Akibat Dari Revolusi Bumi

Posted on

Akibat Dari Revolusi Bumi – Bumi adalah salah satu planet tata surya. Seperti planet lain, bumi mengelilingi matahari sebagai pusat tata surya. Proses ini disebut revolusi terestrial di mana waktu Revolusi Bumi adalah sekitar 365 hari. Ada beberapa dampak dan akibat dari Revolusi Bumi.

Pengertian Revolusi Bumi adalah sirkulasi planet Bumi mengelilingi Matahari dalam orbitnya. Bumi mengelilingi matahari dalam orbitnya dalam perjalanan selama 365 ¼ hari. Waktu 365¼ hari atau satu tahun kalender disebut waktu revolusi bumi.

Revolusi Bumi adalah hasil tarik-menarik antara gaya gravitasi Matahari dan gaya gravitasi Bumi, di samping rotasi Bumi tentang porosnya atau rotasi Bumi. Revolusi dan rotasi juga dilakukan oleh setiap urutan planet di tata surya.

Revolusi bumi juga memiliki konsekuensi dan dampak pada kehidupan manusia di planet Bumi. Salah satunya adalah perubahan musim di belahan bumi utara dan selatan, seperti musim semi, musim panas, musim gugur dan musim dingin.

Dampak dan Akibat Dari Revolusi Bumi

akibat revolusi bumi

Proses revolusioner bumi memiliki beberapa konsekuensi. Di bawah ini adalah beberapa efek Revolusi Bumi dan penjelasan lengkapnya.

1. Perbedaan Siang dan Malam

Akibat Revolusi Bumi adalah perbedaan siang dan malam di berbagai negara, tergantung pada lokasi di kedua negara belahan bumi utara atau selatan.

Perbedaan durasi siang dan malam terjadi setelah Revolusi Bumi dan juga setelah kecenderungan sumbu Bumi ke bidang ekliptika. Situasi ini dapat dilihat dengan sangat jelas ketika kita berada di kutub bumi, di utara dan di kutub selatan.

Secara umum, perbedaan antara siang dan malam dibagi menjadi empat periode utama per tahun sebagai berikut.

1.1. Periode 21 Maret hingga 23 September

  • Kutub Utara dekat Matahari, sedangkan Kutub Selatan jauh dari Matahari.
  • Belahan bumi utara terkena sinar matahari terpanjang di belahan bumi selatan.
  • Matahari bergerak ke utara bumi.
  • Jarak terdekat ke Kutub Utara dan Kutub Sun adalah pada 21 Juni. Pada hari itu, pengamat di ekuator melihat matahari bergerak 23,5 derajat ke utara.
  • Beberapa daerah di dekat Kutub Utara hidup 24 jam di siang hari. Sementara itu, beberapa daerah di dekat Kutub Selatan tinggal sepanjang waktu.

1.2. Periode 23 September hingga 21 Maret

  • Kutub Utara dekat Matahari, sedangkan Kutub Selatan jauh dari Matahari.
  • Belahan bumi selatan menerima lebih banyak sinar matahari daripada belahan bumi utara.
  • Belahan bumi selatan hidup sore yang lebih panjang dari belahan bumi utara.
  • Matahari bergerak ke selatan bumi.
  • Beberapa daerah di dekat Kutub Utara hidup 24 jam sehari, sementara beberapa daerah di dekat Kutub Selatan hidup 24 jam sehari.
  • Pada 22 September, Kutub Selatan paling dekat dengan matahari. Pada hari itu, pengamat di ekuator melihat matahari bergerak 23,5 derajat ke selatan.

1.3. Periode 21 Maret hingga 23 Desember

  • Jarak matahari ke kutub utara dan selatan sama.
  • Belahan utara dan selatan menerima jumlah sinar matahari yang sama.
  • Seluruh permukaan bumi hidup siang dan malam pada saat bersamaan.
  • Posisi matahari tepat di atas garis katulistiwa.

2. Perubahan Rasi Bintang

Dampak revolusi bumi berikutnya adalah perubahan pada rasi bintang. Seperti yang Anda ketahui, istilah rasi bintang adalah kumpulan bintang yang membentuk pola tertentu di langit yang sering dikaitkan dengan astrologi.

Keberadaan Revolusi Bumi menyebabkan model bintang berubah sehingga rasi bintang pun berubah setiap bulan. Rasi bintang yang terlihat di langit akan tampak berbeda dari waktu ke waktu, tergantung pada saat kita mengamatinya.

3. Adanya Gerakan Semu Tahunan Matahari

Gerakan tahunan matahari yang tampak jelas juga merupakan salah satu konsekuensi dari revolusi bumi lainnya. Ini dilakukan dengan mengamati posisi matahari dalam satu tahun. Pergerakan rotasi bumi dengan sumbu rotasi yang cenderung menyebabkan pergeseran matahari.

Dengan pergerakan matahari yang jelas, pergeseran posisi matahari menuju belahan bumi utara (yang biasanya terjadi antara 22 Desember dan 21 Juni) dan pergeseran posisi matahari dari belahan bumi utara ke belahan bumi utara berarti belahan bumi selatan (yang biasanya antara abad ke-21 Juni dan 21 Desember).

Artinya matahari bergerak sementara bumi benar-benar bergerak. Gerakan semu matahari disebabkan oleh rotasi bumi dengan sumbu rotasi yang cenderung.

4. Perubahan Musim

Salah satu konsekuensi termudah untuk mengamati Revolusi Bumi adalah perubahan musim. Efek-efek ini terjadi di belahan bumi utara dan selatan, yang memiliki empat musim: musim semi, musim panas, musim gugur dan musim dingin.

Secara umum, perubahan musiman pada data tertentu terjadi dengan menyesuaikan gerakan Bumi di sekitar Matahari dan mempengaruhi negara-negara belahan bumi Utara dan Selatan.

Bumi Bagian Utara :

  • Musim Semi (21 Maret hingga 21 Juni)
  • Musim Panas (dari 21 Juni hingga 23 September)
  • Musim Gugur (dari 23 September hingga 22 Desember)
  • Musim Dingin (dari 22 Desember hingga 21 Maret)

Bumi Bagian Selatan :

  • Musim Semi (23 September hingga 22 Desember)
  • Musim Panas (dari 22 Desember hingga 21 Maret)
  • Musim Gugur (dari 21 Maret hingga 22 Juni)
  • Musim Dingin (21 Juni hingga 23 September)

Sementara hanya ada dua musim untuk negara-negara di dekat khatulistiwa, musim panas dan musim hujan. Indonesia adalah contoh negara yang dekat dengan garis katulistiwa dan hidup dua musim setahun.

5. Pembentukan Kalender Masehi

Setelah revolusi bumi berikutnya, kalender Kristen akan diperkenalkan. Diketahui bahwa kalender Islam adalah sistem kalender yang tersebar secara internasional yang terdiri dari 365 hari atau 366 hari dalam tahun kabisat dengan total 12 bulan dari Januari hingga Desember.

Keberadaan Revolusi Bumi memungkinkan untuk membangun sistem kalender AD. Kalender yang kita kenal sekarang mengikuti sirkulasi bumi pada porosnya. Ini berbeda dari sistem penanggalan lain seperti kalender Hijriah, yang mengacu pada sirkulasi Bulan atau sistem Komariyah.

Itulah Akibat Dari Revolusi Bumi bersama dengan penjelasan lengkap. Secara umum, ada 5 efek Revolusi Bumi, mulai dari perbedaan waktu antara siang dan malam, perubahan musim, pergerakan tahunan matahari yang jelas, perubahan rasi bintang dan pembentukan sistem kalender masehi.

Baca Juga :

Related posts: