Proses Sosial

Posted on
proses sosial

Proses Sosial – Adalah interaksi sosial antar individu atau kelompok. Sangat mudah untuk memahami apa itu proses sosial.

Pertama, kita tahu bahwa interaksi sosial melibatkan berbagai bentuk. Bentuk umum dalam masyarakat adalah kerja sama, persaingan, konflik, asimilasi dan adaptasi. Lima bentuk interaksi sosial dapat disebut proses sosial.

Proses inipun dapat dilihat sebagai suatu mekanisme / interaksi di dalam hal hubungan sosial. Kerja sama adalah proses sosialisme asosiatif dalam arti mengarah pada tatanan sosial.

Persaingan adalah proses sosialisme disosiatif yang mengarah pada kekacauan sosial.Artikel ini merangkum pemahaman tentang proses tersebut dan contoh umum dalam komunitas.

Kami mengidentifikasi penggunaan istilah yang tumpang tindih antara proses ini dengan interaksi sosial. Keduanya terkait erat, tetapi mereka pasti berbeda. Di sini kita tidak akan repot untuk membedakan keduanya.

Karena interaksi sosial itu sendiri adalah suatu proses sosial yang selalu melibatkan interaksi. Kami berdua memposisikan sebagai sinonim.

Pengertian Proses Sosial

Sosiolog Maclver menjelaskan bahwa proses ini adalah model perilaku di mana hubungan sosial antara anggota kelompok menghasilkan karakteristik yang berbeda.

Fitur-fitur khusus ini dapat berupa perubahan kondisi naik atau turun, pengembangan atau penarikan, pembubaran atau integrasi.

Ginsbers mendefinisikan proses sosial sebagai jenis interaksi yang dilaksanakan oleh individu atau kelompok sendiri dengan tujuan membangun kerja sama, diferensiasi, konflik, integrasi, pengembangan, serta hilangnya hubungan sosial.

Menurut Gillin, menggunakan proses sosial ini untuk menggambarkan cara berinteraksi, ketika individu atau kelompok bertemu dan membangun hubungan, atau apa yang terjadi ketika perubahan merusak pola kehidupan sebelumnya.

Dari tiga definisi yang disarankan di atas, dapat diringkas bahwa proses sosial adalah bentuk perilaku sosial yang interaktif dan berulang dalam kehidupan sosial.

Kami akan mengalami kesulitan memahami apa proses ini tanpa memahami interaksi sosial dan sebaliknya. Keduanya, sebagaimana telah disebutkan, saling berhubungan.

Yang kami maksud dengan masyarakat sebenarnya adalah ekspresi dari berbagai proses tersebut. Dalam masyarakat ada orang yang bekerja sama, ada orang dalam persaingan, ada orang dalam konflik, ada proses asimilasi dan ada kesepakatan.

Tanpa memahami proses ini, tidak mungkin menjelaskan apa yang sedang terjadi di masyarakat.Sosiolog memahami masyarakat sebagai pembeda ekspresi proses ini.

Sebagai contoh, sosiolog klasik Georg Simmel telah menemukan bahwa sangat mungkin bahwa masyarakat akan diselidiki jika ada sebagai sekelompok individu yang memiliki hubungan yang saling mempengaruhi.

Pengaruh timbal balik ini dipelajari dalam sosiologi. Simmel mengusulkan untuk memahami bentuk-bentuk proses ini dalam pemahaman masyarakat.

Bentuk Proses dan Contoh Sosial

Park dan Burgess menyebutkan bahwa ada empat bentuk proses sosial yang paling mendasar.

Berikut ini bentuk proses dan contoh sosial dalam sosiologi :

1. Kompetisi

Kompetisi adalah proses sosial di mana individu atau kelompok bersaing untuk sumber daya yang terbatas. Perebutan sumber daya mungkin atau mungkin tidak adil.

Di masyarakat, kita akan bisa melihat mengenai bagaimana kompetisi diselenggarakan atau di adakan se-sehat mungkin. Tetapi selalu ada cara yang tidak adil untuk mencapai tujuan.

Misalnya, seseorang menghubungkan pilihan entri ke universitas yang dikenal menggunakan layanan broker. Metode ini jelas tidak adil. Tujuan membenarkan suatu cara adalah bid’ah kompetisi.

Ada begitu banyak lembaga sosial di sekitar kita yang dirancang sedemikian rupa sehingga orang-orang yang tinggal di dalamnya bersaing satu sama lain.

Mungkin bahkan lembaga sosial tidak bisa hidup tanpa persaingan.Misalnya, sekolah tempat kita belajar. Setiap pagi kami harus tiba sebelum waktu masuk sekolah. Kalau tidak, akan ditegur guru.

Jika teguran itu berulang-ulang, maka nilai bisa turun sehingga tidak naik kelas. Teman sekelas kita sudah hampir lulus, kita masih berteman dengan adik kelas. Datang ke sekolah itulah yang menjadi kompetisi.

2. Konflik

Konflik adalah proses sosial di mana satu pihak harus menghadapi pihak lain dengan ancaman dan

Konflik adalah bagian dari dinamika sosial. Orang yang berkonflik mengalami peningkatan ketegangan, sistem sosial yang tidak stabil, dan panas.

Misalnya, nomor punggung pemain 10 dijatuhkan oleh bek lawan sampai pertandingan diberhentikan oleh wasit. Bahkan jika hal tersebut tidak mengenai atau dengan kata lain, nomor 10 hanya berpura-pura jatuh.

Kiper, yang telah menyaksikan pemandangan itu dari dekat, segera mendorong nomor 10 karena dia tidak adil.

Akhirnya, aksi saling dorong terjadi, aksi timbal balik terjadi di antara para pemain dan menjadikan pertandingan sepakbola menjadi pertandingan karate.

Ilustrasi di atas dapat terjadi dalam konteks lain. Di masyarakat, misalnya, seorang ketua RT dari Kelurahan menerima perintah untuk membagikan beras khusus kepada warga miskin.

Tiba-tiba banyak orang menjadi miskin karena ingin mendapat jatah beras. Sejumlah kecil, beras dikonsumsi oleh orang-orang yang tiba-tiba miskin.

Warga yang benar-benar miskin tidak peduli. Akhirnya, ketua RT diteror, dengan melempari rumahnya dengan batu oleh orang yang tak dikenal.

3. Akomodasi

Akomodasi tersebut dapat dipahami sebagai bentuk resolusi konflik yang terjadi di masyarakat. Ada berbagai bentuk resolusi konflik.

Pada dasarnya, upaya dilakukan untuk membungkam hubungan sosial yang saling bertentangan. Proses mengurangi potensi konflik kembali ke normal disebut sebagai akomodasi.

Sebagai contoh, seorang guru dan siswa mendiskusikan definisi suatu istilah. Guru percaya bahwa pendapatnya benar.

Siswa yang mendapatkan pengetahuan tentang Google juga percaya bahwa pendapat mereka benar. Perdebatan semakin memanas karena mereka berdua pemarah.

Akhirnya, siswa lain mengangkat tangan untuk menyampaikan. Kemudian, kedua belah pihak mengakui bahwa definisi istilah tersebut hanya berlaku dalam konteks tertentu. Sangat bijaksana.

Mediasi adalah bentuk akomodasi. Mediasi adalah contoh dari proses ini yang sering kita lihat. Akomodasi sering muncul karena merupakan upaya untuk mengurangi konflik. Tanpa adanya akomodasi, tentu masyarakat akan menjadi sedikit kacau.

4. Asimilasi

Asimilasi adalah proses sosial di mana individu atau komunitas dengan sifat budaya yang berbeda bertemu, berinteraksi dan hidup berdampingan sehingga orientasi budaya atau penggabungan terjadi.

Akibatnya, fitur budaya baru dibuat yang mewakili perkiraan berbagai karakteristik budaya.

Proses asimilasi juga tersebar luas di masyarakat, karena diferensiasi sosial adalah kenyataan di mana-mana.

Setiap orang itu unik, setiap budaya itu unik. Perbedaan karakteristik budaya merupakan kebutuhan dalam kehidupan sosial.

Contoh asimilasi yang terjadi di masyarakat, misalnya, siswa dari wilayah studi di negara Inggris.

Proses asimilasi terjadi pada saat Anda berbicara dalam bahasa Inggris yang moderat atau datar. Asimilasi ini terjadi pada individu.

Dalam masyarakat, misalnya, di orang bersuku Jawa yang pandai berbahasa Sunda, karena kuliah di Bandung.

Baca Juga :

Rate this post
Related posts: