Garis Lintang

Posted on

Garis Lintang – Apakah Anda melihat garis – garis pada peta? Garis pada peta adalah garis imajiner atau khayal yang sengaja dibuat untuk membagi wilayah terestrial menjadi kelompok waktu dan iklim atau waktu.

Selain itu, keberadaan garis-garis ini juga memiliki fungsi dalam menentukan posisi lokasi berdasarkan posisi astronomi.

Ketika kami mendeklarasikan suatu tempat, kami jelas akan mendeklarasikannya dengan koordinat, di mana koordinatnya adalah garis lintang (latitude) dan garis bujur (garis bujur).

Namun, pada artikel ini saya akan membahas tentang Garis Lintang, pengertian, pembagian, fungsi, jarak dari masing – masing garisnya.

Dengan cara ini kita belajar lebih banyak tentang pemahaman garis lintang dan garis bujur dan fungsi tepat dari dua garis imajiner.

Pengertian Garis Lintang (Latitude)

gambar garis lintang

Garis lintang adalah garis virtual atau garis imajiner yang mengelilingi bumi dari barat ke timur dan digunakan untuk menentukan posisi bumi relatif terhadap garis khatulistiwa.

Garis ini digunakan untuk menentukan posisi di bumi sehubungan dengan ekuator (utara atau selatan).

Pembagian

  • Garis Lintang Utara adalah garis di belahan bumi utara yang ukurannya berkisar dari 0 derajat hingga 90 derajat LU. Selalu ke utara, semakin kecil, bahkan pada 90 derajat LU hanya satu titik, titik Kutub Utara.
  • Garis Lintang Selatan adalah garis di belahan bumi selatan, ukuran 0 derajat hingga 90 derajat LS. Lebih jauh ke selatan lebih kecil dan lebih kecil, bahkan pada 90 derajat LS, hanya satu titik, titik Kutub Selatan.

Sementara itu, garis lintang 0 derajat juga dikenal sebagai garis khatulistiwa, yang membagi bumi antara belahan bumi utara dan selatan menjadi dua bagian yang sama.

Atau lebih mudah seperti itu. Garis lintang utara khatulistiwa disebut sebagai Lintang Utara (LU), sedangkan garis lintang selatan garis khatulistiwa disebut sebagai Lintang Selatan (LS).

Beberapa istilah yang digunakan untuk menggambarkan derajat lintang di bumi, yaitu:

  • Lintang 0 derajat, disebut garis ekuator atau garis khatulistiwa.
  • Lintang 23 1/2 derajat, disebut garis balik.
  • Lintang 66 1/2 derajat, disebut sebagai garis lingkaran kutub
  • Lintang 90 derajat, disebut titik kutub.

Fungsi Garis Lintang

Selain fungsi menentukan titik lokasi dan panjang, telah ditemukan bahwa ada fungsi garis ini yang dapat digunakan sebagai indikator pembagian zona iklim di permukaan bumi.

Jika daerah tropis terus-menerus terpapar sinar matahari pada siang hari, mereka diketahui memiliki rentang garis tersebut antara 23 1/2 derajat LU dan 23 1/2 derajat LS.

Karena itu, hanya ada 2 musim untuk daerah tropis, yaitu:

  1. Musim panas
  2. Musim hujan

Sementara itu, area antara 23 1/2 derajat LU dan 66 1/2 derajat LU dan antara 23 1/2 derajat LS dan 66 1/2 derajat LS disebut sebagai daerah subtropis, dan daerah ini memiliki hingga 4 musim:

  1. Musim panas
  2. Musim dingin
  3. Musim gugur
  4. Musim semi

Jarak Dari Setiap Garis Lintang

Garis tersebut sebagian besar untuk setiap kelas tetap konstan. Namun, memang benar bahwa bumi sedikit elips, dengan perbedaannya sangat kecil di setiap derajat.

  • Setiap garis ini saling berhubungan dengan jarak sekitar 111 kilometer atau 69 mil.
  • Di garis khatulistiwa berjarak 110.567 kilometer atau 68.703 mil.
  • Di Tropic of Cancer (Garis Balik Utara) dan di Tropic of Capricorn (Garis Balik Selatan), berjarak 68,94 mil atau 110,948 kilometer.
  • Untuk setiap kutub, jaraknya adalah 111.699 kilometer atau 69.407 mil.

Demikianlah materi makalah tentang pengertian, pembagian, cara menentukan, jarak, penjelasan, dan fungsi garis lintang, semoga bermanfaat untuk kita semua

Baca Juga :

Related posts: