Zaman Logam

Posted on

Zaman Logam – Anda mungkin pernah mendengar istilah zaman logam?tetapi tahukah kalian berapakah usia zaman logam sebenarnya? Zaman logam adalah masa ketika kehidupan orang lanjut dan orang akrab dengan teknik pengerjaan logam. Mereka mampu membuat alat-alat logam dan menjadi sangat terampil.

Perkembangan ini tentu saja menunjukkan bahwa standar hidup telah meningkat. Kehidupan sosial yang semakin kompleks tentu membutuhkan orang yang berkualifikasi (undagi) di bidangnya masing-masing.

Selain itu, produksi alat-alat logam pada dasarnya sedikit lebih sederhana daripada produksi batu. Cukup melelehkan logam, kemudian tempatkan cairan metalik ke dalam cetakan alat yang akan dibuat.

Menurut perkembangan zaman dan pola berpikir manusianya, serta keterampilan yang diperlukan. Karena itu, era ini juga disebut era perundagian.

Ciri Zaman Logam

gambar peninggalan zaman logam

Setelah membahas zaman logam untuk lebih memahami penampilan zaman logam, berikut adalah ciri zaman logam yang perlu kalian ketahui.

Pada saat perdagangan dilakukan dari satu pulau ke pulau lainnya di Indonesia, bahkan antara kepulauan Indonesia dan kawasan Asia Tenggara melalui sistem barter, kegiatan komersial berkembang lebih cepat.

Sistem barter adalah sistem perdagangan yang menukar barang dalam bentuk perunggu Nekara, mutiara, rempah-rempah, kayu, moka dan timah.

Pada saat itu, pemakaman berlangsung dengan dua cara, secara langsung dan tidak langsung. Penguburan langsung dilakukan dengan mengubur tubuh langsung ke tanah atau meletakkannya di peti di tanah.

Penguburan tidak langsung dilakukan dengan mengubur mayat di tanah atau dalam kotak kayu berbentuk perahu.

Namun, setelah tubuh menjadi rangka, kemudian rangka tersebut dihapus dan dibersihkan dan kemudian dikubur lagi dalam tempayan atau di kuburan batu.

Ini adalah ahli dalam pengerjaan logam dan dapat dilihat dari peninggalan – peninggalan logam seperti cincin, kalung, anting-anting, gelang, gelang kaki, candrasa, patung perunggu, corong dan kapak nekara.

Budaya sedang mengalami kemajuan.

Kemajuan juga telah dicapai dalam pertanian, yang telah menggunakan sistem padi yang lebih efektif dan efisien daripada sistem ladang.

Pembagian Zaman Logam

Zaman logam terdiri dari tiga zaman, yaitu zaman tembaga, perunggu dan besi. Dalam diskusi ini, kami hanya membahas era logam di Indonesia, tetapi berdasarkan teori ahli, era tembaga tidak terjadi di Indonesia.

Karena itu, di zaman logam, hanya ada usia perunggu dan besi di Indonesia. Namun, saya akan berbicara sedikit tentang Zaman Tembaga. Di bawah ini adalah penjelasan dari masing-masing zaman.

1. Zaman Tembaga

Zaman Tembaga adalah era di mana manusia mengenali logam di mana manusia menggunakan tembaga sebagai bahan baku untuk pembuatan peralatan.

Para ahli mengatakan Indonesia belum terpengaruh atau hidup oleh Zaman Tembaga, karena tidak ada peninggalan sejarah yang ditemukan sejak Zaman Tembaga di Indonesia.

Hanya negara-negara di luar Indonesia, Malaysia, Thailand, Vietnam dan Kamboja yang terpengaruh oleh era ini.

2. Zaman Perunggu

Zaman Perunggu adalah era di mana orang membangun alat perunggu. Hanya di Indonesia ditemukan peninggalan bersejarah Zaman Perunggu, antara lain :

1. Candrasa

Candrasa adalah sejenis kapak yang menyerupai senjata, tetapi tidak cocok sebagai alat perang dan pertanian karena tidak kuat dan kokoh. Candrasa ditemukan di Bandung dan digunakan untuk keperluan upacara.

2. Kapak Corong

Kapak Corong atau Kapak Sepatu adalah alat kebesaran dan upacara tradisional yang berbentuk corong. Kapak corong ditemukan di Bali, di selatan Sulawesi dan di pusat Sulawesi.

3. Nekara

Nekara adalah drum besar untuk upacara ritual, terutama sebagai pendamping upacara kematian, upacara hujan, dan seperti drum perang dengan pinggang sempit. Nekara “THe Moon Of Pejeng”, Nekara terbesar di Indonesia, terletak di Bali.

4. Moko

Moko adalah jenis nekara berukuran lebih kecil yang bertindak sebagai peninggalan seorang kepala suku, sebagai barang yang diserahkan kepada putra kepala suku, dan sebagai mahar. Moko paling sering ditemukan di pulau Alor dan Manggarai, Pulau Flores.

5. Bejana Perunggu

Bejana perunggu memiliki bentuk periuk, tetapi tipis dan datar. Di Indonesia, ada kapal-kapal perunggu di tepi Danau Kerinci (Sumatera) dan Danau Madura. Dua kapal yang ditemukan memiliki ornamen serupa dan sangat indah dalam bentuk pola dan string geometris, mengingatkan pada huruf J.

6. Arca / Patung Perunggu

Ada patung-patung perunggu dalam bentuk manusia, yang berbentuk binatang. Patung-patung perunggu umumnya kecil dan memiliki cincin di bagian atas.

Dimana cincin itu digunakan sebagai alat untuk menggantung patung, patung itu juga digunakan sebagai liontin. Di Indonesia ada patung-patung perunggu di Bangkinang, Riau, Palembang, Sumatra Selatan dan Limbangan, Bogor.

Dari semua peninggalan Zaman Perunggu, kapak corong adalah yang paling terkenal. Ada dua teknik untuk menerapkan kapak corong:

Teknik Bivalve

Teknik bivalve disebut sebagai teknik setangkup, di mana perunggu terdiri dari dua bagian batu, yang kemudian diisi dengan cairan logam. Berikut langkah-langkahnya :

  • Bentuknya terdiri dari dua bagian dan umumnya terbuat dari batu.
  • Cetakan diikat dan perunggu cair dituangkan ke dalam rongga cetakan.
  • Tunggu cetakan menjadi dingin dan beku.
  • Kemudian cetakan dikeluarkan dan cetakan terbentuk.

Teknik A Cire Perdue

Teknik A Cire Perdue juga disebut sebagai teknik pencetakan lilin, di mana bahan dasar tanah liat dan lilin sebagai bahan. Berikut langkah-langkahnya :

  • Buat model benda yang diinginkan dari lilin atau sejenisnya.
  • Benda yang dicetak kemudian dilubangi dengan tanah berlubang.
  • Saat membakar lilin akan meleleh.
  • Selanjutnya, rongga lilin bekas diisi dengan perunggu cair.
  • Setelah perunggu dingin dan beku, tanah liat dibuang untuk menghasilkan barang cetakan.

Itulah penjelasan lengkap tentang perkembangan dan peninggalan Zaman Logam yang perlu kita ketahui. Semoa bisa bermanfaat bagi kalian.

Baca Juga :

Rate this post
Related posts: