Contoh Angket Penelitian

Posted on

Contoh Angket Penelitian – Yang ditampilkan dalam makalah ini adalah dari studi pelacak untuk mendeteksi alumni mahasiswa jurusan di sebuah perguruan tinggi di Indonesia.

Penelitian ini bertujuan untuk menggambarkan sejarah pendidikan alumni siswa di universitas, di mana alumni siswa pergi setelah menyelesaikan studi mereka, dan apa yang mereka lakukan sekarang.

Pilihan topik penelitian yang digunakan di sini sebagai contoh sebenarnya tidak terlalu signifikan.

Yang penting adalah apa yang digunakan sampel kuesioner selama penelitian.

Kebetulan, saya terlibat dalam penelitian ini sebagai mahasiswa. Nama jurusan telah ditutup dan sampel angket yang ditampilkan hanyalah cuplikan untuk menghindari pelanggaran hak cipta.

Artikel ini menyajikan contoh kuesioner penelitian dan memeriksanya secara singkat.

Tujuannya jelas, agar pembaca memiliki gambaran contoh angket yang digunakan dalam penelitian dan bagaimana hal itu dilakukan. Sebelum itu, kita akan membahas secara singkat apa itu angket atau kuesioner.

Pengertian Angket atau Kuesioner

Angket atau kuesioner adalah alat penelitian yang digunakan untuk mengumpulkan data melalui survei atau wawancara.

Kuesioner terdiri dari serangkaian pertanyaan dan kolom kosong yang perlu dijawab. Peran kuesioner sebagai alat penelitian adalah untuk membantu para peneliti mengumpulkan data lapangan.

Contoh penelitian yang digunakan di sini adalah studi pelacak mantan siswa yang disebutkan di atas.

Teknik pengumpulan data melalui wawancara. Proses wawancara dapat dilakukan melalui telepon ataupun secara langsung. Selama wawancara, peneliti secara manual mengisi kolom kuesioner berdasarkan jawaban responden.

Pada titik ini, cukup jelas bahwa penelitian ini menggunakan kuesioner sebagai alat pengumpulan data selama wawancara.

Contoh Angket Dalam Penelitian

Contoh angket penelitian adalah model yang sangat berbeda. Contoh angket yang ditunjukkan di sini dapat dianggap sebagai contoh standar umum.

Berikut ini beberapa kumpulan contoh angket penelitian pendidikan, sosial, prestasi belajar, sosiologi, pembelajaran, dll

Kami akan meninjau secara singkat kuesioner penelitian dan secara singkat memeriksa setiap lembar kuesioner berikut :

contoh angket

Pada halaman pertama di atas, kita dapat melihat bahwa bagian paling atas memberi Anda petunjuk tentang apa yang dibutuhkan oleh kuesioner ini dan instruksi untuk membuatnya.

Dengan mengikuti instruksi ini, pengisian kuesioner tampaknya belum selesai sampai akhir wawancara dengan komputer.

Namun, ketika mengumpulkan data, para peneliti juga dapat menggunakan kuesioner ini dalam bentuk kertas, yang diisi secara manual selama wawancara dan kemudian ditransfer ke komputer.

Bagian pertama dari kuesioner berkenaan dengan identitas responden. Pertanyaan n. 3 dan n. 4 adalah jenis aplikasi tertutup di mana responden diberikan jawaban terbatas.

Pertanyaan nomor 5 tentang agama saat ini kurang relevan karena ada agama lain di luar agama resmi yang terdaftar oleh pemerintah. Lebih disukai opsi jawaban “lain”.

Komponen mana yang perlu dimasukkan dalam identitas responden sangat bergantung pada kebutuhan para peneliti. Pertanyaan penelitian dan tujuan penelitian dapat digunakan sebagai referensi.

contoh kuesioner

Lembar kedua dari kuesioner sampel ini menunjukkan beberapa pertanyaan tindak lanjut di bagian pertama. Di sini kami mengulangi bagian tertulis kedua, yang berkaitan dengan sejarah pendidikan dan kegiatan selama penelitian.

Sebelumnya disebutkan bahwa penelitian ini ditujukan untuk mantan siswa sebagai topik penelitian. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang sejarah dan kegiatan pendidikan Anda selama studi, Anda perlu mengajukan sejumlah pertanyaan.

Lembar di atas menunjukkan bahwa peneliti ingin tahu kapan orang yang diwawancarai masuk universitas, kapan ia lulus, berapa lama studi, berapa IPK, dan sebagainya. Poin utama dari kuesioner ini berasal dari pertanyaan penelitian yang disiapkan dalam proposal.

contoh angket penelitian

Lembar ketiga kuesioner ini menunjukkan bagian ketiga atau sejarah pekerjaan. Peneliti membuat kategori yang berhubungan dengan pekerjaan orang yang diwawancarai yang baru saja lulus dan pekerjaan terakhir yang dia lakukan selama survei atau wawancara.

Beberapa item yang diminta adalah tahun kerja, sumber informasi ketenagakerjaan dan sebagainya. Jika kita melihat poin 2 dari kuesioner di atas, kami menemukan bahwa jenis pertanyaan yang digunakan adalah pertanyaan setengah terbuka.

Pertanyaan semi-terbuka berarti bahwa peneliti menawarkan opsi jawaban termasuk semua opsi lainnya. Jawaban di poin lain menunjukkan model pertanyaan terbuka.

Sebelumnya, kami melihat instruksi di atas untuk pewawancara. Bagian ini biasanya ditulis ketika peneliti memiliki asisten untuk melakukan wawancara. Dalam penelitian lain, seperti Sebagai contoh, dalam tesis, pengumpulan data biasanya dilakukan oleh peneliti sendiri. Artinya, pewawancara tidak perlu menulis instruksi tambahan kecuali jika peneliti lupa.

contoh kuesioner penelitian

Lembar terakhir atau keempat dari contoh ini menunjukkan kelanjutan dari lembar sebelumnya.

Pada titik ini, ada tiga bagian, kelompok, atau kategori yang dibuat oleh peneliti atau pencipta untuk kuesioner.

Pada kenyataannya masih ada beberapa kelompok, tetapi sekali lagi pengelompokan ditentukan oleh pertanyaan penelitian yang dikumpulkan oleh para peneliti.

Ringkasan di atas dapat digunakan sebagai panduan oleh para peneliti, khususnya peneliti yang tidak berpengalaman menggunakan kuesioner pengumpulan data.

Contoh kuesioner di atas sangat relevan untuk digunakan sebagai panduan dalam mengembangkan kuesioner untuk tesis akhir, tesis atau penelitian lainnya.

Juga harus ditekankan bahwa kuesioner juga harus mempertimbangkan betapa mudahnya memasukkan atau mengenkripsi data di kemudian hari.

Penomoran pertanyaan dalam kuesioner harus jelas untuk menghindari kekacauan.

Baca Juga :

Related posts: