Siklus Air

Posted on

Siklus air – adalah proses yang didukung oleh energi matahari dan memindahkan air antara laut, langit dan bumi. Air juga mengandung senyawa dua atom hidrogen, sehingga satu atom oksigen menjadi H 2 O. Air juga bisa padat, berbentuk gas dan cair. Air padat ketika didinginkan hingga 0 ° C dan mendidih pada 100 ° C.

Tidak hanya itu, air sangat penting bagi kehidupan manusia. Air sangat penting bagi tubuh, tanpa air manusia tidak dapat bertahan hidup.

Agar air dapat digunakan di rumah, pabrik, kantor dan tempat-tempat lain, itu harus memenuhi persyaratan, termasuk bahwa air harus tidak berwarna, tidak berbau dan tidak berasa.

Untuk memenuhi kebutuhan air ini, orang dapat mengeluarkan air dari mata air seperti sungai atau danau, atau mengalirkannya dari tanah, menciptakan sumur.

Pengertian Siklus Air

siklus air

Permukaan bumi terutama di perairan teritorial 70%. Tutupan air permukaan bumi bisa disebut hidrosfer.

Permukaan hydrosphere mungkin termasuk samudra, lautan, danau, sungai, salju, air tanah, gletser atau uap air di atmosfer.

Jumlah air di permukaan bumi selalu tetap, bahkan jika bentuknya berubah. Dari bentuk cair menjadi uap air, lalu kembali ke bentuk cair.

Selain itu, air mengalir melalui siklus air yang berfungsi sempurna. Dalam siklus air, air dari atmosfer jatuh di permukaan bumi dan kemudian kembali ke atmosfer.

Di air laut yang terkena panas, matahari menguap ke atmosfer. Selain itu, uap air mengembun di atmosfer, menyebabkan titik air jatuh ke tanah dalam hujan.

Semua hujan yang jatuh di bumi mengalir ke sungai dan kemudian kembali ke laut. Sementara sisanya disaring ke tanah.

Nah, air tanah kemudian menjadi sumber air untuk memelihara sungai sampai akhirnya kembali ke laut. Ini dimaksud dengan pergerakan air atau siklus air.

Baca Juga : Siklus Batuan

Tahapan Siklus air

Siklus air dapat dibagi menjadi tiga jenis, yaitu siklus pendek, menengah, dan panjang.

Sebuah siklus pendek terjadi ketika uap air laut terkondensasi karena jatuh di atas laut di bawah hujan dan kembali ke laut.

Pada siklus menengah, uap air di lautan bisa mengembun menjadi awan dan diangkut oleh angin ke bumi, sehingga jatuh seperti air hujan.

Kemudian hujan sebagian akan menyaring ke dalam tanah, danau, sungai dan kembali ke laut.

Sebuah siklus panjang terjadi ketika uap air laut diangkut oleh angin ke arah pegunungan tinggi dan berubah menjadi es atau kristal salju, dan kemudian jatuh dari gletser ke hujan es atau salju, sehingga mengalir ke sungai dan kembali ke laut.

Siklus Air

1. Penguapan atau Evaporasi

Proses penguapan adalah proses mengubah cairan menjadi uap air. Misalnya saja penguapan air sungai, laut dan laut. Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi penguapan, termasuk:

Faktor meteorologi, terdiri dari suhu air, kelembaban, suhu udara / udara, kecepatan angin, sinar matahari (radiasi) dan tekanan udara.

Faktor jumlah air adalah, misalnya, penguapan yang terjadi pada permukaan tanah yang jenuh air, yang berbeda dari permukaan bagian air yang tidak jenuh air.

2. Transpirasi

Transpirasi berikutnya adalah penguapan air oleh tanaman melalui pori-pori daun atau stomata. Sedangkan faktor-faktor yang dapat mempengaruhi proses transpirasi adalah:

Faktor meteorologi, yaitu sinar matahari. Karena keringat berkembang di siang hari dan stomata tertutup di tanaman pada malam hari.

Jenis tanaman yang berhubungan dengan ukuran stomata dan kadar air yang diperlukan untuk tanaman. Jenis tanah, yaitu status kelembaban tanah yang membatasi pasokan air tanaman itu sendiri.

Baca Juga : Siklus Hidrologi

3. Evapotranspirasi

Berikutnya adalah evapotranspirasi, kombinasi dari evaporasi dan transpirasi.

Dengan potensi evapotranspirasi berarti bahwa evapotranspirasi terjadi ketika air yang cukup tersedia untuk curah hujan atau irigasi.

Potensi proses evapotranspirasi juga sangat penting untuk penilaian kebutuhan irigasi.

Evapotranspirasi yang efektif adalah evapotranspirasi aktual yang dapat terjadi terutama pada pasokan air yang diimprovisasi.

Proses evapotranspirasi aktual mungkin rendah jika jumlah air yang tersedia untuk implan berkurang.

4. Kondensasi

Dengan kondensasi berarti proses mengubah bentuk yang dihasilkan dari bentuk uap air di titik-titik air.

5. Sublimasi

Sublimasi berarti perubahan dalam bentuk gas dalam bentuk padat, misalnya dengan mengubah uap air menjadi salju.

6. Infiltrasi

Ini adalah penyerapan air di dalam tanah melalui pori-pori tanah.

7. Curah Hujan

Ini semua material yang telah dituangkan dari atmosfer ke permukaan bumi dalam bentuk cair atau dalam bentuk hujan atau bentuk padat (salju).

Demikianlah penjelasan tentang Siklus Air yang saya bagikan, semoga bisa menambah wawasan bagi yang membacanya.

Baca Juga : Siklus Sulfur

Related posts: