di banyak tempat, tidak hanya di kota-kota tetapi juga di desa-desa. Pelakunya, lagi-lagi mayoritas remaja.

Mengapa kaum muda mengikuti balapan liar ini? Jawaban atas pertanyaan ini dapat dimodelkan dengan cara yang mirip dengan pertanyaan mengapa kaum muda terlibat dalam pergulatan.

Perbedaannya adalah balapan liar terinspirasi oleh balap yang populer di kalangan anak muda. Mungkin kurangnya ruang bagi kaum muda untuk mengekspresikan hasrat mereka untuk balapan mengarah pada peningkatan balapan liar.

Selain itu, akses ke fasilitas balap seperti sepeda motor atau mobil dan jalanan kosong, terutama di malam hari, mendorong munculnya balapan ilegal tersebut.

Komunitas sepeda motor dan mobil yang berpartisipasi dalam balapan liar juga mengarah pada peningkatan pesat dalam balapan liar di berbagai kota.

Faktor-faktor yang menyebabkan, seperti disebutkan di atas, penyimpangan sosial dari ras liar mungkin mirip dengan tawuran. Gengsi, keberadaan, identitas, cukup relevan, tetapi lebih lengkap daripada hobi.

Akses ke tawaran hukum yang mahal dan sulit dijangkau menjadikan lomba di atas pasir sebagai posisi alternatif.

Kebanyakan orang yang hidup ditempat yang biasa terjadinya balap liar, sungguh dirugikan, karena tidak ada manfaatnya.

Mirip dengan tinju, lebih baik daripada berkelahi, balap di sirkuit tentu lebih baik daripada balapan liar.

Tetapi di sini juga keinginan untuk bersaing di antara kaum muda yang lebih suka dibayar dengan gengsi dan pengakuan karena mereka tidak dapat dibayar dengan uang.

5. Pernikahan Sejenis

Perkawinan yang sejenis, merupakan penyimpangan sosial kontroversial. Faktanya, banyak gerakan sosial menentang pelabelan pernikahan sesama jenis sebagai penyimpangan sosial.

Jenis pernikahan yang sama adalah pernikahan sesama jenis antara seorang pria dan seorang pria atau seorang wanita dan seorang wanita.

Di beberapa negara barat, pernikahan sesama jenis dianggap normal dan pernikahan sesama jenis diizinkan oleh hukum.

Namun di negara lain, seperti Indonesia, aturan hukum melarang pernikahan sesama jenis. Norma dan nilai sosial yang berlaku juga menerima pernikahan heteroseksual, bukan homoseksual.

Menggunakan konteks hukum, norma, dan nilai-nilai sosial yang lazim di Indonesia saat ini, pernikahan sesama jenis adalah contoh dari penyimpangan sosial.

Orientasi untuk menikah dengan jenis kelamin yang sama dapat dilihat sebagai bentuk perilaku menyimpang.

Faktor agama yang memengaruhi banyak hukum positif di Indonesia memengaruhi pelarangan pernikahan sesama jenis. Agar perkawinan homoseksual tunduk pada pelanggaran hukum dan menanggung status pelanggar.

Namun, undang-undang itu terdiri dari perjanjian sesuai dengan aturan dan nilai-nilai. Jadi itu sangat relatif.

Faktor-faktor yang menyebabkan orang menjadi pernikahan sesama jenis selalu menyebabkan perdebatan. Orientasi seksual adalah faktor penting mengapa seseorang memasuki pernikahan sesama jenis.

Tidak mudah untuk membenarkan secara medis bahwa orientasi seksual homoseksual adalah kelainan. Di Indonesia, homoseksual adalah minoritas yang sangat rentan, seperti juga minoritas lainnya.

Undang-undang untuk perlindungan minoritas harus dihormati, tetapi penerimaan orang dengan orientasi seksual yang sama di masyarakat masih lemah.

Akhirnya, pernikahan sesama jenis dipandang sebagai bentuk penyimpangan sosial.

Contoh penyimpangan sosial yang dijelaskan di atas adalah penyimpangan yang bersifat negatif atau merugikan. Harus ditekankan bahwa penyimpangan sosial juga bisa positif.

Penemuan baru sering menunjukkan apa yang awalnya dianggap terdistorsi dan kemudian disebut alami dan dapat diterima secara sosial.

Sebagai contoh, seorang wanita Jawa abad ke-19, yang menolak untuk mengatur pernikahan yang diatur karena pilihan orangtuanya, dianggap menyimpang. Sekarang seorang wanita dianggap normal jika dia menolak pernikahan yang diatur.

Pertemuan sebelum menikah untuk sekelompok orang di area tertentu adalah tepat. Untuk kelompok lain di daerah lain, kencan adalah bentuk penyimpangan sosial.

Baca Juga :

Related posts: